Kim Potter Dinyatakan Bersalah atas Pembunuhan Dalam Menembak Kematian Daunte Wright – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Kim Potter, mantan petugas polisi Minnesota yang menembak dan membunuh pengendara kulit hitam yang tidak bersenjata setelah mengatakan dia mengira pistolnya sebagai Taser, dinyatakan bersalah atas pembunuhan Kamis oleh juri yang berunding selama lebih dari 26 jam selama empat hari.

Bacaan Lainnya

Hakim Kabupaten Hennepin Regina Chu mengumumkan putusan saat Potter berdiri diam di antara para pengacaranya. Dia tidak menunjukkan emosi saat Chu mensurvei para juri, yang diasingkan selama musyawarah mereka.

Potter, 49, didakwa dengan dua tuduhan pembunuhan dalam penembakan Daunte Wright yang berusia 20 tahun pada 11 April 2021 selama pemberhentian lalu lintas di Brooklyn Center, Minn., di luar Minneapolis. Penembakan itu terjadi ketika mantan perwira polisi Minneapolis Derek Chauvin diadili atas pembunuhan George Floyd pada Mei 2020, dan dengan cepat menjadi titik nyala bagi pengunjuk rasa yang menuntut reformasi polisi. Chauvin dihukum pembunuhan Floyd sembilan hari setelah kematian Wright, di pengadilan yang sama tempat Potter diadili. Seperti Chauvin, Potter berkulit putih; seperti Floyd, Wright adalah Hitam.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Hukuman ditetapkan untuk 18 Februari. Sebuah keyakinan pembunuhan tingkat pertama diancam dengan pidana penjara paling lama 15 tahun dan pembunuhan tingkat dua bisa membawa hingga 10 tahun penjara, tetapi pedoman hukuman berarti Potter kemungkinan akan menerima waktu yang jauh lebih sedikit karena kurangnya catatan kriminal. Chu menolak permintaan pembelaan agar Potter dibebaskan sampai hukumannya dijatuhkan. Saat Potter dibawa keluar dari ruang sidang, kerumunan di luar gedung pengadilan mengangkat poster-poster yang memperingati Wright.

Potter adalah seorang veteran 26 tahun dari kepolisian Brooklyn Center dan sedang melatih petugas lain pada saat Wright diberhentikan. Saat bersaksi dalam pembelaannya sendiri, Potter mengatakan mobil Wright memiliki tag kedaluwarsa selain pengharum ruangan tergantung dari kaca spionnya—pelanggaran di beberapa yurisdiksi karena dapat menghalangi pandangan pengemudi. Setelah mengetahui bahwa Wright memiliki “surat perintah kecil” terbuka, Potter bersaksi bahwa polisi berusaha menangkapnya, yang menyebabkan perkelahian ketika Wright mencoba masuk kembali ke mobilnya. Potter mengatakan dia kemudian mengambil pistolnya alih-alih Taser-nya secara tidak sengaja dan menembaki Wright.

Wright mengemudi dalam jarak pendek sebelum menabrak mobil lain. Dia meninggal di tempat kejadian. Pacarnya, Alayna Albrecht-Payton, yang berada di kursi penumpang, bersaksi bahwa dia mencoba menutupi luka Wright yang berdarah dengan tangannya dan meneriakkan namanya berulang-ulang. “Saya memutar ulang gambar itu di kepala saya setiap hari,” dia bersaksi sambil menangis.

Kantor Sheriff Kabupaten HennepinKim Potter berpose untuk difoto di Penjara Kabupaten Hennepin pada 14 April 2021 di Minneapolis, Minnesota.

Dua hari kemudian, Potter—yang telah diberi cuti administratif—dan kepala polisi Tim Gannon mengundurkan diri dari Departemen Kepolisian Brooklyn Center. Potter didakwa pada 14 April.

Pengadilan Potter dimulai pada 8 Desember. Penuntut berargumen bahwa Potter bertindak lalai dengan mengambil pistolnya ketika dia yakin dia sedang mengambil Taser-nya. Mereka juga memberi tahu juri bahwa dia berperilaku sembrono ketika dia menembak Wright.

“Kecelakaan masih bisa menjadi kejahatan,” kata Erin Eldridge, jaksa penuntut dalam kasus tersebut. “Ini adalah kesalahan besar, kesalahan proporsi epik.”

Pembelaan difokuskan pada Wright dan tindakannya, dengan alasan bahwa dia melawan penangkapan. Saksi ahli untuk pembela mengatakan bahwa karena tindakannya, Potter memiliki hak untuk mengambil pistol atau Taser.

Mungkin bagian yang paling penting dari persidangan adalah Potter mengambil sikap membela dirinya sendiri, salah satu dari beberapa kalangan atas terdakwa untuk bersaksi tahun ini. Potter menangis saat dia menjelaskan apa yang terjadi; dia terus menegaskan bahwa dia mengira pistolnya sebagai Taser-nya, tetapi dia juga mengatakan bahwa Wright tidak melakukan kekerasan dan tidak membuat ancaman verbal atau menunjukkan senjata apa pun ketika petugas mencoba menangkapnya.

“Saya ingat berteriak ‘Taser, Taser Taser,’ dan tidak ada yang terjadi,” kata Potter selama kesaksiannya. “Dan kemudian dia bilang aku menembaknya.”

Pada hari Selasa, juri telah mengindikasikan bahwa mereka mungkin tidak dapat mencapai putusan ketika mereka meminta bimbingan hakim jika mereka tidak dapat mencapai konsensus.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *