JD.Com Buka Toko Robot, Gabungkan Pemesanan Online dan Penjemputan

  • Whatsapp


Selular.ID – JD.com, platform e-commerce terbesar kedua di China, telah membuka dua toko “robot” di Belanda untuk menguji model belanja baru di pasar Eropa.

Bacaan Lainnya

Dilabeli sebagai Ochama, menggabungkan konsep “omnichannel” dan “menakjubkan”, toko tersebut menggabungkan pemesanan online dengan toko penjemputan di mana robot menyiapkan parsel untuk pengumpulan dan layanan pengiriman ke rumah ditawarkan.

Ini adalah pertama kalinya raksasa teknologi yang berbasis di Beijing, yang didirikan oleh miliarder Richard Liu Qiangdong, telah membuka toko ritel fisik di Eropa, dan dua toko pertama akan berada di Leiden dan Rotterdam. JD.com juga berencana untuk membuka dua toko lagi di Amsterdam dan Utrecht dalam waktu dekat, menurut pernyataan resmi perusahaan, seperti dilansir dari SCMP (11/1/2022).

“Dengan pengalaman yang kaya dalam teknologi logistik ritel dan mutakhir yang telah dikumpulkan perusahaan selama bertahun-tahun, kami bercita-cita untuk menciptakan format belanja yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pelanggan di Eropa dengan harga dan layanan yang lebih baik,” kata Pass Lei, Manajer Umum Ochama di JD Worldwide.

Toko-toko tersebut akan menawarkan kepada konsumen makanan segar dan kemasan, peralatan rumah tangga, kecantikan, produk ibu dan anak serta fashion dan perabot rumah tangga melalui aplikasi Ocama.

Di toko pickup, armada robot termasuk kendaraan darat otomatis (AGV) dan lengan robot, akan mengambil, menyortir, dan mentransfer barang ke pelanggan.

Langkah ini merupakan upaya terbaru oleh perusahaan e-commerce China untuk berkembang pasar luar negeri di tengah persaingan yang ketat dan peraturan yang lebih ketat di dalam negeri.

Baca Juga: BNI Kolaborasi Dengan JD.ID Keluarkan Kartu Kredit E-Commerce 

Saat ini bisnis JD.com sebagian besar tetap tidak terpengaruh oleh tindakan keras pemerintah pusat terhadap sektor teknologi selama setahun terakhir. Meski demikian, bersama dengan pesaing seperti Alibaba Group Holding, JD.com tetap berada di bawah tekanan. Alhasil, perusahaan perlu menemukan pasar baru untuk mengimbangi pertumbuhan belanja konsumen yang lebih lambat.

Akibat regulasi baru yang ditetapkan pemerintah China, pada Desember tahun lalu, Tencent Holdings telah melepaskan sebagian besar sahamnya di JD.com. Raksasa industri game itu, mengatakan bahwa bisnis e-commerce yang dikembangkan JD.Com telah berkembang ke titik di mana tidak lagi memerlukan dukungan keuangan Tencent.

Imbas dari pembatasan itu, Martin Lau, Presiden Tencent yang menjabat sebagai anggota dewan di JD.com sejak 2014, juga mengundurkan diri.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *