Ekonomi

AS Tingkatkan Dana untuk Program Infrastruktur Negara Berkembang

76
×

AS Tingkatkan Dana untuk Program Infrastruktur Negara Berkembang

Sebarkan artikel ini



Pemerintahan Biden mengatakan kepada VOA bahwa dalam beberapa bulan terakhir pihaknya telah meningkatkan jumlah dana publik dan swasta AS untuk program multilateral guna membangun infrastruktur di negara-negara berkembang. Jumlah dana itu melampaui $30 miliar yang diumumkan pada bulan Mei.

Namun sebagian pengamat mengatakan akan sulit bagi AS untuk memenuhi janjinya untuk menghimpun $200 miliar dalam lima tahun ke depan untuk program-program yang diluncurkan oleh negara-negara maju Kelompok Tujuh. Program yang disebut Kemitraan untuk Infrastruktur Global (Partnership for Global Infrastructure/PGI), merupakan pesaing Inisiatif Satu Sabuk Satu Jalan (Belt and Road Initiative/BRI) milik China, yang merayakan hari jadinya yang ke-10 pada tahun ini. Anggota G7 lainnya telah berjanji untuk mengumpulkan $400 miliar pada tahun 2027.

Dalam email tertanggal 29 September kepada VOA, Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih mengatakan bahwa janji keuangan baru AS yang diumumkan pada tanggal 9 September “mendorong” komitmen total AS terhadap program PGI. Janji baru Amerika ini menambah antara $1,1 dan $1,6 miliar dari total komitmen $30 miliar yang diumumkan pada bulan Mei.

Komitmen pada tanggal 9 September diumumkan di Gedung Putih mengenai kemajuan PGI, yang awalnya diluncurkan oleh AS dan negara-negara anggota G7 pada tahun 2021 sebagai program “Membangun Kembali Dunia yang Lebih Baik” sebelum mengubah namanya menjadi PGII dan kemudian PGI.

Tujuan utama PGI, sebagaimana tercantum dalam lembar fakta, adalah “mempersempit kesenjangan infrastruktur di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah untuk memungkinkan pertumbuhan yang inklusif dan berkelanjutan serta mendorong aktivitas ekonomi dan kesejahteraan.”

Para pengamat mengatakan tujuan kedua yang tidak terucapkan adalah menawarkan proyek infrastruktur berkualitas lebih tinggi kepada negara-negara berkembang dibandingkan yang ditawarkan oleh BRI China.

Proyek infrastruktur internasional yang dikutip dalam lembar fakta tersebut melibatkan komitmen dana pemerintah AS sebesar $1,1 miliar, $60 juta yang dijanjikan bersama oleh pemerintah AS dan Bill & Melinda Gates Foundation, dan $10 juta yang dijanjikan oleh Microsoft.

Salah satu proyek juga melibatkan komitmen bersama sebesar $515 juta oleh pemerintah AS dan tujuh negara mitra, tanpa ada indikasi dalam lembar fakta mengenai porsi AS dalam komitmen tersebut.

Gedung Putih juga menyoroti tujuan PGI untuk mengembangkan dua “koridor ekonomi” internasional, termasuk Koridor Ekonomi India-Timur Tengah-Eropa (IMEC) yang baru diumumkan dan Koridor Lobito di Afrika sub-Sahara, yang sebelumnya diumumkan sebagai proyek PGI pada bulan Mei.[lt/ka]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *