Joe Biden Ingin Menghormati 9/11—Dengan Bergerak Dari Prioritas Keamanan Nasional yang Mendefinisikan 20 Tahun Terakhir – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 336x280


Pada pagi hari 11 September 2001, istri Joe Biden, Jill, yang mengatakan kepadanya di telepon bahwa pesawat kedua telah menabrak Menara Kembar New York.

Bacaan Lainnya

Biden berada di kereta komuter Amtrak dari Wilmington dan Washington, dan ketika dia berjalan keluar dari stasiun di Capitol Hill, dia melihat asap cokelat di langit dari dampak pesawat lain yang menabrak Pentagon di seberang Sungai Potomac di Virginia. Ada kekhawatiran bahwa pesawat keempat, yang nantinya akan diturunkan oleh penumpang di sebuah lapangan di Shanksville, PA, menuju Gedung Capitol, yang sedang dievakuasi. Biden, yang saat itu menjadi Senator dari Delaware, ingin memberikan pidato dari kamar Senat untuk menunjukkan kepada orang Amerika bahwa pemerintah masih berfungsi. Polisi Capitol menolak membiarkan Biden masuk, tulisnya dalam memoarnya tahun 2007 “Janji untuk Ditepati.” Sebaliknya, dia berbicara dengan kru ABC News beberapa blok jauhnya. “Terorisme menang ketika, pada kenyataannya, mereka mengubah kebebasan sipil kita atau menutup institusi kita,” kata Biden.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Selama dua dekade berikutnya, Biden menyaksikan, pertama sebagai Senator, kemudian sebagai Wakil Presiden, ketika para pemimpin membentuk kembali lembaga-lembaga Amerika untuk menjadikan memerangi terorisme lebih penting bagi fungsi pemerintah, meluncurkan dua perang yang ditakdirkan, menyetujui penyiksaan dalam interogasi, dan mendorong batas. perlindungan kebebasan sipil di rumah untuk memburu teroris potensial.

Sekarang giliran Biden sebagai Presiden. Dan saat dia memimpin peringatan serius serangan teror 11 September pada peringatan 20 tahun mereka, dia juga mendorong pemerintahannya untuk meninggalkan kebijakan keamanan nasional yang menentukan era pasca 9/11.

Dia menghentikan sebagian besar serangan pesawat tak berawak yang mematikan ketika dia datang ke kantor, memberitahu operator untuk mengulang di Gedung Putih pada keputusan untuk menyerang, dan memulai tinjauan luas tentang kapan kekuatan mematikan seperti itu harus digunakan. Dia mengatakan kepada ajudan untuk meninjau penjara militer di Teluk Guantanamo, Kuba, di mana dalang 9/11 Khalid Sheikh Mohammed dan tahanan lainnya dipenjara tanpa batas waktu, dengan tujuan untuk menutupnya sebelum dia meninggalkan kantor. Dia menyerukan strategi kontraterorisme baru yang bertujuan untuk menempatkan lebih banyak tenaga kerja dan apa yang disebut sebagai senjata militer jarak jauh “over-the-horizon” pada afiliasi teror yang beroperasi di banyak negara di Timur Tengah, Afrika dan Asia. Dia juga memperluas penyelidikan kontraterorisme AS untuk memasukkan lebih banyak fokus pada ekstremis kekerasan domestik, yang, setelah 6 Januari percobaan pemberontakan di Capitol, FBI menilai sebagai satu-satunya ancaman terbesar bagi tanah air. Dan dia memutuskan untuk menarik semua pasukan AS keluar dari Afghanistan, keputusan yang memicu pengambilalihan cepat negara oleh Taliban pada pertengahan Agustus, kemungkinan mengembalikan Afghanistan ke keadaan serupa—dijalankan oleh militan agama fundamentalis dan menyediakan pelabuhan yang aman bagi kelompok teror—seperti sebelum invasi AS dua puluh tahun lalu.

Pada akhirnya, cara Biden yang paling signifikan untuk menandai peringatan 20 tahun serangan itu mungkin dengan mencoba mengesampingkan ketakutan dan keputusan terburu-buru setelah 9/11 di belakang kita. “Cara terbaik untuk menghormati pengorbanan hari itu adalah memastikan kami memperbarui pendekatan kami terhadap kebijakan yang mencerminkan realitas hari ini daripada realitas dua puluh tahun yang lalu,” kata seorang pejabat senior Administrasi Biden.

Setelah dua dekade, tiga pemerintahan fokus lama pada terorisme di Timur Tengah dan Asia Tengah, Biden ingin lebih memperhatikan ancaman lain, termasuk pandemi, perubahan iklim, serangan dunia maya, dan proyeksi kekuatan China, kata Gedung Putih. resmi, serta terorisme domestik. Administrasi Biden menekan perusahaan media sosial untuk memikirkan kembali bagaimana video dan informasi yang mendorong ekstremisme kekerasan didistribusikan secara online, dan sedang mencari cara untuk menanggapi Panggilan Christchurch, yang menantang pemerintah untuk menghapus konten online yang mendorong kekerasan. (Inisiatif ini dipelopori oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern dan para pemimpin dunia lainnya setelah serangan teror Maret 2019 terhadap dua masjid di Selandia Baru merenggut 51 nyawa.) Salah satu perubahan terbesar dalam strategi Biden, menurut pejabat Gedung Putih, adalah bagaimana militer AS mengalihkan sumber dayanya dari menuntut perang darat di Afghanistan menjadi melawan China dan Rusia.

Namun keinginan Biden untuk segera move on dari perang di Afghanistan telah berubah menjadi mematikan, dan mengungkapkan bahwa ancaman lama masih ada. Serangan 26 Agustus di bandara Kabul oleh Negara Islam-Provinsi Khorasan yang menewaskan 13 anggota militer AS telah meningkatkan momok bahwa kelompok teror seperti Negara Islam dan Al Qaeda mungkin sekali lagi dapat memperoleh pijakan di Afghanistan. “Situasi di Afghanistan telah memperkuat betapa pentingnya dan mendesaknya untuk memfokuskan kembali pada ancaman dari terorisme dan kelompok-kelompok ekstremis,” kata Brett Bruen, mantan direktur keterlibatan global di Gedung Putih Barack Obama. “Terlepas dari preferensi Biden untuk memprioritaskan China dan Asia, dia harus menyeimbangkan tantangan terorisme, dan ketidakstabilan di seluruh Asia Selatan.”

Baca selengkapnya: ‘Apakah Ini Semua Layak?’ Berduka atas Kematian Salah Satu Tentara AS Terakhir yang Tewas di Afghanistan

Kepala jaringan Haqqani, sebuah organisasi militan yang menargetkan pasukan Amerika selama bertahun-tahun di Afghanistan, sekarang menjadi pemimpin senior Taliban. Mark Frerichs dari Amerika telah disandera oleh Taliban sejak Februari 2020. Di Afghanistan, dua puluh tahun setelah invasi AS, “kita sebenarnya lebih buruk” sekarang, kata Dalia Fahmy, seorang profesor ilmu politik di Long Island University. AS berdiri di samping—dan mempertahankan kontak negosiasi dengan para pemimpin Taliban—saat Taliban menguasai Afghanistan, dan sekarang “organisasi teroris, yang telah kami janjikan tidak akan pernah memiliki ruang geografis lagi, akan dengan cepat memiliki ruang geografis” untuk beroperasi dan merencanakan serangan. , dia berkata.

Semua itu berarti rencana Biden untuk mengantarkan prioritas baru pasca-9/11 datang dengan risikonya sendiri. Biden memanfaatkan sejarah pribadinya sendiri dengan tragedi—istri dan putrinya meninggal dalam kecelakaan mobil pada tahun 1972 dan putranya Beau meninggal karena tumor otak pada tahun 2015—ketika berbicara dengan orang Amerika pada saat-saat kehilangan. Dia akan menghormati rasa sakit yang dirasakan pada 11 September 2001 saat dia mengunjungi lokasi setiap serangan pada hari Sabtu, bahkan ketika negara itu menghitung kerugian baru yang mengejutkan setiap hari dari pandemi virus corona. COVID-19 merenggut lebih banyak nyawa pada 9 September 2021 daripada 2.977 yang dibunuh oleh skyjackers Al Qaeda pada 11 September 2001, dan telah menewaskan lebih dari 650.000 orang Amerika dalam 18 bulan. Di negara yang sudah diliputi kematian, Biden bertekad untuk memastikan bahwa perubahan kebijakan keamanan nasionalnya tidak akan membawa lagi. “Saat kita membuka halaman tentang kebijakan luar negeri yang telah membimbing bangsa kita selama dua dekade terakhir,” katanya pada 31 Agustus, hari terakhir pasukan AS terbang keluar dari Afghanistan, “Kita harus belajar dari kesalahan kita. ”

Sumber Berita





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *