Dunia meragukan Julianna Peña bisa mengalahkan Amanda Nunes di UFC 269, tapi Peña percaya – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Julianna Pena percaya. Dia mungkin satu-satunya.

Bacaan Lainnya

Peña memasuki acara co-main UFC 269 Sabtu malam sebagai taruhan underdog 6½-ke-1 melawan amanda nunes, dan siapa yang bisa membantahnya? Dia melawan petarung terhebat dalam sejarah MMA wanita, dan juara dua divisi.

Amanda Nunes masuk ke T-Mobile Arena di Las Vegas untuk mempertahankan kejuaraan kelas bantamnya. Sekarang Nunes hanya memiliki gelar kelas bulu.

Peña melakukan persis apa yang dia katakan akan dia lakukan menjelang pertarungan perebutan gelar kelas bantam ini. Dia bilang dia akan pergi tepat di Nunes. Dia bilang dia akan membuat Nunes berhenti.

Bagi banyak orang, termasuk pengamat ini, kata-kata Peña terdengar seperti gertakan kosong. Petenis berusia 32 tahun dari Spokane, Washington itu hanya bermain imbang 1-1 dalam dua pertarungan terakhirnya, dan baru-baru ini pada tahun 2020 dicekik oleh seorang kickboxer. Ancaman apa yang mungkin dia berikan kepada Nunes, petarung No. 1 di peringkat pound-for-pound wanita ESPN dan pemenang 12 pertarungan berturut-turut, dalam rangkaian kesuksesan yang berlanjut hingga tahun 2015? Saya tidak sendirian dalam memilih pertarungan judul ini sebagai ketidakcocokan.

Dan itu mulai tampak seperti satu. Peña maju ke depan, seperti yang dia katakan, tetapi sepanjang ronde pertama Nunes memukulinya berkali-kali. Nunes membawa Peña ke kanvas di tengah ronde dan mendominasinya di sana. Itu tampak seperti hari lain di kantor untuk KAMBING.

Kemudian tidak. Putaran 2 dimulai dengan Peña sekali lagi maju ke depan, tapi kali ini pukulannya mendarat. Begitu juga dengan tangan kanan sesekali. Nunes membalas tembakan, tetapi tanpa ketepatan seperti biasanya. Sang juara memuat dengan kekuatan, tetapi dia gagal lagi dan lagi, dan yang dilakukannya hanyalah membuatnya lelah.

bermain

1:47

Julianna Pena mengatakan kepercayaan diri adalah kuncinya setelah mencopot Amanda Nunes dengan kemenangan submission yang mengejutkan di UFC 269.

Di pertengahan ronde, sang juara bertahan terlihat memudar, dan itu hanya membuat sang penantang berani. Setelah mendukung Nunes dengan serangannya, Peña melakukan perlawanan ke kanvas dan segera menguncinya dengan kuncian rear-naked choke. Nunes dengan cepat mengetuk.

Dan baru!

Shocker dari semua shocker.

Ini adalah kekecewaan terbesar dalam sejarah MMA. Saya tahu, peluang taruhan tidak cukup sesuai dengan klaim itu — Peña secara teknis adalah underdog terbesar keempat yang pernah memenangkan pertarungan gelar — tetapi pertimbangkan kejutan besar olahraga sebelumnya.

Murni dengan angka, kekesalan MMA terbesar dulu Holly HolmKO 2015 Putaran Rousey. Itu juga mengejutkan, mengingat Rousey tidak terkalahkan dan telah menyelesaikan empat lawan terakhirnya sebelumnya dalam 66, 16, 14 dan 34 detik. Rousey adalah kekuatan yang dominan seperti olahraga yang pernah ada. Tapi Holm pernah menjadi juara dunia tiga divisi dalam tinju. Resumenya pada waktu itu jauh mengungguli apa yang dibawa Peña ke dalam pertarungan hari Sabtu.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang Matt Serra, siapa itu? +850 underdog pada malam tahun 2007 ketika dia mengalahkan Georges St-Pierre yang hebat. Serra mungkin tidak berdiri tegak di atas Peña dalam hal pencapaian MMA, tetapi GSP yang dia kalahkan malam itu adalah juara baru yang masih muda dalam permainan.

Nunes, sebagai perbandingan, telah lama bercokol di puncak olahraga. Dia tidak pernah kalah dalam pertarungan sejak 2014, dan dia memiliki kemenangan atas semua yang terbesar dalam sejarah MMA wanita. Rousey. Pulau kecil dlm sungai. Cris Cyborg. Valentina Shevchenko, dua kali. Tidak ada satu jiwa pun di Bumi yang akan membantah klaim pria Brasil berusia 33 tahun itu sebagai KAMBING.

Jadi ketika Nunes dengan lemah melakukan pukulan choke pada 3:26 dari Putaran 2, T-Mobile Arena meletus dengan jenis suara yang dibuat oleh penggemar yang baru saja menyaksikan sejarah. Sejarah yang tidak mungkin.

Tidak mungkin bagi kami, tentu saja, tetapi tidak mustahil bagi Julianna Peña.

“Aku tidak terkejut, ibu— er!” Peña berseru ketika mikrofon diletakkan di depannya kemudian di dalam kandang. Dia mengutip apa Nate Diazo telah berkata, sangat menghibur para penggemar, setelah dia tersedak Conor McGregor pada tahun 2016. Kerumunan bersorak untuk mengapresiasi pembacaan Peña juga.

Hanya sedikit, jika ada, di antara kerumunan itu yang percaya bahwa Peña memiliki apa yang diperlukan untuk mengalahkan Nunes. Tapi keyakinannya pada dirinya sendiri membawa Peña ke momen yang akan tercatat dalam sejarah UFC.

“Sudah kubilang,” tambah Peña. “Jangan pernah meragukanku lagi. Tekad, kekuatan, dan tekad, itu akan membawamu ke suatu tempat.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.