Gugatan File DoorDash Terhadap Kota New York Karena Privasi Pesanan – Majalah Time.com – Media Internasional

  • Whatsapp
banner 336x280


DoorDash Inc. menggugat New York City atas undang-undang yang memaksa layanan pengiriman makanan pihak ketiga untuk membagikan informasi pelanggan, dalam apa yang dikatakan perusahaan sebagai “gangguan privasi konsumen yang mengejutkan dan invasif.” Undang-undang mengharuskan perusahaan yang menyediakan restoran dengan online layanan pemesanan dan pengiriman untuk berbagi informasi bulanan dengan restoran yang meminta informasi tentang pelanggan yang telah memesan, termasuk nama, nomor telepon, dan alamat email.DoorDash mengajukan gugatannya pada hari Rabu di pengadilan federal Manhattan kurang dari seminggu setelah bergabung dengan Grubhub Inc. dan Uber Eats dari Uber Technologies Inc. dalam setelan lebih dari 15% membatasi kota yang ditempatkan pada komisi yang dibebankan oleh layanan pengiriman. Dalam pengaduan sebelumnya, perusahaan mengatakan undang-undang itu “tidak lebih dari pelanggaran pemerintah yang tidak konstitusional, berbahaya, dan tidak perlu yang harus dihentikan.” Langkah-langkah yang diberlakukan oleh kota adalah bagian dari paket undang-undang yang bertujuan mengatur pengiriman makanan. industri, yang menghadapi pengawasan selama pandemi ketika bisnis mereka meroket ketika restoran terpaksa menutup ruang makan mereka. Dalam gugatan terbaru, DoorDash mengatakan undang-undang berbagi informasi “hampir tidak memberlakukan batasan” pada apa yang dapat dilakukan restoran dengan data dan tidak tidak mengharuskan restoran untuk mengamankan informasi begitu mereka menerimanya.DoorDash mengatakan undang-undang tersebut merusak privasi penduduk kota yang mempercayai perusahaan seperti itu dengan “data pribadi sensitif yang tidak akan mereka percayakan kepada usaha kecil yang tidak memiliki keamanan data yang kuat dan serupa. protokol keamanan.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Ketika pengunjung pergi ke restoran secara langsung, mereka tidak berharap untuk mengungkapkan “jenis informasi pribadi sensitif yang diwajibkan oleh peraturan untuk diungkapkan oleh DoorDash,” kata perusahaan itu. “Pelanggan akan menghadapi risiko bahaya serius dari data pribadi mereka yang dibagikan ke setiap restoran yang memenuhi pesanan mereka di platform DoorDash.”

DoorDash meminta hakim federal untuk mengeluarkan perintah yang memblokir RUU agar tidak berlaku, dengan mengatakan itu diberlakukan untuk mengurangi profitabilitas DoorDash dan “untuk memungkinkan restoran menumpang secara gratis pada data rahasia dan berharga komersial DoorDash.”

Perusahaan itu mengatakan peraturan kota kemungkinan akan menjadi bumerang.

“Restoran akan menggunakan data rahasia dagang DoorDash untuk bersaing langsung dengan DoorDash, memaksa DoorDash untuk mengubah layanannya dengan cara yang akan menghasilkan lebih sedikit sumber daya yang ditawarkan ke restoran, lebih sedikit peluang pendapatan untuk kurir pengiriman, dan lebih sedikit pilihan bagi pelanggan New York City. ”

Departemen Hukum kota tidak segera menanggapi email yang meminta komentar atas gugatan tersebut.

Kasusnya adalah DoorDash Inc. v City of New York, 21-cv-7695, Pengadilan Distrik AS, Distrik Selatan New York.





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *