Atletico Madrid vs. AC Milan – Laporan Pertandingan Sepak Bola – 24 November 2021 – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sebuah sundulan yang menakjubkan dari Mesias Muda di menit-menit sekarat diserahkan AC Milan menang 1-0 atas Atletico Madrid dan mempertahankan harapan mereka untuk lolos ke babak 16 besar di Liga Champions pada hari Rabu.

Bacaan Lainnya

Apa yang dibutuhkan setiap tim untuk keluar dari grup UCL mereka
Panduan pemirsa ESPN+: LaLiga, Bundesliga, MLS, Piala FA, lainnya

Gol tersebut juga menyoroti perjalanan karir Messias yang luar biasa, mulai dari mengantarkan lemari es hingga mencetak gol pada debutnya di Liga Champions ketika pemain Brasil itu masuk dari bangku cadangan untuk mencetak gol kemenangan.

30 tahun, yang bergabung dengan Rossoneri dari Crotone di luar musim, mencetak gol dengan upaya pertamanya sebagai pemain Milan pada penampilan ketiganya, dan yang pertama di kompetisi elit Eropa.

“Saya mendedikasikannya untuk keluarga dan teman-teman saya di Brasil. Tetapi terutama kepada mereka yang telah percaya kepada saya dan yang memiliki keyakinan untuk membawa saya ke Milan. Saya memiliki jalan yang berbeda dengan orang lain, jadi saya mendedikasikan gol ini untuk mereka,” Messias memberi tahu Amazon Prime.

Messias pindah ke Italia dari Brasil pada 2011 dan awalnya menyulap sepak bola amatir dengan pekerjaan mengantarkan lemari es, sebelum perlahan menaiki tangga sepakbola.

Pada 2015, ia bergabung dengan Casale di kasta kelima sepak bola Italia, kemudian naik ke Serie D, C, dan B di tahun-tahun berikutnya sebelum akhirnya membuat debut Serie A musim lalu bersama Crotone di usia 29.

“Ini adalah hal terpenting yang telah terjadi pada saya sejauh ini,” katanya. “Tapi kerendahan hati harus konstan. Anda tidak bisa menyalahkan diri sendiri tentang kritik atau terlalu bersemangat tentang pujian. Anda harus memiliki keseimbangan yang tepat.”

Milan tiba di Madrid berakar di dasar Grup B dengan hanya satu poin dan apa pun kecuali kemenangan melawan Atletico akan menyingkirkan mereka dari kompetisi musim ini.

“Itu adalah pertandingan yang sulit, pertandingan yang ketat, dengan banyak usaha dari tim, mencoba untuk mendapatkan keuntungan dalam detail kecil. Mereka mengambil peluang yang mereka miliki, kami tidak dapat memanfaatkan peluang kami dengan Matheus Cunha, dan permainan lolos dari kami,” kata pelatih Atletico Diego Simeone.

Hasil hari Rabu berarti perlombaan untuk melihat siapa yang akan bergabung dengan pemenang grup Liverpool di babak berikutnya akan turun ke kawat. FC Porto, yang mengumpulkan lima poin, serta Milan dan Atletico, yang imbang dengan empat poin, harus menunggu hingga putaran final pertandingan untuk memutuskan siapa yang akan finis kedua, dan karenanya maju ke babak 16 besar.

Milan akan menjamu Liverpool sementara Atletico akan bertandang ke Porto pada 7 Desember untuk pertandingan terakhir Grup B.

Di malam yang membekukan di Madrid, kerumunan yang penuh sesak di Stadion Metropolitano gagal memacu Atletico, yang berjuang untuk membuat dampak apa pun melawan tim Milan yang menunjukkan urgensi dan agresi dalam situasi yang harus dimenangkan.

Messias Brasil memecah kebuntuan pada menit ke-87 dengan sundulan spektakuler setelah memanfaatkan umpan silang sempurna dari Franck Kessie.

“Itulah sepak bola. Kami memiliki satu pertandingan tersisa, ada kehidupan, kami harus memberikan segalanya sampai akhir. Saya percaya pada tim, kami bisa menang di stadion mana pun, dan sekarang kami harus menunjukkan itu, dan kita lihat saja nanti,” kata penyerang Atletico Antoine Griezmann.

Bek Atletico Jose Maria Gimenez mengaku berada di luar posisi untuk pemenang pertandingan Milan.

“Kami harus menerima kesalahan kami, menerima kesalahan, pada akhirnya saya adalah bek yang berada di zona itu, saya yang bertanggung jawab. Jadi itu menyakitkan, sangat menyakitkan karena secara defensif kami telah melakukan pekerjaan yang cukup baik. dan detail itu membuat segalanya jauh lebih sulit bagi kami,” kata Gimenez.

Adapun Messias, pelatih Milan Stefano Pioli mengatakan ada lebih banyak lagi yang akan datang dari bintang yang terlambat berkembang itu.

“Ini adalah kisah yang luar biasa, tetapi saya pikir dia baru memulai. Dia memiliki kualitas yang hebat, dan gol ini akan memberinya lebih banyak kepercayaan,” kata Pioli.

Informasi dari Reuters dan koresponden ESPN Madrid Alex Kirkland digunakan dalam laporan ini.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *