G-7 Peringatkan Rusia tentang ‘Konsekuensi Besar’ Atas Ukraina – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Bloomberg — Para menteri luar negeri dari negara-negara Kelompok Tujuh pada hari Minggu memperingatkan Rusia untuk mengurangi aktivitasnya di sekitar Ukraina atau menghadapi “konsekuensi besar.”

Bacaan Lainnya

Di sebuah pernyataan bersama, para menteri mengatakan mereka “bersatu dalam kecaman kami atas pembangunan militer Rusia dan retorika agresif terhadap Ukraina.”

“Kami meminta Rusia untuk mengurangi eskalasi, mengejar saluran diplomatik, dan mematuhi komitmen internasionalnya pada transparansi kegiatan militer,” kata para menteri dalam pernyataan itu, yang diikuti pertemuan di Liverpool, Inggris, yang diselenggarakan oleh Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss.

Dengan meningkatnya jumlah pasukan dan peralatan militer yang dikerahkan di dekat perbatasan Ukraina, AS memperingatkan selama berminggu-minggu bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin telah menarik diri. rencana invasi yang bisa terjadi pada awal 2022. Putin telah membantah niat untuk menyerang.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

AS telah mengatakan kepada pemimpin Rusia bahwa negaranya akan menghadapi dampak ekonomi besar-besaran jika dia bergerak melawan Ukraina, meskipun Jepang kemungkinan akan bersikeras bahwa pernyataan G-7 hari Minggu tetap relatif berhati-hati, kata orang-orang.

Sementara pemerintah AS belum secara terbuka menjelaskan potensi biaya ke Rusia, mereka dapat diterapkan dengan cepat jika perlu, menurut seorang pejabat Departemen Luar Negeri AS, yang membahas pembicaraan tertutup dengan syarat anonim.

Putin Memberitahu Biden dalam Panggilan Selasa Dia Siap Bertemu Langsung

Putin dan Biden berbicara melalui panggilan video dua jam minggu lalu, di mana orang Rusia itu mengatakan dia akan siap untuk pertemuan langsung, menurut rekaman yang ditampilkan di saluran TV Rossiya-1 pada hari Minggu.

“Dengan tidak adanya de-eskalasi dan mengambil jalur diplomatik, tampaknya sangat tidak mungkin,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada “Meet the Press” NBC pada hari Minggu.

Pengerahan pasukan dan peralatan militer Rusia di perbatasan Ukraina telah mendorong kembali kekhawatiran perang ke agenda utama G-7.

Biden pada hari Sabtu memperingatkan Rusia tentang hukuman ekonomi yang “menghancurkan” jika menyerang Ukraina dan mengatakan lebih banyak pasukan AS dan NATO akan dikirim untuk membela sekutu. Secara terpisah, Menteri Keuangan AS Janet Yellen berbicara dengan rekannya dari Jerman pada hari Jumat untuk membahas langkah-langkah yang dapat “membebankan biaya yang parah pada ekonomi Rusia” jika diperlukan.

Pejabat AS itu menyatakan keyakinannya bahwa sekelompok besar negara, termasuk negara-negara G-7 lainnya, akan bergabung dalam mengenakan biaya jika Rusia menyerang Ukraina.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Luar Negeri Italia Luigi Di Maio, yang bertemu di sela-sela konferensi G-7, memperbarui dukungan mereka untuk kedaulatan Ukraina dan meminta Rusia untuk “mengurangi ketegangan dan kembali ke diplomasi,” juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Harga mengatakan pada hari Sabtu.

Anggota G-7 setuju bahwa mengubah perbatasan Eropa dengan paksa akan memiliki “konsekuensi politik dan ekonomi yang sangat besar,” Annalena Baerbock, yang ditunjuk pekan lalu sebagai menteri luar negeri wanita pertama Jerman, mengatakan dalam komentar yang disiarkan di televisi ARD.

(Pembaruan dengan Blinken mengatakan pertemuan Putin-Biden tidak mungkin terjadi di paragraf kedelapan.)

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *