Betapa Hanya Pembunuhan di Gedung yang Bergulat Dengan Etika Berduri Podcasting Kejahatan Sejati – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sebagai seseorang yang mendengarkan ke banyak dari podcast sebagai bagian dari pekerjaan saya, saya tidak bisa tidak mengagumi seberapa baik komedi misteri Hulu Hanya Pembunuhan di Gedung menangkap histeria podcast kejahatan sejati, kebingungan etika, dan semuanya.

Bacaan Lainnya

Pertunjukan tersebut, yang menayangkan episode terakhir Musim 1 pada 19 Oktober, dimulai dengan tiga tetangga di sebuah gedung mewah Manhattan yang terikat atas cinta timbal balik mereka pada seorang Serial-seperti podcast. Charles (Steve Martin), Oliver (Martin Short) dan Mabel (Selena Gomez) menyukai diri mereka sendiri detektif amatir. Jadi ketika seorang pria bernama Tim Kono (Julian Cihi) ditemukan tewas di gedung mereka, mereka mengambil sendiri untuk memecahkan kejahatan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sekarang, obsesi kejahatan sejati semacam ini seharusnya sudah tidak asing lagi. Daripada meringkuk dengan novel atau streaming Agatha Christie pisau keluar, mereka mengkonsumsi kejahatan kehidupan nyata sebagai hiburan. Saya tidak melontarkan aspersi: Saya makan semua Serial juga. Tetapi para diehard sejati melihat pertunjukan seperti itu sebagai kesempatan untuk memecahkan teka-teki sendiri.

Jika Anda mengikuti musim pertama Serial Pada tahun 2014, Anda menjadi saksi kelahiran detektif Reddit. Mungkin Anda bahkan berpartisipasi dalam menggambar peta, membuat ulang garis waktu, dan memperdebatkan teori secara online, berharap Anda dapat memecahkan kasusnya. Hampir setiap fenomena budaya kejahatan sejati telah mendorong investigasi amatir dan virtual serupa, meskipun sebagian besar telah berpindah dari Reddit ke TikTok: Pada bulan lalu, teori yang tidak wajar tentang Kematian Gabby Petito telah mengguncang platform video.

Hanya Pembunuhan di Gedung bukan acara TV pertama yang mengolok-olok genre kejahatan sejati dan para penggemarnya. Netflix fantastis Vandal Amerika berpusat pada dua remaja bertekad membuktikan sesama siswa salah dituduh menggambar penis di seluruh sekolah tinggi mereka. Pertunjukan menusuk dokumenter seperti Membuat seorang pembunuh yang penciptanya punya telah dituduh termotivasi oleh pembenaran diri sebanyak pencarian fakta. Podcast Pembunuhan yang Sangat Fatal mengolok-olok kiasan khas genre ini, seperti pembawa acara yang mengakhiri episode dengan serangkaian pertanyaan tak terjawab yang sangat panjang: Tapi ke mana jejak kaki itu mengarah? Dan siapa mereka? Dan apakah mereka bahkan milik seorang pria lajang atau mungkin sekelompok pria yang semuanya mengenakan sepatu berukuran sama? Kita mungkin tidak pernah tahu. Live Sabtu Malam bahkan telah diparodikan Serial.

Tetapi Hanya Pembunuhan di Gedung lebih merupakan drama daripada komedi. Dan untuk pujiannya, acara ini sangat tertarik pada kehidupan batin dari banyak karakter sampingannya, dari detektif polisi yang letih hingga anak tunarungu dari pengiklan utama podcast. Dengan memperlakukan karakter (dan tersangka) dengan rasa hormat seperti itu, acara tersebut tampaknya lebih bersedia daripada pendahulunya untuk bergulat dengan teka-teki etika yang sulit dari podcasting kejahatan sejati.

Trio di tengah cerita dengan mengagumkan menangani kasus yang diabaikan polisi. Tetapi mereka melakukannya dengan cara yang berantakan—kadang-kadang benar-benar melewati TKP dan menghancurkan bukti. Mereka membantu beberapa orang dan menyakiti orang lain, sambil berjuang dengan apakah pekerjaan mereka eksploitatif atau mulia. Apakah mereka memburu si pembunuh untuk kesenangan mereka sendiri atau untuk kebaikan yang lebih besar?

Inilah yang seri ini benar tentang fenomena podcast kejahatan sejati.

Membaca Lagi: Hanya Pembunuhan di Gedung Adalah Misteri Bodoh dan Nyaman untuk Manhattan Modern

Pertimbangan suara, akustik, dan logistik

Craig Blankenhorn—HuluSelena Gomez di Hanya Pembunuhan di Gedung

Podcast kejahatan sejati cenderung dimulai dengan pernyataan menyeluruh tentang bagaimana kejahatan yang sangat spesifik berhubungan dengan semua keberadaan manusia. Ini adalah cerita tentang cinta. Atau benci. Atau bagaimana satu keputusan kecil menjebloskan orang yang dituduh palsu ke dalam penjara. Atau membebaskan seorang pembunuh. Dan bagaimana satu keputusan kecil Anda, pendengar, buat hari ini bisa mengubah hidup Anda selamanya.

Hanya Pembunuhan dimulai dengan monolog seperti itu, berkat Steve Martin’s Charles, aktor yang terkenal karena menggambarkan detektif TV fiksi beberapa dekade yang lalu. “Inilah hal yang saya tidak mengerti,” katanya dalam sulih suara. “Orang-orang yang khawatir tinggal di kota besar karena semua kejahatan. Seperti yang akan dikatakan oleh para pecinta kejahatan sejati, Boondockslah yang perlu Anda khawatirkan. Maksudku, mari kita hadapi itu, tidak ada yang pernah menemukan 19 mayat terkubur di halaman belakang gedung apartemen 14 lantai. Ada mata pada Anda di semua tempat di sini. ”

Kami kemudian mengetahui bahwa Charles dan Oliver merekam dialog semacam itu di lemari sempit karena alasan yang berkaitan dengan akustik, detail podcasting yang sangat nyata, terutama selama pandemi ketika begitu banyak pembawa acara memulai pertunjukan dari rumah mereka. Serial ini mendapatkan informasi kecil lainnya dengan benar juga, seperti Oliver terus-menerus meminta Charles untuk merekam ulang reaksinya terhadap berbagai wahyu dalam kasus dengan intonasi yang berbeda, dan ketiganya menemukan cara yang licin untuk mendapatkan persetujuan subjek untuk direkam. Bahkan musik plinky menirunya Serial dan banyak peniru moody-nya.

NS Serial fenomena

Craig Blankenhorn—HuluHanya Pembunuhan Di Gedung

Di episode pertama, Tina Fey muncul sebagai Cinda Canning, sebuah fenomena podcast dengan nama yang terdengar mencurigakan. Serial tuan rumah Sarah Koenig. Kemudian di musim itu, Cinda menjual nama dan mereknya untuk sejumlah besar uang dan menguliahi pembantunya dengan intonasi podcast yang tepat. Asistennya terus-menerus mengingatkan Charles, Oliver, dan Mabel bahwa Cinda memenangkan Peabody (seperti yang dilakukan Serial).

Ketika podcast trio menjadi lebih populer, mereka mendapatkan fandom mereka sendiri, sekelompok orang aneh yang duduk di luar gedung mereka dan menawarkan teori, versi kehidupan nyata dari para diehard Reddit yang pertama kali membanjiri Serial subreddit.

Tanpa memberikan akhir acara, tampaknya dari beberapa petunjuk selama musim pertama berjalan bahwa musim kedua mungkin mengikuti Cinda saat ia membuat podcast tentang podcast Charles, Oliver dan Mabel. Sentuhan ultra-meta!

Iklan podcast yang memalukan itu

Fiksi Penggemar
Craig Blankenhorn—HuluNathan Lane di Hanya Pembunuhan di Gedung

Untuk membiayai podcast, Oliver mulai mencari sponsor. Dia meyakinkan penghuni gedung lain, Teddy Dimas (Nathan Lane), untuk berinvestasi dalam proyek tersebut tanpa menyadari bahwa Dimas mungkin memiliki kepentingan dalam hasil misteri tersebut. Sejak saat itu, Charles harus menghentikan monolognya tentang jejak kaki kucing yang ditemukan dalam darah Tim Kono untuk menyumbat bisnis Dimas, Bungkus Ayam Dimas.

Sejauh yang kami tahu, tidak ada podcast hit true-crime yang disponsori oleh tersangka dalam penyelidikan pembunuhan. Tapi iklan ceria untuk toko sandwich yang memecah podcast misteri suram menggemakan iklan yang sangat disonan untuk MailChimp selama Serial. (Iklan menjadi lelucon untuk Serial penggemar.) Bertahun-tahun dalam ledakan kejahatan yang sebenarnya, kecanggungan pakaian dalam shilling atau peralatan memasak di rumah tak lama setelah deskripsi invasi rumah yang mengerikan tampaknya masih hilang di perusahaan seperti MeUndies dan Blue Apron. (Atau, lebih mungkin, podcast ini sangat populer sehingga penjajaran pakaian dalam dan pembunuhan yang tidak nyaman sangat berharga bagi pengiklan.)

Masalah etika

Guyuran
Craig Blankenhorn/HuluSteve Martin, Amy Ryan dan Selena Gomez di ‘Only Murders in the Building’

Kekuatan sebenarnya dari acara ini adalah menjelaskan komplikasi etis dari podcasting kejahatan sejati. Banyak podcaster telah dituduh terlalu bersimpati dengan orang yang dituduh apa pun yang mereka coba pertahankan.

Hanya Pembunuhan melebih-lebihkan hubungan antara reporter dan subjek. Pembuat podcast benar-benar tinggal di gedung tempat pembunuhan itu terjadi. Mereka benar-benar berbagi lift dengan tersangka utama mereka. Dan banyak karakter menjadi terjerat secara romantis dengan kemungkinan tersangka. Tetap saja, dengan memberikan investasi pribadi kepada protagonisnya dalam kasus ini, Hanya Pembunuhan dengan lembut mengangguk ke arah betapa sulitnya bagi seorang reporter untuk tetap objektif ketika tertanam dalam sebuah cerita.

Dalam kehidupan nyata, podcaster terkadang terlalu meromantisasi subjek mereka: Untuk membuat pendengar peduli tentang kejahatan, pencipta perlu memaksa pendengar untuk peduli pada korban. Hanya Pembunuhan menantang praktik itu juga: Pada satu titik, Mabel bertanya, bagaimana jika Tim Kono brengsek? Itu akan menjadi masalah untuk pertunjukan, bantah Oliver. “Setiap Episode Dua yang hebat selalu membuat Anda sangat peduli pada korbannya,” kata Oliver.

“Ah, itu benar,” kata Charles. “Aku telah jatuh cinta dengan begitu banyak orang mati.”

Prospek menghasilkan uang juga memperumit pembuatan podcast trio. Di tengah pertunjukan, Oliver harus memutuskan antara merekam episode yang akan menyenangkan sponsor pertama (dan satu-satunya) mereka dan merekam episode yang menceritakan kebenaran. Kemudian, Oliver mulai membuat merchandise untuk podcast: kaus tie-dye berdasarkan apa yang dikenakan salah satu tersangka, “Tie-Dye Guy,” pada malam pembunuhan.

Podcast kejahatan sejati sangat bervariasi dalam hal kode moral mereka. Beberapa podcaster bahkan tidak mengaku sebagai jurnalis, hanya penghibur yang menelusuri Wikipedia dan menceritakan serangan mengerikan sambil menyeruput segelas anggur. Upaya lain untuk mematuhi standar jurnalistik tetapi tidak memiliki pengawasan editor di publikasi tradisional atau pedoman etika perusahaan produksi podcast. Mungkin sulit bagi pendengar untuk mengetahui apa yang merupakan pertunjukan yang dibuat dengan baik, dan apa yang hanya bersifat cabul.

Manusia sejati di balik cerita

Memutar
Craig Blankenhorn—HuluAaron Dominguez di Hanya Pembunuhan di Gedung

Podcast kejahatan nyata terbaik terdengar seperti novel atau naskah film. Mereka menyusun serangkaian peristiwa yang mengejutkan secara logis. Mereka mudah diikuti dan dicengkeram. Tetapi untuk memasukkan kisah kehidupan nyata ke dalam narasi yang dapat dicerna pasti berarti mengedit bagian dari kehidupan orang-orang dan mengurangi manusia multi-dimensi menjadi hanya “korban” atau “pembunuh.”

Masalahnya dikemas dengan sempurna dalam adegan fantastis di Hanya Pembunuhan di mana Oliver, mantan direktur teater musikal, meruntuhkan tersangka seolah-olah dia sedang mentransmisikan salah satu pertunjukan Broadway-nya: “Selamat telah berhasil sejauh ini. Kalian semua pasti merasa sangat bangga, tapi seperti yang kalian tahu hanya ada satu ‘pembunuh Tim Kono’. Saya mencari motif; Saya mencari sarana; tapi yang terpenting, saya mencari moxie.”

Meskipun tidak ada podcaster yang menghargai diri sendiri yang akan mengucapkan sentimen ini dengan lantang, menganggap tersangka sebagai “karakter” dan memanipulasi cerita demi hiburan bisa menjadi cara mudah untuk mendapatkan penonton. Bisakah meraba si pembunuh membebaskan kejahatan sejati pecinta dari menekankan detail tertentu? Mengekspos informasi pribadi? Menuduh orang yang salah melakukan kejahatan? Ini adalah pertanyaan bahwa keluarga korban kehidupan nyata terus bertanya.

Baca lebih lajut: Orang-Orang Nyata Terus Mendapat Trauma Kembali.’ Biaya Manusia dari Pesta-Menonton Seri Kejahatan Sejati

penggantung tebing

Siapa Tim Kono?
Craig Blankenhorn/HuluSelena Gomez, Steve Martin dan Martin Short di ‘Only Murders in the Building’

Mungkin elemen yang paling penting untuk setiap cerita misteri adalah cliffhanger. Untuk memaksa pendengar mendengarkan minggu berikutnya, setiap episode harus diakhiri dengan twist atau godaan. Pada kenyataannya, pada akhirnya sebuah kasus harus diselesaikan atau tetap dingin selamanya. Kemudian tuan rumah harus berusaha mencari topik lain di lokasi lain. Untungnya untuk Hanya Pembunuhan, acara tersebut dapat membuat pembunuhan sebanyak yang diperlukan di gedung pusat kota yang sama untuk melanjutkan cerita.

Karena pertunjukan baru-baru ini diperbarui untuk musim kedua — dan episode pertama musim pertama sudah menggoda pembunuhan kedua — aman untuk berharap bahwa penghuni gedung Arconia sebaiknya mengawasi punggung mereka. Trio inti acara, bagaimanapun, hanya podcast tentang pembunuhan di dalam dindingnya.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *