Viral  

Apa yang Tidak Akan Pernah Dipahami Barat Tentang Obsesi Putin di Ukraina


Cara Presiden Rusia Vladimir Putin dan Propaganda Kremlin berbicara tentang negara Rusia mengancam—dengan Ukraina depan dan tengah—untuk menyerang, menduduki, memaksa, dan mengontrol menceritakan kisah tentang keluarga yang mungkin paling tidak bahagia di dunia.

Membaca pikiran Putin dalam banyak hal adalah permainan mug, tetapi dapatkah kita mengurai sesuatu yang lebih mendasar tentang dorongan yang lebih dalam yang mendorong perilaku Kremlin dari bahasa dan dinamika sosialnya? Apa yang mereka katakan kepada kita tentang motivasinya—dan bagaimana menghadapinya? Sangat menggoda untuk berpikir tentang kebijakan luar negeri Moskow yang dapat direduksi menjadi kepentingan pribadi yang rasional, permintaan untuk “lingkup pengaruh” yang diartikulasikan dalam logika keamanan dan hubungan internasional yang realistis, tetapi bahasanya juga mengisyaratkan sesuatu yang lebih berbaur dengan keintiman keluarga. dinamika.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pertama, ada penguntitan obsesif terhadap Kyiv, yang didewakan sebagai “ibu dari semua kota Rusia,” dan kemudian dikecam sebagai pelacur yang telah dijual ke Barat, atau semacam mumi zombie, yang dimanipulasi oleh “kekuatan gelap”. yang telah mengubahnya menjadi alat melawan Rusia.

Lalu ada definisi Ukraina yang sering diulang dan orang Belarusia sebagai “saudara muda” Rusia, sebuah definisi yang sekaligus merendahkan dan mencekik, dengan desakan bahwa semua negara yang berbeda ini sebenarnya adalah “satu orang,” satu massa yang ditakdirkan untuk dikurung selamanya di apartemen komunal negara Rusia (pikiran) .

Jadi untuk membenarkan pencaplokannya atas Krimea dan invasi ke Ukraina Timur, Putin berdebat pada tahun 2014 bahwa “Rusia dan Ukraina adalah satu orang. Kiev adalah ibu dari kota-kota Rusia. Rus kuno adalah sumber kita bersama dan kita tidak bisa hidup tanpa satu sama lain,” dan kemudian awal tahun ini menggambarkan Ukraina sebagai “anti-Rusia” oleh Barat. Bahasa dan meme menjadi semakin tidak elegan saat Anda turun ke dalam muntahan acara bincang-bincang media pemerintah Rusia dan peternakan troll.

Meskipun referensi untuk ‘adik laki-laki’ dan ‘ibu Kyiv’ adalah kiasan kuno yang tertanam dalam budaya Rusia, inovasi yang lebih baru adalah penggambaran Kementerian Luar Negeri Rusia tentang negara-negara yang dulu berada di Uni Soviet dan Pakta Warsawa sebagai ‘yatim piatu’ oleh akhir Perang Dingin: seolah-olah Estonia, Polandia, dan Republik Ceko hilang, entah bagaimana merindukan kembalinya Big Daddy Moscow.

Rujukan terus-menerus tentang hubungan keluarga membuat saya berpikir bahwa motivasi lain mungkin relevan di sini: dapatkah sentuhan psikoanalisis membantu menginformasikan analisis geopolitik?

Ada beberapa sejarah untuk pendekatan ini. Pada akhir Perang Dunia II, psikiater Inggris Henry Dicks melakukan serangkaian wawancara mendalam dengan tawanan perang Jerman yang dipilih untuk mewakili segmen sosial Jerman yang berbeda. Dicks ingin mengetahui sumber dari pola pikir Nazi, dan di mana hal itu beresonansi dengan orang Jerman lainnya.

Saya telah mengisi arsip Dick untuk sebuah buku baru tentang propaganda Perang Dunia II, dan meminta praktisi psikoanalis dan Profesor Sastra Universitas London Josh Cohen untuk membantu saya memahaminya—dan relevansinya hari ini dengan Rusia.

Baca selengkapnya: Pria yang Ditakuti Putin

Dicks menemukan bahwa apa yang mendominasi di antara tentara Jerman, dan terutama mereka yang menyukai Nazi, adalah hubungan yang aneh dengan figur ayah yang otoriter, sering kasar dan sering absen, dengan anak secara bersamaan dipermalukan oleh mereka dan mendambakan penerimaan. Perasaan lemah selanjutnya dari agensi individu mengarah pada pencarian pemimpin yang kuat dan identifikasi dengan keluarga bangsa abstrak yang mencakup semua. Mendewakan sosok ibu yang sangat sempurna, dan kemudian menyerang wanita mana pun yang gagal memenuhinya, adalah hal yang biasa. Semburan agresi yang tidak rasional adalah cara untuk mengatasi rasa tidak mampu. Menariknya, Dicks melihat desakan Nazi pada ‘Lebensraum’, wilayah luas di Ukraina dan Eropa Timur yang diklaim Nazi sebagai milik mereka, sebagian sebagai kompensasi untuk siklus pengakuan dan penghinaan yang frustrasi ini: tuntutan geopolitik yang lahir bukan hanya dari ‘diri yang rasional minat’, tetapi karena ‘narsisme sekunder’ yang tidak rasional

“Jika narsisme primer adalah struktural dan perlu,” jelas Cohen, “pada dasarnya adalah investasi kita dalam pelestarian diri kita sendiri, narsisme sekunder melibatkan sifat dan kebiasaan karakter tertentu — kesombongan, inflasi diri, superioritas, semua tentu saja menutupi ketakutan yang mendasarinya. kekurangan diri sendiri.”

Seseorang tidak perlu menjadi seorang psikoanalis untuk memperhatikan bagaimana budaya populer Rusia berputar di sekitar pemujaan dan ketakutan simultan terhadap figur ayah yang otoriter: terutama Stalin, Peter the Great dan Ivan the Terrible, yang semuanya tidak hanya memuliakan negara sambil melecehkan rakyatnya. , tetapi juga, secara harfiah membunuh (Ivan), atau terlibat dalam pembunuhan (Stalin dan Peter) keturunan mereka sendiri. Ketika TV pemerintah Rusia meluncurkan pemungutan suara untuk mendefinisikan “Rusia Terhebat” dalam sejarah, di era yang masih dianggap pro-Barat tahun 2008, Stalin berada di puncak sampai gelombang akhir yang berpotensi diatur menempatkan sosok Alexander Nevsky yang hampir mistis dan pra-abad pertengahan. atas.

Andrei Smirnov —AFP/Getty ImagesDua wanita Rusia Olga (kiri) dan putrinya Nadia (kanan) menyaksikan Perdana Menteri Rusia Vladimir Putin mengajukan pertanyaan selama sesi gaya balai kota yang disiarkan secara nasional di Shcherbika pada 4 Desember 2008. Putin mengesampingkan pemilihan presiden awal, mengatakan pemilihan presiden berikutnya pemungutan suara di Rusia akan diadakan sesuai jadwal pada tahun 2012.

Seiring dengan hubungan cinta/takut dengan figur ayah yang kasar ini, ada juga penghinaan sehari-hari dari sistem Rusia. Ketika saya tinggal di Moskow pada dekade pertama era Putin, penghinaan kecil yang dihadapi rata-rata warga negara tidak henti-hentinya: di sudut-sudut jalan polisi lalu lintas mendakwa Anda dengan pelanggaran yang dibuat-buat, Anda tidak dapat berbuat apa-apa, dan kemudian memeras suap; di tempat kerja bos merasa normal untuk berteriak pada bawahan mereka (dan kemudian diteriaki secara bergantian oleh bos mereka); di jalan orang-orang biasa terjebak dalam lalu lintas tanpa akhir, sementara sirene pemerintah yang kaya dan terhubung dengan baik yang memungkinkan mereka mengemudi di tengah jalan raya, memperkuat rasa tidak berharga Anda setiap kali mereka lewat. Dan ketika seseorang akhirnya sampai di rumah, penuh dengan kebencian yang membara pada sistem, TV akan mengulangi “Amerika mempermalukan Rusia, menghentikannya untuk bangkit dari lututnya.” Kebencian yang membara akan disublimasikan ke orang asing yang jahat.

Baca selengkapnya: Navalny Mendesak Biden untuk Melawan Putin

TV juga sering mengulangi kiasan usang tentang bagaimana orang Rusia membutuhkan “tangan yang kuat” untuk membimbing mereka, seorang pendisiplin yang melindungi dan menghukum. Putin sering digambarkan setuju dengan cara itu, dengan mesin propagandanya yang secara aktif mengangkatnya sebagai figur ayah-pemimpin di atas politik, dengan seluruh gambar macho yang menampilkan Presiden dengan telanjang dada di atas kuda.

“Sulit untuk tidak menganggap ‘kedua kalinya sebagai lelucon’ ketika menghubungkan ini dengan Putin” kata Cohen. “Seolah-olah semua kategori ini seperti kelemahan ego dan narsisme sekunder muncul kembali hari ini, tetapi dengan dorongan dan kedipan. Dengan Putin ada kitsch, foto-foto bertelanjang dada… Yang menarik adalah bahwa ini tidak membuatnya kurang berbahaya, dan dengan cara tertentu membuatnya lebih berbahaya.”

Propaganda Putin-Pemimpin meningkat setelah dia kembali ke Kepresidenan pada tahun 2012, dan di tengah protes yang menuntut diakhirinya otoritarianisme dan penghinaan harian dari para pejabat. Dukungan yang disetujui negara untuk ledakan agresi terhadap minoritas juga meningkat, dengan undang-undang yang melegitimasi kekerasan dalam rumah tangga terhadap perempuan dan serangan terhadap kaum minoritas. komunitas LGBTQ.

Penindasan domestik yang lebih besar disinkronkan dengan invasi ke Ukraina dan lebih jauh menambah kesan luas bahwa Rusia, yang sudah menjadi negara terbesar di dunia, layak mendapatkan wilayah yang jauh di luar jangkauan raksasanya. Rasa batas yang cair ini berkisar dari fantasi sayap kanan tentang Kekaisaran Eurasia dari Samudra Hindia hingga Atlantik, hingga “bidang Rusia” yang lebih umum. Dalam kasus Rusia, istilah “lingkup pengaruh” tidak hanya menunjukkan sesuatu yang keras dan pasti, yang dapat dipalu dengan “kekuatan besar” lainnya dalam beberapa kesepakatan geopolitik baru yang besar, tetapi sesuatu yang membengkak dan berayun dengan piston kebencian yang ditekan. dan dinamika emosi.

Apa artinya ini dalam praktik untuk berurusan dengan Rusia-nya Putin?

Pada tingkat diplomasi resmi, kita harus menahan diri untuk tidak terlalu berharap bahwa kesepakatan apa pun, bahkan jika itu dapat dicapai, entah bagaimana akan secara ajaib menyelesaikan masalah demi kebaikan. Rusia tidak akan, seperti yang diharapkan Penasihat Keamanan Nasional Biden, Jake Sullivan, “diparkir.” Kremlin perlu secara permanen menjaga perhatian negara adidaya untuk memvalidasi dirinya sendiri. Apakah ini memerlukan melahap setengah dari Ukraina sepanjang jalan saya tidak tahu, tetapi bahkan jika itu nafsu makan hanya akan meningkat dan tidak terpuaskan.

Tetapi sementara hal yang dulu dikenal sebagai Barat mencari alat diplomatik untuk menahan agresi Rusia hari ini, kita perlu mulai berpikir bagaimana membantu mengatasi kecemasan dan trauma yang lebih dalam yang meliputi masyarakat dan budaya Rusia, dan yang dieksploitasi oleh propaganda Kremlin. Budaya massa yang setara dengan terapi adalah membawa isu-isu terendam ke dalam pidato publik sehingga mereka dapat dipahami dan akhirnya diatasi.

Pada tingkat paling dasar, apa yang kurang dalam krisis saat ini adalah upaya apa pun oleh para pemimpin Barat dan Amerika untuk berbicara dengan rakyat Rusia. Bahkan ketika propaganda internal Kremlin memekik tentang ancaman NATO, tidak ada politisi yang menjangkau untuk berbicara dengan orang-orang Rusia secara langsung. Kami jauh lebih baik dalam hal ini dalam Perang Dingin, ketika Margaret Thatcher terkenal tampil di televisi Soviet dan dengan terampil berdebat dan mengalahkan presenter urusan mereka saat ini. Saat itu orang Rusia diselimuti sensor, hari ini jauh lebih mudah untuk menjangkau dan terlibat melalui media sosial.

Seperti yang dikatakan oleh analis media Rusia Vasily Gatov disarankan dalam makalah membayangkan diplomasi publik baru, komunikator ini harus menjadi tipe orang yang akan dihormati dan diperhatikan oleh banyak orang Rusia, bahkan jika dengan enggan: mungkin mantan Jenderal dan pejabat keamanan dapat memenuhi tuntutan tersebut.

Di luar keterlibatan politik dasar seperti itu, ada diplomasi publik yang lebih dalam yang akan memulai percakapan dengan orang Rusia biasa tentang bagaimana mereka melihat tempat masa depan negara itu di dunia. Berapa banyak orang Rusia yang hanya ingin menjadi bagian dari negara normal, terlepas dari siklus penindasan dan kekerasan? Ketika Dicks menganalisis tawanan perang Jerman, dia menemukan bahwa tidak semua terikat pada jungkat-jungkit psikis Nazi tentang intimidasi dan penghinaan. Dia pikir kelompok sosial lain inilah yang bisa membangun kembali Jerman setelah perang.

Ada banyak orang Rusia—seniman, akademisi, pembuat film—yang telah melakukan pekerjaan hebat dalam menggali ketidaksadaran Rusia. Mereka sering diberikan dukungan minimal oleh pemerintah mereka sendiri, dan beberapa harus meninggalkan negara itu. Harus ada dana transatlantik, terlepas dari negara bagian mana pun, untuk mendukung pekerjaan mereka. Demikian juga kita harus memikirkan generasi masa depan, dan mendirikan universitas bahasa Rusia yang aman untuk penyelidikan kritis.

Semua ini mungkin tampak seperti langkah-langkah jangka panjang dalam menghadapi krisis langsung. Tetapi akar dari krisis ini sangat dalam. Ada banyak perdebatan di kalangan elit AS tentang apakah mereka entah bagaimana menyinggung elit Kremlin pada 1990-an. Tapi yang sama relevannya adalah bagaimana mereka meninggalkan mendengarkan dan berbicara dengan orang-orang Rusia. Mulai sekarang.

Sumber Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.