Efek Samping Vaksin Pfizer yang Harus Diketahui, Catat!

  • Whatsapp
banner 468x60


Sebagai salah satu upaya untuk mengatasi penyebaran virus SARS-CoV-2, pemerintah terus menggalakkan vaksin di seluruh Indonesia. Selain Sinovac dan AstraZeneca, jenis vaksin lainnya, yakni Pfizer, sudah mulai didistribusikan kepada masyarakat umum. Selain keunggalan, apa saja efek samping vaksin Pfizer ini?

Bacaan Lainnya
banner 300250

Ya, sama dengan vaksin lainnya, vaksin ini pun memiliki efek samping. 

Artikel terkait: Vaksin COVID-19 Memengaruhi Kesuburan? Berikut Faktanya

Penelitian Tentang Efek Samping Vaksin Pfizer

efek samping vaksin Pfizer

Pada dasarnya, vaksin Pfizer telah didistribusikan ke seluruh dunia dan telah digunakan oleh jutaan orang di seluruh dunia. Melansir dari National Centre for Immunisation Research and Surveilance Australia, 245 ribu orang yang divaksin melaporkan adanya efek samping pada suntikan dosis pertama mereka.

Kemudian, 140 ribu lainnya mengaku mengalami efek samping vaksin Pfizer pada dosis kedua. Kemudian, hampir dua pertiga orang melaporkan tidak ada reaksi setelah dosis pertama dan 40 persen melaporkan tidak ada reaksi setelah dosis kedua.

Efek samping yang paling umum termasuk sakit kepala, nyeri otot dan kelelahan, dan ini lebih sering terjadi setelah dosis dua dibandingkan dengan dosis pertama. Jenis efek samping ini sangat mirip dengan yang dilaporkan dalam uji klinis dan apa yang telah ditetapkan dalam informasi produk vaksin Pfizer. Mereka terjadi karena sistem kekebalan tubuh kita merespons vaksin.

Efek samping biasanya akan muncul dalam 24 – 48 jam pertama setelah vaksinasi. Efek samping yang berlangsung biasanya terjadi kurang dari dua hingga tiga hari. Selain itu, hampir semua orang yang mengalami efek samping kembali normal satu minggu setelah vaksinasi.

Seseorang yang mengalami efek samping Pfizer dapat mengelola gejala seperti nyeri atau demam dengan obat-obatan seperti parasetamol atau ibuprofen. Namun, jika gejala menetap atau memburuk, perlu segera diperiksakan ke dokter.

Artikel terkait: Viral Dugaan Influencer Dapat Jatah Vaksin COVID-19 Dosis Ketiga, Ini 5 Faktanya!

Bagaimana dengan Reaksi Alergi?

gatal=gatal corona

Selain itu, ada laporan anafilaksis setelah vaksin Pfizer. Anafilaksis adalah reaksi alergi akut ketika orang mengalami ruam, pembengkakan bibir dan lidah, kesulitan bernapas dan terkadang syok (tekanan darah rendah dan detak jantung yang cepat).

Secara keseluruhan diperkirakan anafilaksis terjadi pada sekitar lima orang per satu juta dosis vaksin Pfizer yang diberikan. Anafilaksis hampir selalu terjadi dalam 15 menit pertama hingga setengah jam setelah vaksinasi. Itulah sebabnya orang diminta untuk menunggu di klinik setelah menerima vaksin COVID-19.

Anafilaksis mudah diobati (dibalikkan) dengan suntikan adrenalin oleh perawat dan staf medis di pusat vaksinasi dan orang yang terkena biasanya sembuh total. Jika Anda mengalami reaksi alergi akut setelah vaksinasi, penting untuk memberi tahu dokter sebelum mendapatkan dosis kedua dari vaksin yang sama. Anda mungkin akan dirujuk untuk konsultasi alergi spesialis.

Miokarditis dan Perikarditis

efek samping vaksin Pfizer

Baru-baru ini sebuah laporan dari Amerika Serikat dan Israel mengatakan tentang risiko miokarditis (radang jantung) dan perikarditis (radang selaput jantung) setelah vaksin Pfizer. Pusat Pengendalian Penyakit AS (CDC) mencatat kasus-kasus ini sebagian besar terjadi pada pria yang lebih muda (berusia 16 tahun ke atas), biasanya muncul dalam beberapa hari setelah vaksinasi dan lebih sering terjadi setelah dosis kedua.

Namun, tidak ada hubungan sebab akibat yang ditetapkan secara formal. Penting untuk dicatat bahwa peradangan jantung dapat disebabkan oleh banyak faktor, termasuk infeksi, terutama dari virus atau bakteri; atau kerusakan pada jaringan atau otot jantung akibat penyakit autoimun, obat-obatan, faktor lingkungan, atau pemicu lainnya, termasuk, jarang, vaksin.

Artikel terkait: 28 Daftar Penyakit Komorbid yang Boleh Vaksinasi Covid-19, Catat!

Subkomite Covid-19 dari Komite Penasihat Global WHO untuk Keamanan Vaksin juga meninjau masalah ini. Mereka telah mencatat bahwa dalam sebagian besar kasus yang dilaporkan, orang-orang telah pulih. Administrasi Barang Terapeutik Australia, sementara itu, terus memantau miokarditis dan perikarditis sebagai “kejadian buruk yang menarik perhatian khusus”. Studi ketat yang membandingkan jumlah kasus miokarditis pada populasi yang divaksinasi dan tidak divaksinasi sedang berlangsung di negara-negara seperti Israel, Inggris, dan Amerika Serikat untuk menilai apakah ada hubungan antara miokarditis dan vaksin Pfizer. 

***

Meskipun ada efek samping vaksin Pfizer, perlu diingat bahwa vaksin ini memiliki manfat yang jauh lebih besar daripada efek sampingnya. Vaksin ini terbukti telah mengurangi kematian dan rawat inap karena Covid-19. Oleh karena itu, tak perlu ragu lagi untuk vaksinasi lengkap, ya, Parents!

Jika Parents ingin berdiskusi seputar pola asuh, keluarga, dan kesehatan serta mau mengikuti kelas parenting gratis tiap minggu bisa langsung bergabung di komunitas Telegram theAsianparent.

Baca juga:

id.theasianparent.com/demam-usai-vaksin-covid-19

id.theasianparent.com/minum-kopi-setelah-vaksin-covid-19

id.theasianparent.com/vaksin-moderna-untuk-ibu-hamil

Parenting bikin pusing? Yuk tanya langsung dan dapatkan jawabannya dari sesama Parents dan juga expert di app theAsianparent! Tersedia di iOS dan Android.



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *