Erick Thohir Puji Bank Mandiri Pertamina Bentuk Sentra Pengolahan Beras

  • Whatsapp
Erick Thohir Puji Bank Mandiri Pertamina Bentuk Sentra Pengolahan Beras


Suara-Pembaruan.com – Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir memuji kolaborasi BUMN untuk membangun ketahanan pangan dan wirausaha petani. Di antaranya kolaborasi antara Bank Mandiri dan Pertamina dalam pembentukan Sentra Pengolahan Beras Terpadu (SBPT).

Bacaan Lainnya

Hal ini diungkapkan oleh Erick dalam keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu, 23 Mei 2021.

“Saya memuji kolaborasi antara Bank Mandiri dan Pertamina dalam pembentukan Sentra Pengolahan Beras Terpadu (SBPT) ini. Penggilingan beras ini tak hanya akan meningkatkan produktivitas petani untuk menghasilkan beras premium demi mewujudkan ketahanan pangan, namun karena dikelola berdasarkan model perusahaan dengan pendampingan dan pengawasan oleh Bank Mandiri, SBPT ini akan menjadi milik para petani dan masyarakat lokal,” ujarnya.

Erick menekankan peningkatan kesejahteraan petani harus ditunjang dengan penciptaan kegiatan bisnis petani secara profesional.

SBPT yang merupakan wujud kolaborasi antara Bank Mandiri dan Pertamina ini menjadi tahapan dalam program mewirausahakan petani untuk mendukung petani, terutama pada masa panen dan pasca panen, demi menciptakan skala usaha yang lebih besar dan mampu bersaing di pasar.

Dalam peninjauan ke SPBT yang akan membantu peningkatan produksi beras dan kesejahteraan hampir 170.000 petani di Kebumen, Menteri BUMN didampingi oleh Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi, Menteri Koperasi dan UMKM Teten Masduki, Bupati Kebumen Arif Sugiyanto, Direktur Utama Bank Mandiri Darmawan Junaidi, dan Direktur Utama Pertamina, Nicke Widyawati.

SBPT Kutowinangun dengan kapasitas produksi sebesar tiga ton/jam ini dikelola bersama antara PT Mitra Desa Kebumen yang sahamnya dimiliki Koperasi Migatani Lestari Mandiri dan beranggotakan petani-petani di Kebumen serta PT Mitra BUMDes Nusantara, anak perusahaan BUMN, yang mendukung kebutuhan modal kerja.

“Jika korporasi besar bisa menjual produk dengan murah karena skala ekonomi yang besar atau bisa lebih efisien karena memproduksi dalam jumlah massal, kita bisa melakukan hal serupa bagi para petani kita,” kata Menteri BUMN.

Menurut Erick, pembangunan SBPT ini dan juga pendampingan dari BUMN merupakan satu upaya pengelolaan agar petani bisa lebih sejahtera dalam menikmati hasil jerih payahnya.

Fasilitas SPBT Kutowinangun ini juga dilengkapi toko yang menjual beragam pupuk dan kebutuhan sarana produksi pertanian. SBPT juga memfasilitasi program pembinaan budidaya tanam dengan smart and corporate farming, akses permodalan, bank gabah dan penyaluran dana bergulir. (red/pen)



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *