Erick Thohir Kunjungi Nasabah Difabel PNM Mekaar di Boja Jawa Tengah

  • Whatsapp
Erick Thohir Kunjungi Nasabah Difabel PNM Mekaar di Boja Jawa Tengah


Jakarta, Bumntrack.co.id – Menteri BUMN, Erick Thohir mengunjungi dan berdialog langsung dengan nasabah difabel PNM Mekaar didampingi Direktur Utama PT PNM (Persero), Arief Mulyadi, pada Sabtu (1/5) di Boja, Jawa Tengah. Mulinah, Painah, dan Prihantini merupakan nasabah difabel PNM Mekaar dengan usaha masing-masing berjualan sembako, menjahit dan menjual makanan, serta bertani. Pada kunjungan tersebut, Erick mengapresiasi ibu-ibu nasabah yang tetap semangat berusaha di tengah keterbatasan fisik yang dimiliki.

Dalam kunjungannya kali ini, Menteri BUMN juga meresmikan Ruang Pintar Permata Hati di Boja, Jawa Tengah. Ruang Pintar merupakan program inisiatif PNM, sebagai wujud tanggung jawab sosial perusahaan guna memfasilitasi anak-anak melakukan kegiatan pembelajaran jarak jauh (PJJ) di masa pandemi.

“Saya merasa terharu dan senang bahwa BUMN bisa dekat dengan rakyat dengan program-programnya. Saya juga terus mendukung dan menjaga program untuk rakyat, bersama rakyat ini,” kata Menteri BUMN, Erick Thohir siaran pers PNM yang diterima di Jakarta, Sabtu (1/5).

Selanjutnya Menteri BUMN meninjau dan mengunjungi kegiatan Pertemuan Kelompok Mingguan (PKM) PNM Mekaar untuk berdialog langsung dengan nasabah dan pendamping nasabah PNM Mekaar, atau yang biasa disebut AO (Account Officer). Erick menyampaikan bahwa pemerintah mendukung baik nasabah maupun AO untuk naik kelas.

“Kita saling bersinergi, ibu-ibu tulang punggung keluarga dan AO-AO yang membantu juga naik kelas,” ungkapnya.

Menteri BUMN mendukung agar pendamping nasabah PNM mengembangkan kapasitas diri dengan melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi. Kementerian BUMN menyiapkan program beasiswa untuk AO PNM Mekaar untuk kuliah dan jadi sarjana.

Sebagai informasi, program PNM Mekaar merupakan layanan pemberdayaan melalui pembiayaan berbasis kelompok bagi perempuan pra-sejahtera dengan pendampingan dan pembinaan oleh para AO. Mayoritas AO merupakan perempuan berusia 19 – 23 tahun, lulusan SMA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *