Ketakutan akan Kekerasan Sektarian Kembali ke Lebanon Setelah Baku Baku Meninggalkan Enam Orang – Majalah Time.com

  • Whatsapp


BEIRUT — Tembakan senjata berat terjadi Kamis di Beirut selama protes yang diselenggarakan oleh kelompok Hizbullah terhadap hakim yang memimpin penyelidikan ledakan tahun lalu di pelabuhan kota itu. Sedikitnya enam orang tewas dan puluhan luka-luka dalam pertempuran jalanan paling kejam di ibu kota Libanon selama bertahun-tahun.

Bacaan Lainnya

Baku tembak di sepanjang bekas garis depan dari perang saudara 1975-90 melibatkan pistol, senapan otomatis, dan granat berpeluncur roket, dan mengingatkan pada konflik itu. Tembakan bergema selama berjam-jam, dan ambulans bergegas untuk mengambil korban. Penembak jitu ditembak dari gedung. Peluru menembus jendela apartemen di daerah itu. Sekolah dievakuasi dan penduduk bersembunyi di tempat penampungan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Kekacauan itu meningkatkan momok kembalinya kekerasan sektarian di negara yang telah terlibat dalam berbagai krisis, termasuk salah satu krisis ekonomi terburuk di dunia dalam 150 tahun terakhir.

Tidak jelas siapa yang memulai penembakan, yang dimulai tak lama setelah dimulainya protes yang diselenggarakan oleh Hizbullah yang didukung Iran dan sekutu Syiahnya dari Gerakan Amal melawan Hakim Tarek Bitar, yang memimpin penyelidikan atas ledakan pelabuhan besar-besaran tahun lalu. Hizbullah dan sekutunya menuduh hakim memilih politisi untuk ditanyai, kebanyakan dari mereka bersekutu dengan Hizbullah.

Ketegangan atas ledakan pelabuhan telah berkontribusi pada banyak masalah Libanon, termasuk keruntuhan mata uang, hiperinflasi, melonjaknya kemiskinan dan krisis energi yang menyebabkan pemadaman listrik yang berkepanjangan.

Pejabat dari kedua partai Syiah, termasuk pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah, telah menyerang Bitar selama berhari-hari, menuduhnya mempolitisasi penyelidikan dengan menuduh dan memanggil beberapa pejabat dan bukan yang lain. Mereka ingin dia disingkirkan.

Sejauh ini tidak ada pejabat Hizbullah yang didakwa dalam penyelidikan selama 14 bulan.

Penyelidikan berpusat pada ratusan ton amonium nitrat yang disimpan secara tidak benar di gudang pelabuhan yang diledakkan pada 4 Agustus 2020. Ledakan itu menewaskan sedikitnya 215 orang, melukai ribuan orang, dan menghancurkan bagian-bagian lingkungan terdekat. Itu adalah salah satu ledakan non-nuklir terbesar dalam sejarah dan semakin menghancurkan negara yang sudah dilanda perpecahan politik dan kesengsaraan keuangan.

Bitar adalah hakim kedua yang memimpin investigasi rumit tersebut. Pendahulunya disingkirkan menyusul tantangan hukum.

Pada hari Kamis, sesaat sebelum protes yang direncanakan, pengadilan banding menolak permintaan untuk mencopot Bitar dari jabatannya yang diajukan oleh dua anggota parlemen yang menjadi terdakwa dalam kasus tersebut, keduanya sekutu Hizbullah.

Seruan untuk mencopot hakim itu membuat marah banyak orang yang menganggapnya sebagai campur tangan terang-terangan dalam pekerjaan peradilan.

Pasukan Kristen Lebanon sayap kanan memobilisasi pendukung Rabu malam setelah Hizbullah dan Amal menyerukan protes di Justice Palace, yang terletak di bekas garis depan yang memisahkan wilayah Beirut yang mayoritas Muslim dan Kristen. Video yang beredar di media sosial Rabu malam menunjukkan pendukung Pasukan Kristen Lebanon berbaris di jalan-jalan, membawa salib besar.

Dalam sebuah pernyataan Kamis, dua kelompok Syiah mengatakan pengunjuk rasa mereka mendapat kecaman dari penembak jitu yang ditempatkan di atas atap. Di antara yang tewas—semuanya Syiah—adalah dua anggota Hizbullah.

Tentara juga mengatakan pengunjuk rasa mendapat kecaman, tetapi kemudian di malam hari mengatakan “pertengkaran dan baku tembak” terjadi ketika para pengunjuk rasa menuju ke Justice Palace.

Kekerasan itu terjadi ketika Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Politik Victoria Nuland berada di kota itu, bertemu dengan para pejabat Lebanon. Jadwalnya sedikit terlempar oleh aksi di jalanan.

Nuland kemudian mengatakan pada konferensi pers bandara bahwa peradilan yang tidak memihak adalah penjamin semua hak, dalam kritik nyata terhadap Hizbullah. “Rakyat Lebanon tidak kurang, dan para korban serta keluarga mereka yang hilang dalam ledakan pelabuhan layak tidak kurang,” katanya. “Kekerasan yang tidak dapat diterima hari ini memperjelas apa yang dipertaruhkan.”

Sekretaris Jenderal PBB meminta semua pihak untuk menghentikan kekerasan dan menahan diri dari tindakan provokatif atau retorika yang menghasut, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

“Sekjen menegaskan kembali perlunya penyelidikan yang tidak memihak, menyeluruh dan transparan terhadap ledakan di pelabuhan Beirut yang terjadi tahun lalu,” kata Dujarric.

Saat bentrokan meletus, seorang jurnalis Associated Press melihat seorang pria melepaskan tembakan dengan pistol dan orang-orang bersenjata menembak ke arah pengunjuk rasa dari balkon. Beberapa pria langsung jatuh dan berdarah di jalan. Tentara mengirim patroli ke daerah itu menyusul baku tembak antara pihak Muslim dan Kristen di ibu kota.

Palang Merah Lebanon mengatakan sedikitnya 30 orang terluka. Salah satu yang tewas, seorang ibu dari lima anak, ditembak di kepala. Hizbullah mengatakan pihaknya merencanakan pemakaman untuk wanita itu, dan dua pejuangnya, pada hari Jumat. Amal yang diketuai Ketua DPR Nabih Berri merencanakan pemakaman terpisah untuk dua anggotanya.

Empat proyektil jatuh di dekat sekolah swasta Prancis, Freres of Furn el Chebbak, menyebabkan kepanikan. Dalam adegan yang mengingatkan pada perang saudara, para siswa berkerumun di koridor tengah. Asap menutupi lingkungan yang melihat tembakan tanpa henti.

Penembakan mereda sekitar empat jam kemudian, setelah pasukan tentara dikerahkan.

Youssef Diab, seorang jurnalis yang mengkhususkan diri dalam urusan pengadilan, mengatakan protes itu dimaksudkan sebagai unjuk kekuatan dan pesan bahwa Hizbullah dan Amal mengendalikan jalan. Apa yang terjadi menunjukkan kepada mereka bahwa bukan hanya mereka yang menguasai jalan.

“Ada jalan lain, dan menghadapinya bisa meledakkan situasi secara besar-besaran,” kata Diab.

Dalam sebuah pernyataan, Perdana Menteri Najib Mikati mengimbau agar masyarakat tetap tenang dan mendesak orang-orang “untuk tidak terseret ke dalam perselisihan sipil.”

Warga Beirut, Haneen Chemaly, yang mengepalai sebuah kelompok lokal yang menyediakan layanan sosial, bersembunyi bersama bayinya yang berusia 6 bulan di tempat penampungan gedungnya dan kemudian di rumah tetangganya. Dia menuduh para pemimpin Lebanon mengarahkan negara itu ke dalam perang saudara, dengan mengatakan itu “kartu terakhir yang harus mereka gunakan.”

“Mereka telah (menggiring) kami ke dalam kebangkrutan, kehancuran dan sekarang mereka menakuti kami dengan momok perang saudara,” katanya.

Michel Younan, seorang penduduk lingkungan Ain el-Remeneh, memeriksa mobilnya, yang jendela dan pintunya rusak dalam pertempuran itu. “Ada protes dan kemudian tiba-tiba tembakan dimulai … Penembakan, RPG, semuanya,” katanya. “Bukankah ini memalukan? Mereka membawa kita kembali ke masa perang.”

Bentrokan itu bisa menggagalkan pemerintah Miikati yang baru berusia sebulan bahkan sebelum mulai menangani krisis ekonomi Lebanon.

Sebuah pertemuan kabinet dibatalkan Rabu setelah Hizbullah menuntut tindakan mendesak pemerintah terhadap hakim tersebut. Seorang menteri sekutu Hizbullah mengatakan dia dan anggota kabinet Syiah lainnya akan melakukan pemogokan jika Bitar tidak disingkirkan, semakin memperumit misi Mikati.

___

Jurnalis Associated Press Hassan Ammar dan Fadi Tawil berkontribusi dalam laporan ini.



Source link

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.