Dokumen Pengadilan Menunjukkan Novak Djokovic Terkena COVID-19 Bulan Lalu

  • Whatsapp


Pengacara Novak Djokovic mengajukan surat pengadilan Sabtu dalam tantangannya terhadap deportasi dari Australia yang menunjukkan bintang tenis itu dinyatakan positif COVID-19 bulan lalu dan pulih, alasan yang ia gunakan dalam mengajukan pengecualian medis untuk aturan vaksinasi ketat negara itu.

Bacaan Lainnya

Djokovic yang berperingkat 1 ditolak masuk di bandara Melbourne Rabu malam setelah pejabat perbatasan membatalkan visanya karena gagal memenuhi persyaratan masuknya bahwa semua non-warga negara divaksinasi sepenuhnya untuk COVID-19.

Djokovic diberikan pengecualian medis yang didukung oleh pemerintah negara bagian Victoria dan penyelenggara Australia Terbuka pada 1 Januari, berdasarkan informasi yang dia berikan kepada dua panel medis independen, dan dia disetujui untuk mendapatkan visa secara elektronik.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tetapi sejak itu muncul bahwa pengecualian medis negara bagian Victoria, yang diizinkan untuk orang yang dites positif terkena virus corona dalam enam bulan terakhir, dianggap tidak valid oleh otoritas perbatasan federal.

Djokovic telah dikurung di sebuah hotel penahanan imigrasi di Melbourne, di mana dia telah mempersiapkan tantangan hukum terhadap pembatalan visanya di Pengadilan Sirkuit Federal pada hari Senin.

Australia Terbuka dimulai 17 Januari. Djokovic adalah juara bertahan dan telah memenangkan gelar tunggal putra Australia Terbuka sembilan kali. Dia memiliki 20 gelar tunggal Grand Slam, rekor putra yang dia bagikan dengan Roger Federer dan Rafael Nadal.

Australian Broadcasting Corp. dan Australian Associated Press melaporkan rincian dokumen Sabtu malam. Itu menunjukkan Djokovic menerima surat dari kepala petugas medis Tennis Australia pada 30 Desember tahun lalu, “mencatat bahwa dia telah diberikan ‘pengecualian medis dari vaksinasi COVID’ dengan alasan bahwa dia baru saja pulih dari COVID.”

Sertifikasi pengecualian mengatakan tanggal tes positif pertama orang Serbia berusia 34 tahun itu adalah 16 Desember 2021, “dan bahwa dia tidak mengalami demam atau gejala pernapasan dalam 72 jam terakhir.”

Djokovic menghadiri acara 17 Desember di Beograd untuk menghormati para pemain tenis muda. Acara ini diliput oleh media lokal, dan orang tua memposting foto di media sosial yang menunjukkan Djokovic dan anak-anak tidak mengenakan masker. Tidak jelas apakah Djokovic mengetahui hasil tesnya saat itu.

Pada 14 Desember, Djokovic menghadiri pertandingan bola basket Euroleague antara Red Star dan Barcelona di gedung olahraga yang penuh sesak di Beograd. Dia difoto memeluk beberapa pemain kedua tim, termasuk beberapa yang kemudian dinyatakan positif.

Pengajuan pengadilan hari Sabtu mengatakan Djokovic menerima konfirmasi dari Departemen Dalam Negeri Australia yang mengatakan bahwa deklarasi perjalanannya telah dinilai dan bahwa tanggapannya menunjukkan bahwa dia memenuhi persyaratan untuk kedatangan bebas karantina di Australia.

Jadi, siapa yang salah? Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan “aturan adalah aturan” dan penumpang yang masuk bertanggung jawab untuk memenuhi peraturan perbatasan.

Tennis Australia dan pemerintah negara bagian Victoria, tempat diselenggarakannya Australian Open, menyalahkan kebingungan atas definisi yang tepat mengenai alasan pengecualian medis.

Tennis Australia, yang menjalankan turnamen dan mengatur logistik untuk lebih dari 2.000 pemain, staf, dan ofisial yang masuk, dilaporkan memberikan interpretasi yang salah kepada para pemain tentang alasan pengecualian yang dapat diterima. Itu termasuk interpretasi bahwa memiliki infeksi virus corona dalam enam bulan sebelumnya akan memenuhi syarat.

Pemerintah federal tidak setuju.

Pemerintah negara bagian Victoria mengamanatkan bahwa semua pemain, staf, penggemar, dan ofisial harus divaksinasi sepenuhnya untuk COVID-19 untuk memasuki turnamen.

Negara bagian, yang menyetujui pengecualian medis untuk Djokovic, mengatakan pengecualian itu untuk akses ke Melbourne Park, bukan perbatasan.

Penyelenggara Australia Terbuka belum berkomentar secara terbuka sejak Rabu, kecuali untuk memberi tahu surat kabar Australia bahwa tidak ada pemain yang disesatkan tentang persyaratan vaksinasi.

Direktur turnamen Craig Tiley terus bekerja di latar belakang dengan Djokovic.

Pesan video Tiley kepada staf Australia Terbuka tentang “masa sulit di arena publik” turnamen itu diterbitkan di surat kabar News Corp. hari Sabtu.

“Ada situasi yang berhubungan dengan beberapa pemain, khususnya Novak. . . dalam situasi yang sangat sulit,” kata Tiley dalam video tersebut. “Kami adalah acara yang mengutamakan pemain. Kami bekerja sama dengan Novak dan timnya, dan yang lainnya dan tim mereka, yang berada dalam situasi ini.”

Djokovic yang berusia 34 tahun adalah satu dari dua pemain yang ditahan di sebuah hotel di Melbourne yang juga menampung para pengungsi dan pencari suaka. Orang ketiga, dilaporkan sebagai pejabat, meninggalkan negara itu secara sukarela setelah penyelidikan pasukan perbatasan.

Pemain lainnya adalah pemain ganda berusia 38 tahun Renata Voráčová, yang sudah berada di Australia selama seminggu sebelum penyelidikan oleh petugas perbatasan. Dia mengatakan kepada media dari Republik Ceko bahwa dia dikurung di sebuah ruangan dan ada seorang penjaga di koridor.

Djokovic menjangkau dunia untuk pertama kalinya dalam tiga hari pada Jumat malam, memposting di media sosial untuk menandai Natal Ortodoks dan berterima kasih kepada para pendukungnya. Ada demonstrasi besar-besaran di Beograd dan kelompok-kelompok kecil pendukung berkumpul setiap hari di luar hotel penahanannya.

“Terima kasih kepada orang-orang di seluruh dunia atas dukungan Anda yang berkelanjutan,” tulis Djokovic di Instagram. “Saya bisa merasakannya dan itu sangat dihargai.”

Djokovic, setelah berbulan-bulan berspekulasi dia akan melewatkan turnamen karena pendiriannya tentang vaksinasi, mengumumkan pada hari Selasa melalui media sosial bahwa dia telah menerima pengecualian medis untuk bermain di turnamen.

Perdana Menteri Morrison mengatakan hal itu mungkin telah menarik perhatian para pejabat perbatasan.

Tiley mengatakan dalam videonya kepada staf Australia Terbuka bahwa dia tidak dapat berbicara di depan umum karena masalah hukum yang sedang berlangsung tetapi membela organisasinya.

“Ada banyak tudingan yang terjadi dan banyak kesalahan yang terjadi,” katanya dalam video, “tetapi saya dapat meyakinkan Anda bahwa tim kami telah melakukan pekerjaan yang luar biasa dan telah melakukan semua yang mereka bisa sesuai dengan semua instruksi yang diberikan. mereka telah disediakan.”

Jika dia gagal membatalkan pembatalan visanya dan dideportasi, Djokovic bisa dilarang dari negara itu hingga tiga tahun.

Dalam tanggapan email kepada The Associated Press tentang apa yang bisa terjadi jika Djokovic kalah dalam pertarungan hukumnya, Pasukan Perbatasan Australia mengatakan: “Seseorang yang visanya telah dibatalkan dapat dikenakan periode pengecualian tiga tahun yang mencegah pemberian izin lebih lanjut. visa sementara.”

“Periode pengecualian akan dianggap sebagai bagian dari aplikasi visa baru dan dapat diabaikan dalam keadaan tertentu, dengan catatan setiap kasus dinilai berdasarkan kemampuannya sendiri.”

___

Penulis Associated Press Dusan Stojanovic di Beograd, Serbia berkontribusi pada laporan ini.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *