Bos saingan Toto Wolff, Christian Horner bersaing di Brasil, sayap belakang kontroversial dan protes F1 – Majalah Time.com

  • Whatsapp


LUSAIL, Qatar — Perebutan gelar Formula Satu tumpah keluar trek dan masuk ke ruang konferensi pers pada hari Jumat di Grand Prix Qatar, ketika prinsipal tim saingan Toto Wolff (Mercedes) dan Christian Horner (Red Bull) saling berhadapan dalam a perang kata-kata jelang balapan akhir pekan ini.

Bacaan Lainnya

Kedua bos tim membahas sejumlah topik, mulai dari permintaan Mercedes yang gagal untuk meninjau insiden antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton di Brasil hingga hubungan pribadi yang tegang di antara keduanya.

Kami telah mengumpulkan bagian-bagian terbaik dari sesi 30 menit, serta menganalisis apa artinya untuk tiga balapan terakhir.

Di GP Brasil

Putusan penuh: FIA menolak permintaan Mercedes untuk meninjau Verstappen-Hamilton

Saat Wolff dan Horner berbicara kepada media, FIA merilis keputusan pramugari Belum lagi insiden antara Verstappen dan Hamilton di Lap 48 Grand Prix Sao Paulo.

Mercedes percaya rekaman dari kamera onboard Verstappen, yang tidak tersedia untuk pramugara pada saat itu, memerlukan penyelidikan penuh. Tetapi setelah pihak-pihak terkait mengajukan kasus mereka dalam konferensi video pada hari Kamis, petugas memutuskan bahwa rekaman tersebut tidak memenuhi kriteria yang diperlukan untuk membuka tinjauan penuh atas insiden tersebut.

Sebelum keputusan diumumkan, Wolff mengatakan timnya tidak mengharapkan pelayan untuk menindaklanjuti dan mengeluarkan penalti retrospektif kepada Verstappen, tetapi menginginkan kejelasan tentang apa yang diizinkan dalam hal balap roda-ke-roda.

“Kami tidak berharap mendapatkan apa pun dari hak peninjauan, jujur,” kata Wolff. “Ini lebih tentang prinsip dan filosofi, karena jika tetap seperti itu, berarti menyalip dari luar hampir tidak mungkin lagi karena itu berarti bagian dalam mengendalikan tikungan sepenuhnya.

“Nah, itu masalahnya, tetapi seperti sebelumnya ketika sebuah mobil ada di sebelah Anda, Anda perlu meninggalkan ruang, dan sekarang bukan itu masalahnya.

“Jadi kami hanya ingin menyelesaikannya sampai akhir, memiliki penilaian tentang itu dan kemudian beradaptasi untuk beberapa balapan terakhir jika perlu, dan beberapa pembalap sebenarnya telah menyatakan pendapat yang sama, jadi itulah mengapa kami membuat steward mengambil keputusan. lihat lagi.”

Horner menanggapi dengan perbandingan yang tajam, jika sedikit dipaksakan, dari gerakan Verstappen di sekitar bagian luar kedua pembalap Mercedes di Meksiko.

“Saya pikir, hanya mengacu pada komentar Toto tentang menyalip di luar dan mengatakan itu tidak mungkin, saya pikir Max menunjukkan dengan jelas bahwa itu mungkin di Meksiko pada tikungan pertama,” katanya.

Ketika keputusan pengurus diumumkan selama konferensi pers, Horner mengatakan itu adalah langkah yang tepat untuk olahraga.

“Saya pikir itu jelas keputusan yang tepat karena itu akan membuka kotak Pandora mengenai sejumlah insiden lain yang terjadi pada balapan itu,” katanya. “Saya pikir yang paling penting sekarang adalah fokus pada grand prix ini, senang berada di sini di Qatar, saya pikir ini akan menjadi sirkuit yang bagus dan kami menginginkan pertarungan yang bagus, bersih, adil tidak hanya di sini tetapi di Jeddah dan Abu Dhabi.”

Wolff menambahkan: “[The stewards’ decision was] sepenuhnya diharapkan. Saya pikir kami ingin memicu diskusi di sekitarnya karena mungkin itu akan menjadi tema dalam beberapa balapan berikutnya, dan saya pikir tujuan itu tercapai. Kami tidak benar-benar berpikir itu akan berlanjut lebih jauh.”

Tentang protes di masa depan

Berdasarkan komentar dari konferensi pers, keputusan steward hari Jumat mungkin bukan akhir dari perang off-track antara Mercedes dan Red Bull tahun ini.

Tema lain yang telah berjalan melalui beberapa balapan terakhir adalah kecurigaan Red Bull atas fleksibilitas sayap belakang Mercedes. Horner telah menunjuk kecepatan garis lurus yang mengesankan saingannya sebagai bukti dari sesuatu yang tidak normal pada mobil dan mengungkapkan bahwa insinyur senior timnya, Adrian Newey dan Paul Monaghan, telah mengajukan pertanyaan kepada FIA tentang apa yang akan dan tidak akan dianggap legal untuk membangun. sebuah kasus.

“Apakah saya akan protes? Ya, tentu saja,” kata Horner. “Jika kita percaya [Mercedes] mobil tidak sesuai, kami akan protes, karena kecepatan di garis lurus yang kami lihat di Meksiko dan Brasil — saya pikir semua orang bisa melihat di Brasil bukanlah situasi yang normal.

“Dan ya, mesin baru yang kita kenal dengan Mercedes hadir dengan peningkatan performa, tetapi ketika Anda memiliki keunggulan 27 km/jam dan Anda menyaksikan tanda pada pelat sayap belakang yang menandai dari sayap yang telah menekuk, sangat jelas bagi kita apa yang telah terjadi.

“Tentu saja, itulah mengapa FIA harus memastikan bahwa mobil-mobil itu mematuhi aturan. Jika tidak, Anda protes jika Anda yakin bahwa pesaing tidak mematuhi aturan.”

Wolff menanggapi dengan mengatakan dia yakin mobil timnya sepenuhnya legal.

“Saya pikir tidak ada yang akan muncul di trek dengan mesin ilegal atau sayap belakang ilegal; dunia terlalu transparan untuk itu, dan Anda akan dibuat untuk mengambil keputusan dalam tim dengan visibilitas tinggi yang ilegal, 100%, ” dia berkata.

Horner menambahkan bahwa timnya akan terus memantau sayap belakang Mercedes karena mempertimbangkan kemungkinan protes di salah satu dari tiga balapan terakhir.

“Kami akan mengikuti situasinya, dan itu akan sangat bergantung pada apa yang terjadi akhir pekan ini, apa yang kami lihat dan analisis yang telah kami lakukan,” katanya. “Jadi itu benar-benar tergantung apa yang kita lihat, dan itu tidak hanya diterapkan di sini karena saya pikir itu dalam banyak hal bahkan lebih berkaitan dengan dua sirkuit yang akan datang.

“Tetapi sebagai pesaing, seperti yang saya yakin Mercedes tahu, kami telah memberikan perhatian besar pada mobil kami sepanjang musim dan kami jelas melakukan hal yang sama. Jelas itu taruhannya tinggi, ada banyak hal yang harus dipertaruhkan, dan kami hanya ingin memastikan itu adalah lapangan bermain yang setara.”

Menjelang akhir konferensi pers, Wolff tampak mengundang protes dari rivalnya.

“Jika Anda dipimpin oleh skeptisisme karena seseorang memberi tahu Anda sesuatu dan Anda berharap itu menjadi akar masalahnya, Anda harus melakukannya. [and protest],” dia berkata.

“Kami telah mengatakan bahwa kami telah dikendalikan 14 kali di sayap belakang yang sangat khusus ini, FIA memiliki semua gambaran tentang itu dan tidak ada yang diharapkan oleh Red Bull.

“Jadi kami senang mengirimnya, potong — saya bisa mengirimi Anda satu ke [Red Bull’s factory in] Milton Keynes…”

Pada saat mana Horner menyela untuk mengatakan: “Jadi, bagaimana Anda menjelaskan tanda skor di pelat ujung sayap belakang?”

Wolff menjawab: “Saya pikir itu dalam apa yang diizinkan dan oleh karena itu tidak apa-apa.”

Harapkan peningkatan pengawasan terhadap sayap belakang Mercedes di Qatar – baik seberapa lenturnya maupun “skor” atau tanda stres yang muncul di berbagai bagiannya. Juga, meskipun Losail adalah sirkuit yang cepat, kecepatan garis lurus akan lebih menjadi faktor di sirkuit jalanan baru di Jeddah, yang berarti Red Bull mungkin menunggu sampai Arab Saudi bertindak.

Tentang hubungan mereka

Permusuhan antara dua bos tim melampaui pertempuran terbaru di ruang pelayan hingga persaingan yang jauh lebih dalam yang membentang beberapa tahun yang lalu.

Ditanya dari mana perasaan tidak enak itu berasal, Wolff berkata: “Saya pikir persaingannya terlalu tinggi. Anda tidak dapat berharap bahwa Anda akan makan malam dengan saingan Anda atau dengan tim saingan atau musuh Anda dalam kompetisi olahraga itu, terlepas dari kepribadian dan karakter.

“Semuanya tidak akan normal. Sesederhana itu. Tidak ada emosi negatif, tidak ada emosi positif, emosinya cukup netral.”

Untuk pertanyaan yang sama, Horner berkata: “Lihat, Toto dan saya adalah karakter yang sangat berbeda. Kami beroperasi dengan cara yang berbeda, dan, saya pikir, apakah saya akan menghabiskan Natal bersama Toto? Mungkin tidak, kecuali jika Anda berada di pantomim ini. tahun? Saya mungkin membawa anak-anak.

Horner mengatakan Wolff akan menjadi ‘penjahat pantomim’ yang baik

“Tapi saya pikir dari sudut pandang saya ini adalah kompetisi yang sulit, itulah Formula Satu. Anda tidak harus menjadi teman terbaik dengan lawan Anda – bagaimana Anda bisa? Saya pikir itu tidak jujur ​​dalam banyak hal untuk berpura-pura ketika Anda bersaing satu sama lain. Jadi itulah yang akan saya katakan.”

Horner mengklarifikasi bahwa Red Bull menghormati Mercedes tetapi mengatakan itu tidak berarti bos tim harus bersikap baik satu sama lain.

“Saya pikir hubungan dan rasa hormat adalah dua hal yang berbeda,” katanya. “Tentu saja ada rasa hormat untuk semua yang telah dilakukan Mercedes dan ada rasa hormat untuk semua yang telah dilakukan Lewis Hamilton, tetapi saya tidak perlu pergi makan malam dengan Toto atau mencium pantatnya atau semacamnya. Ada beberapa kepala tim lain yang mungkin, tapi dari sudut pandang saya ini adalah kompetisi.

“Saya pikir sangat bagus bahwa kami berada di posisi ini dan berjuang untuk kejuaraan dunia, dan ini adalah pertama kalinya dalam tujuh tahun mereka ditantang, sehingga mengintensifkan itu, dan saya pikir olahraga adalah pemenang besar dari ini. . Saya hanya berharap kami memiliki pertarungan yang keras dan adil antara sekarang dan akhir musim.”

Wolff menambahkan: “Mengenai pukulan di antara tim, ada banyak orang hebat yang bekerja di Red Bull dan jelas banyak orang hebat yang bekerja di Mercedes. Ini adalah pertarungan yang hebat.

“Ada rasa hormat terhadap kemampuan yang dimiliki Red Bull, dan jelas bahwa ini sulit. Ini adalah kejuaraan dunia kategori tertinggi dalam balap motor, dan apa yang dimulai sebagai tinju Olimpiade berubah menjadi tinju pro dan sekarang MMA, tetapi tidak apa-apa.

“Kami sedang bertarung di sana mencoba melakukan pekerjaan sebaik mungkin, menyikut sekarang karena peraturan mengatakan demikian, dan sarung tangan dilepas, dan tidak ada lagi yang diharapkan.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *