Candyman Mengungkap Relevansi Baru Dari Horror Klasik 90-an – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 468x60


Terkadang sebuah film tiba pada waktu yang tepat, seolah-olah sedang membaca pikiran kolektif masyarakat. Manusia permen, diarahkan oleh DaCosta kami, dan ditulis oleh DaCosta, Jordan Peele dan Win Rosenfeld, adalah salah satu dari film itu, sebuah cerita yang penuh dengan ide-ide yang sudah dipikirkan banyak orang—atau setidaknya akhirnya disadari.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Ini bukan remake dari film 1992, disutradarai oleh Bernard Rose dan dibintangi oleh Virginia Madsen; sebagai gantinya, penciptanya menyebutnya “sekuel spiritual,” deskripsi yang sesuai dengan tagihan. Jika film sebelumnya menampilkan seorang wanita kulit putih yang “mencoba memahami” ketakutan tertentu dan mekanisme penanggulangan dalam komunitas kulit hitam tertentu—proyek perumahan Cabrini-Green Chicago, yang pembongkarannya dimulai pada 1995—itu masih hampir semua tentang dia. Sosok di jantung baru ini Manusia permen, yang menggunakan film sebelumnya sebagai fondasi, adalah seorang pelukis Chicago yang sedang naik daun, Anthony McCoy (Yahya Abdul-Mateen II), yang berjuang untuk menemukan suaranya sebagai seorang seniman dan mendambakan pengakuan. Obsesinya yang tiba-tiba dengan legenda urban Candyman membuat kanvasnya hidup—meskipun itu mungkin bukan jenis kehidupan yang diinginkannya.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Jika Anda belum pernah melihat film aslinya, Anda mungkin tidak tahu siapa Candyman. Dalam hal ini, satu-satunya petunjuk adalah untuk tidak pernah menyebut namanya lima kali sambil melihat ke cermin, atau dia akan muncul di belakang Anda, seorang pria kulit hitam yang tampak seperti pembunuh dalam mantel panjang, dengan pengait di mana tangan kanannya seharusnya berada. Meskipun sosok ini menakutkan—diciptakan setidaknya sebagian, demikian menurut cerita, untuk menjaga agar anak-anak tetap berperilaku terbaik—kisahnya, seperti yang pertama kali digariskan dalam film Rose, adalah tragis: Dia adalah hantu seorang pria yang dibunuh oleh orang kulit putih di tahun 1890-an karena dia berani jatuh cinta dengan wanita kulit putih. Yang baru Manusia permen memperluas premis itu: sebenarnya ada banyak Candymen yang dibunuh dengan cara yang sama, dan yang kembali dalam bentuk khusus ini untuk membalas dendam. Sebagai pemilik binatu lokal William Burke (Colman Domingo), yang memiliki masalah sendiri dengan Candyman sebagai seorang anak, menjelaskan kepada Anthony, “Candyman adalah bagaimana kita menghadapi fakta bahwa hal-hal ini terjadi. Bahwa mereka masih terjadi.”

Manusia permen
Gambar Universal Colman Domingo di Candyman

Manusia permen mengeluarkan banyak ide sekaligus: Anthony tinggal bersama pacarnya, Brianna (Teyonah Parris), yang merupakan kurator seni yang sangat sukses. Rumah mereka adalah loteng mewah yang menakjubkan yang dia bayar, dan Abdul-Mateen menyampaikan, secara halus, bagaimana ini membuat kebanggaan maskulin Anthony. Dia ingin membuat jalannya sendiri, dan dia mendambakan kesuksesan—hal-hal yang mungkin diinginkan oleh seniman mana pun, tetapi kerinduan yang mungkin lebih terasa di antara seniman kulit hitam dan orang kulit berwarna lainnya.

Ketenaran Anthony meningkat setelah salah satu lukisannya berperan dalam kematian seorang pemilik galeri; dia tahu dia menjadi terkenal karena alasan yang salah, tapi dia akan tetap menerimanya. Dan meskipun dia langsing dan tampan di awal cerita—dia punya banyak waktu untuk berolahraga—tubuh Anthony menjadi lebih lamban dan terpelintir saat obsesi Candyman-nya meningkat. Ada cukup banyak horor tubuh di sini, dimulai dengan tangan tersengat lebah yang terus membusuk dan mengelupas. Dan jika plotnya mungkin sedikit terlalu rumit, itu sebagian besar dikerjakan dengan serius. Itu juga memberi ruang bagi aktor Tony Todd, mengulangi peran yang dia mainkan di film sebelumnya, anggukan hormat pada cara film mengakar dalam kesadaran kita.

Secara berkala sepanjang film, legenda Candyman dibentangkan untuk kita dalam serangkaian urutan wayang kulit yang dieksekusi dengan indah. Mini play-in-the-play ini, dibuat oleh Chicago kolektif Manual Cinema dan membangkitkan siluet yang menguatkan karya Kara Walker, serta inovasi halus dari animator Lotte Reiniger, keduanya bijaksana dan langsung dalam cara mereka menggambarkan kekejaman yang diderita oleh orang-orang yang pada akhirnya akan mengambil bentuk Candyman. Secara bersamaan menawan dan menyedihkan, mereka sangat efektif sehingga mereka bisa membuat film mini sendiri. Manusia permen adalah pekerjaan yang disatukan oleh pilihan yang bijaksana, dan memiliki banyak hal untuk dikatakan. Konvensi genre itu sendiri seperti legenda urban, kerangka kerja yang ditambahkan dan dibangun oleh setiap generasi baru. Manusia permen hanyalah salah satu alasan kami terus percaya pada mereka.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *