Faktor Ini Menentukan Tinggi Badan Seseorang

  • Whatsapp
Faktor Ini Menentukan Tinggi Badan Seseorang


Manusia di belahan dunia memiliki tinggi badan yang berbeda. Mengapa orang dewasa ada yang bertubuh pendek, sementara yang lain setinggi pemain bola basket profesional?

Bacaan Lainnya

Photo:Pexels.com

Para peneliti yang mencari jawabannya telah menemukan bahwa sebagian besar berkaitan dengan gen. Memang, penelitian yang mencari metrik dan variabel yang dapat digunakan untuk memprediksi tinggi badan seseorang telah menemukan bahwa genetika adalah indikator yang kuat.

Tetapi ada pertimbangan penting lainnya. Penelitian juga menunjukkan bahwa kekurangan gizi dan penyakit parah selama masa kanak-kanak seseorang dapat mencegah mereka mencapai potensi genetik untuk tinggi badan.

Kesulitan ini bahkan dapat memengaruhi perubahan rata-rata tinggi badan di seluruh negara. Dalam sebuah studi tahun 2016 di jurnal eLife, yang dilakukan oleh para peneliti dari Imperial College London, analisis menunjukkan bahwa pria tertinggi di dunia berasal dari Belanda dan wanita tertinggi di dunia berasal dari Latvia. Tetapi tabel itu tidak selalu seperti ini, menurut Kolaborasi Faktor Risiko Penyakit Tidak Menular internasional (NCD-RisC).

Korea Selatan berada di urutan ke-133 dalam peringkat tahun 1985. Tetapi pada tahun 2019, Korsel telah melonjak ke posisi ke-60. Teori terkemuka di antara para ilmuwan adalah bahwa peningkatan ini mungkin disebabkan oleh pola makan yang lebih baik dalam beberapa dekade terakhir di Korsel.

“Di Korea Selatan dan Republik Rakyat Cina, secara luas dipahami bahwa peningkatan tinggi badan selama satu hingga dua generasi terakhir sebagian besar disebabkan oleh peningkatan gizi. Protein dan kalsium dan asupan kalori total semuanya telah meningkat pesat selama waktu itu,” kata Stephen Hsu, seorang profesor matematika komputasi, sains dan teknik di Michigan State University yang penelitiannya memprediksi tinggi badan seseorang, dilansir dari Live Science.

Sementara itu, negara lain masuk dalam daftar NCD-RisC. Pada tahun 1985 misalnya, Amerika Serikat adalah negara tertinggi ke-38 di dunia, tetapi pada tahun 2019 turun ke peringkat ke-58.

Bisa juga negara-negara lain mengungguli AS. Dengan kata lain, orang Amerika tidak selalu semakin pendek, tapi mereka juga tidak tumbuh secepat orang di negara lain. Apakah karena negara tersebut pernah mengalami imigrasi dari negara lain yang rata-rata warganya lebih kecil? Dan apakah ini semua tentang genetika? “Itu mungkin salah satu faktor utama, tapi bukan satu-satunya,” kata Hsu.

Selain imigrasi, menurut dia, beberapa orang berhipotesis bahwa kualitas gizi setiap orang menurun dengan meningkatnya konsumsi fast food, soft drink, dan lain-lain.

Namun gizi buruk bukan satu-satunya faktor lingkungan yang dapat memengaruhi tinggi badan seseorang. Penyakit serius juga dapat mempengaruhi pertumbuhan secara negatif, terutama jika terjadi di masa kanak-kanak, seperti penyakit celiac, penyakit tulang, rakhitis dan osteoporosis remaja, serta anemia.

Meskipun pola makan yang tidak sehat dan penyakit serius di masa kanak-kanak dapat menyebabkan perawakan yang lebih pendek, penelitian menunjukkan bahwa pengkodean genetik jauh lebih berpengaruh.

Di ujung spektrum yang berlawanan, orang bisa tumbuh menjadi raksasa. Ambil contoh Robert Wadlow, orang tertinggi dalam sejarah yang memiliki tinggi 8 kaki, 11,1 inci (272 cm). Pertumbuhan yang berlebihan seperti ini, kadang disebut gigantisme, bisa jadi pertanda kanker. Anak-anak dengan tumor di kelenjar pituitari, misalnya, dapat memproduksi hormon pertumbuhan secara berlebihan.

Kecuali kondisi medis, untuk orang-orang yang bergizi baik, menurut Hsu, tampaknya genetika sangat menentukan tinggi badan orang dewasa.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *