Ekonomi

China Perketat Ekspor Grafit untuk Bahan Utama Baterai Listrik

76
×

China Perketat Ekspor Grafit untuk Bahan Utama Baterai Listrik

Sebarkan artikel ini

[ad_1]

China, Jumat (20/10), akan memperketat izin ekspor untuk beberapa produk grafit sebagai upaya melindungi keamanan nasional. Langkah tersebut mengejutkan dan merupakan upaya tambahan dari Beijing untuk mengendalikan pasokan mineral kritis sebagai respons terhadap tantangan yang muncul terkait dominasinya dalam industri manufaktur global.

China adalah produsen dan eksportir grafit terbesar di dunia. Selain itu, China mengolah lebih dari 90 persen pasokan grafit dunia menjadi bahan yang digunakan di hampir semua anoda baterai kendaraan listrik, bagian baterai yang bermuatan negatif.

“Langkah berani dan tak terduga oleh China dalam (ekspor) grafit ini telah mengejutkan kami karena terjadi jauh lebih cepat dari perkiraan siapa pun,” kata Kien Huynh, kepala komersial di Alkemy Capital Investments yang berfokus pada pengembangan proyek di bidang energi. sektor logam transisi.

Beijing mewajibkan izin ekspor pada saat banyak pemerintah asing meningkatkan tekanan terhadap perusahaan-perusahaan China atas praktik industri mereka.

Kendaraan listrik (EV) Arcfox Alpha-S HI (Huawei Inside) pada pameran Auto Shanghai di Shanghai, China, 19 April 2021. (Foto: REUTERS/Aly Song)

Kendaraan listrik (EV) Arcfox Alpha-S HI (Huawei Inside) pada pameran Auto Shanghai di Shanghai, China, 19 April 2021. (Foto: REUTERS/Aly Song)

Uni Eropa sedang mempertimbangkan pemberlakuan tarif listrik terhadap kendaraan listrik buatan China, dengan alasan bahwa mereka mendapat keuntungan secara tidak adil dari subsidi. Selain itu, pemerintah Amerika Serikat (AS) pada minggu ini memperluas pembatasan akses perusahaan-perusahaan China terhadap semikonduktor, termasuk menghentikan penjualan cip kecerdasan buatan yang lebih canggih yang diproduksi oleh Nvidia.

Presiden AS Joe Biden membahas mineral penting di Washington pada Jumat (20/10) dengan para pejabat Uni Eropa sebagai bagian dari serangkaian negosiasi yang luas.

Pembatasan grafit yang diterapkan Beijing serupa dengan kebijakan yang diberlakukan sejak 1 Agustus untuk dua logam bahan dasar cip, galium dan germanium. Pembatasan tersebut memangkas ekspor logam-logam tersebut baru-baru ini dan mendorong kenaikan harga di luar negeri.

Tindakan ini mengintensifkan upaya para penambang di luar China untuk mewujudkan proyek grafit, sementara upaya untuk mencari alternatif juga akan ditingkatkan.

“Apa yang disampaikan oleh China kepada Barat dengan keputusan ini adalah bahwa kami tidak akan membantu Anda dalam pembuatan mobil listrik, Anda harus menemukan cara Anda sendiri untuk melakukannya,” kata CEO Northern Graphite NGC.V, Hugues Jacquemin.

Kementerian Perdagangan China mengatakan langkah penggunaan grafit “kondusif untuk memastikan keamanan dan stabilitas rantai pasokan dan rantai industri global, serta kondusif untuk menjaga keamanan dan kepentingan nasional dengan lebih baik.”

Ia menambahkan bahwa kebijakan tersebut tidak menargetkan negara tertentu. Pembeli terbesar grafit dari China adalah termasuk Jepang, AS, India, dan Korea Selatan, menurut data bea cukai China.

Berdasarkan pembatasan baru ini yang berlaku mulai 1 Desember, China akan mewajibkan eksportir untuk mengajukan izin pengiriman dua jenis grafit, termasuk bahan grafit sintetis dengan kemurnian tinggi, kekerasan tinggi, dan intensitas tinggi, serta grafit serpihan alami dan produk-produknya.

Dengan peningkatan penjualan mobil listrik, produsen otomotif berlomba untuk mengamankan pasokan dari luar China, tetapi kelangkaan mulai mengintai.

“Dengan pembatasan ekspor grafit baru ini, perusahaan-perusahaan Korea Selatan yang sangat bergantung pada China untuk impor grafit perlu mencari alternatif, seperti tambang dari AS atau Australia. Namun hal ini kemungkinan akan menambah beban biaya bagi banyak perusahaan,” kata Kang Dong-jin, seorang analis di Hyundai Motor Securities. [ah/ft]

[ad_2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *