Benarkah Semua Perempuan Pasti Mengalami Squirting? Ini Penjelasannya

  • Whatsapp
Benarkah Semua Perempuan Pasti Mengalami Squirting? Ini Penjelasannya
banner 468x60


Orgasme menjadi salah satu topik seksual yang paling banyak diperbincangkan. Tak hanya laki-laki, perempuan pun bisa merasakan pengalaman klimaks berupa orgasme dengan cara yang berbeda. Orgasme perempuan ini sering dihubungkan dengan squirting.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Kalau kita mengenal adanya orgasme klitoris dan orgasme vaginal, istilah satu ini cukup unik terdengar bukan? Squirting ini adalah proses pelepasan cairan bening pada vagina saat melakukan hubungan seks maupun foreplay. Banyak perempuan yang merasakan sensasinya seperti ingin buang air kecil.

Apa Itu Squirting?

Source: Istock

Penelitian mengenai squirting ini sudah sangat lama dilakukan karena banyak orang yang penasaran mengenai orgasme perempuan. Sejak dulu, sudah diketahui bahwa perempuan bisa menghasilkan cairan dalam jumlah tertentu saat terangsang hingga orgasme. Hippocrates dan Kama Sutra menyebut hal itu sebagai ‘air mani’ versi perempuan.

Sejak berabad-abad lalu hal ini telah dipelajari, hingga ahli anatomi dari Belanda, Regnier de Graaf menuliskannya dalam tulisan berjudul Concerning The Generative Organs Of Women. Dalam karyanya itu, ia menjelaskan mengenai zona sensitif seksual di dalam vagina perempuan, mirip dengan prostat pada laki-laki.

Hingga kini, belum begitu jelas mengenai jumlah perempuan yang memiliki kecenderungan ini saat melakukan aktivitas seksual. Melansir BBC, sekitar 10-54% perempuan bisa mengalami hal ini ketika sesi bercinta. Cairan yang dikeluarkan pun bisa bervariasi mulai dari 0,3 ml hingga lebih dari 150 ml.

Artikel Terkait: Ini 7 Cara Mengembangkan Sexual Appeal atau Daya Tarik Seksual yang Dimiliki!

Penelitian Modern

Benarkah Semua Perempuan Pasti Mengalami Squirting? Ini Penjelasannya

Source: Istock

Para peneliti berhipotesis bahwa squirting merupakan proses mengeluarkan cairan yang tak lain adalah urin. Penelitian terbarukan pun dilakukan pada 2014 dalam studi Nature and Origin of “Squirting” in Female Sexuality.

Subjek penelitian yang terdiri atas beberapa perempuan mulanya diminta buang air kecil untuk mengosongkan kandung kemih sebelum melakukan aktivitas seksual. Mereka dipindai dengan ultrasound untuk membuktikan kondisi kandung kemih yang telah kosong tersebut.

Selanjutnya perempuan-perempuan tersebut menerima rangsangan seksual. Setelahnya USG pun kembali dilakukan untuk melihat kondisi kandung kemih. Hasilnya terlihat signifikan bahwa kandung kemih mereka telah terisi ulang.

Benarkah Semua Perempuan Pasti Mengalami Squirting? Ini Penjelasannya

source: Istock

Pemindaian ketiga pun dilakukan setelah para perempuan mengalami squirting. Hasil didapatkan bahwa kandung kemih tersebut kosong lagi. Hal ini membuktikan bahwa cairan yang dikeluarkan ini memang kemungkinan besar adalah urin.

Hal lain yang mendukung pernyataan ini ialah melihat kondisi fisik dari perempuan. Squirting dipercaya berasal dari kandung kemih karena faktor area anatomi perempuan.

Tak ada bagian lain yang bisa menahan atau mendorong cairan tersebut. Saat orgasme misalnya, otot-otot akan mengendur hingga kesulitan menahan buang air kecil sehingga akan dikeluarkan melalui uretra.

Artikel Terkait: Terlihat sepele, 9 hal ini ternyata penyebab wanita tidak pernah orgasme

Tidak Semua Perempuan Mengalami

squirting

Source: Istock

Di sisi lain, ada juga penelitian yang mengungkap bahwa kadar urea dan kreatin yang biasa terdapat dalam air seni hanya ada dalam jumlah rendah dalam cairan yang keluar saat perempuan orgasme. Justru, dalam cairan squirting ada kandungan antigen khusus prostat atau PSA.

PSA pada laki-laki diproduksi oleh prostat. Di sisi lain, perempuan juga rupanya mengandung jaringan prostat atau lebih dikenal dengan kelenjar Skene atau kelenjar paraurethal. Letaknya sendiri ada di dinding depan vagina, jaringan tersebut mengalir melalui saluran ke ujung bawah uretra yang dipercaya memiliki peran penting selama perempuan mengalami orgasme dan menyemburkan cairan dari alat kelaminnya. 

Pada tiap perempuan, ukuran dan kondisi kelenjar ini bisa berbeda-beda. Hal ini yang menyebabkan tidak semua perempuan mungkin squirting saat mengalami klimaks.

squirting

Selain itu, ada juga faktor psikologis yang terjadi. Beberapa perempuan merasa tak begitu nyaman terlihat seperti mengompol ketika berhubungan seks.

Imbasnya, beberapa ada yang menahan agar tidak menyemburkan cairan saat klimaks. Padahal, cairan squirting sendiri cenderung tidak berbau seperti urin, warnanya pun bening.

Pada perempuan lain, ada juga yang merasakan squirting tetapi masih merasa ingin buang air kecil. Inilah yang masih dijadikan perdebatan oleh para ahli medis.

Di sisi lain, para ahli menganggap bahwa hal ini bisa membantu mengeluarkan bakteri berbahaya di uretra yang masuk saat berhubungan seksual. Squirting juga diyakini bisa membantu mencegah infeksi saluran kemih.

Artikel Terkait: 7 Jenis orgasme yang bisa terjadi pada wanita, Bunda sudah alami yang mana saja?

Itulah penjelasan mengenai squirting pada perempuan. Semoga informasinya bermanfaat.

****

Baca Juga:

4 Manfaat Orgasme untuk Kecantikan Kulit, Salah Satunya Bikin Wajah Glowing!

7 Manfaat Orgasme Bagi Kesehatan Tubuh Perempuan, Bunda wajib baca!

Berapa lama waktu yang dibutuhkan perempuan untuk orgasme? Ini jawabannya!

 

 

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *