Bintang Terbaru Olimpiade Tokyo Adalah Dua Pemain Skateboard Berusia 13 Tahun – Majalah Time.com – SUARA-PEMBARUAN.com – Tempo

  • Whatsapp
banner 468x60


Bintang terbaru Skateboarding adalah dua gadis berusia 13 tahun.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Momiji Nishiya dari Jepang, 13, membuat sejarah pada hari Senin ketika ia membawa pulang medali emas Olimpiade skateboard jalanan putri pertama di Olimpiade Tokyo 2020. Berdiri di sebelahnya di podium Olimpiade adalah Rayssa Leal dari Brasil, juga 13 tahun, yang meraih perak dalam acara tersebut. Skater Jepang Funa Nakayama, 16, meraih perunggu.

Kemenangan Nishiya datang satu hari setelah skater Jepang berusia 22 tahun Yuto Horigome meraih emas di nomor putra, dan itu memperkuat status Jepang sebagai pembangkit tenaga skateboard.

Final skateboard wanita adalah momen besar untuk Olimpiade ini—karena beberapa pesaing termuda Olimpiade menawarkan trik yang mengesankan dan pukulan brutal di panggung internasional.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Setengah dari skater di lineup final berusia di bawah 18 tahun, dan di Tokyo yang panas terik, mereka bertekad untuk mendapatkan trik terbaik mereka. Mereka berhasil mengisi skatepark yang sebagian besar kosong dengan sukacita sebagai hip-hop berdebar di latar belakang. Para skater bermurah hati dengan pelukan dan tepuk tangan setelah lari yang mengesankan. Margielyn Didal dari Filipina memberikan pukulan tinju Aori Nishimura dari Jepang. Nakayama dan Nishiya mengobrol satu sama lain sambil menunggu giliran. Leal terkadang berseluncur di dekat area penonton, tempat pers dan atlet duduk untuk merayakan skor tingginya.

Beberapa penonton di Ariake Urban Sports Park menyaksikan beberapa kejutan besar pada hari Senin. Peringkat 1 dunia Pamela Rosa, 22, dipandang sebagai calon peraih medali yang paling mungkin bagi Brasil, tetapi dia bahkan tidak mencapai final. Nishimura, 19, pemain skateboard jalanan wanita peringkat 3 setelah mengklaim gelar dunia pada Juni di Kejuaraan Dunia Skateboard Jalanan, berada di urutan kedelapan setelah jatuh beberapa kali.

SKATEBOARDING-OLY-2020-2021-TOKYO-PODIUM
Lionel Bonaventure–AFP/Getty Images(Kiri ke kanan) Rayssa Leal dari Brasil (perak), Momiji Nishiya dari Jepang (emas) dan Funa Nakayama dari Jepang (perunggu) berpose saat upacara medali upacara podium final jalan skateboard putri Olimpiade Tokyo 2020 di Ariake Sports Park di Tokyo pada 26 Juli 2021.

BACA SELENGKAPNYA: Yuto Horigome dari Jepang Adalah Raja Baru Skateboard

Setelah memenangkan emas, Nishiya ditanya apa yang ingin dia sampaikan kepada skater muda. “Skateboard itu menyenangkan dan menarik, saya harap semua orang bisa mencobanya,” katanya kepada TIME.

Dan bidang muda ini sudah menawarkan inspirasi yang kuat untuk yang baru generasi skater. Di luar Ariake Urban Sports Park, Keito Ota yang berusia 9 tahun dan Ayane Nakamura yang berusia 8 tahun dengan sabar menunggu untuk melihat sekilas peraih medali Jepang yang baru dicetak. Kedua teman itu mulai bermain skateboard sekitar setahun yang lalu dan tiba di taman mengenakan kemeja skateboard Tim Jepang. Setiap kali bus meninggalkan venue, mereka akan menekan diri ke pagar besi sambil memegang kertas bertuliskan “Terima kasih atas kerja kerasmu” dan “Selamat atas medali emasmu.”

Ota mengatakan dia sudah menjadi penggemar Horigome dan juga Nishimura. Tapi sekarang dia menambahkan Nishiya dan Nakayama ke daftar pemain skateboard favoritnya. “Saya penggemar mereka sekarang,” kata Ota sambil meluncur di atas skateboard-nya. Pada bulan Agustus, Ota akan memasuki kompetisi pertamanya di piala pelajar skateboard lokal.

Nishiya, 13 tahun 330 hari, adalah peraih medali emas termuda di Jepang, dan salah satu yang termuda dalam sejarah Olimpiade. Rekor itu, bagaimanapun, jatuh ke penyelam Amerika Marjorie Gestring, yang mengambil medali emas di Olimpiade Berlin 1936 pada usia 13 tahun 267 hari. Leal, usia 13 tahun dan 203 hari, akan mencetak rekor baru jika dia finis lebih dulu.

Kemenangan besar Jepang dalam dua acara skateboard pertama diharapkan dapat mengubah persepsi bangsa tentang pemain skateboard dan lebih mengembangkan budaya skatingnya. Banyak orang Jepang masih memandang skateboard secara negatif dan, ironisnya, a tanda “skating-dilarang” tergantung di luar tempat skating Olimpiade di Tokyo.

Skateboarder di seluruh Jepang kemungkinan akan memiliki momen besar lainnya ketika acara skateboard taman wanita berlangsung 4 Agustus. Pemain Jepang Misugu Okamoto dan Sakura Yosozumi, dua skater taman wanita peringkat teratas dunia, adalah pesaing kuat. Kokona Hiraki, atlet Olimpiade termuda Jepang yang melakukan pukulan keras di a Ajang Dew Tour di bulan Mei, bisa menulis ulang sejarah di usia 12 tahun.

Adapun Nishiya, yang selalu mendapat hadiah dari ibunya setelah kompetisi, mengatakan kepada wartawan bahwa dia sekarang hanya berharap untuk mendapatkan yakiniku, daging panggang ala Jepang.

Baca lebih lanjut tentang Olimpiade Tokyo:

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *