Kisah Persahabatan Anjing dan Manusia

  • Whatsapp


INDONESIANTALK.COM – Selama berabad-abad, manusia sudah bersahabat baik dengan anjing dengan menjadikan mereka sebagai binatang peliharaan. 

Anjing memang binatang yang tanggap dan cerdas. Namun mereka juga penuh cinta kasih terhadap manusia.

Bacaan Lainnya

Kita banyak membaca kisah dari persahabatan seekor anjing dan pemiliknya yang membuat kita terharu, dan belajar arti sebuah persahabatan yang tulus, tanpa memilah untung dan rugi.

Berikut beberapa kisah mengharukan tentang persahabatan Manusia-Hewan yang akan membuat anda menangis:

1. Hachiko 

Siapa tak kenal kisah anjing Hachiko yang setia menunggu tuannya di Stasiun Shibuya, sampai si anjing ini meninggal. Kisah haru ini begitu mendunia sampai difilmkan Hollywood.

Profesor Hidesaburo Ueno, guru besar ilmu pertanian di Universitas Tokyo, yang tinggal kawasan Shibuya memelihara seekor anjing yang diberi nama ‘Hachiko’,  adalah seekor anjing dari Akita, sebuah daerah di Jepang.  Hubungan batin antara keduanya ini telah sedemikian akrab selama bertahun-tahun bersahabat.

Hachiko selalu mengantar sang profesor naik kereta di Stasiun Shibuya untuk berangkat bekerja dan dia selalu menunggu di stasiun tersebut pada jam 15.00 waktu setempat, untuk menjemput sang profesor. Demikian dilakukan hingga bertahun-tahun dengan penuh rasa kesetiakawanan dari kedua pihak, sang profesor dan si anjing

Namun kisah kesetiaan Hachiko dimulai ketika suatu ketika sang profesor meninggal mendadak di kampusnya karena serangan jantung. Jenazah sang profesor dikebumikan di daerah asalnya, tidak melewati Shibuya. Meski demikian Hachiko terus menunggu dengan setia menunggu kepulangan sang profesor.

Hachiko menjadi anjing pengembara yang memakan apa saja untuk mengganjal lapar. Namun setiap jam 15.00 waktu setempat, Hachiko pasti telah berada di tempat yang biasa menjadi tempat pertemuan antara dirinya dengan sang profesor. Hal itu terus dilakukannya selama sembilan tahun kemudian. Hachiko kemudian ditemukan mati persis di titik penantiannya, pada tahun 1935.

Kisah Hachiko dan kesetiaannya lalu menyebar di seantero Jepang. Kisah yang menyentuh tersebut kemudian diabadikan warga Jepang dengan membuatkan patung dari bahan perunggu kualitas istimewa, persis di tempat Hachiko mati. Di depannya juga dipasang gerbong kereta api kuno untuk menguatkan penggambaran penantian Hachiko

Photo: Pixabay

2. Capitan,German Shepherd yang setia

Berjaga-jaga di kuburan tuannya setidaknya selama enam tahun

Miguel Guzman mengadopsi Gembala Jerman, Capitan pada tahun 2005 untuk putranya Damian. Guzman meninggal pada tahun 2006 dan Capitan hilang. Keluarga mencari tetapi tidak dapat menemukannya. Mereka menemukannya keesokan harinya di dekat kuburan Guzman menggonggong dan menangis.

Dia terus mengawasi dengan rajin setidaknya selama enam tahun, jarang meninggalkan tempat. Dan pada pukul 6 setiap hari dia akan pergi dan tidur di makam Guzman dan tidak pergi sampai pagi. “Saya pikir dia akan berada di sana sampai dia meninggal juga. Dia merawat ayah saya,” kata Damian.

3. Tommy, German Shephred yang patah hati

Menghadiri Misa setiap hari di gereja  dimana misa pemakaman pemiliknya diadakan di gereja tersebut.

Maria Margherita Lochi memiliki banyak hewan peliharaan, tetapi Tommy dan dia memiliki ikatan khusus. Dia akan membawanya ke gereja setiap hari dan pendeta akan membiarkan Tommy duduk dengan sabar di dekat kakinya. Setelah kematian Lochi,  Tommy sangat patah hati dan menjadi kebiasaan untuk menghadiri Misa setiap hari.

“Dia masih datang ke Misa bahkan setelah pemakaman Maria, dia menunggu dengan sabar di sisi altar dan hanya duduk di sana dengan tenang. Saya tidak tega mengusirnya – saya baru saja kehilangan anjing saya sendiri jadi saya pergi dia di sana sampai Misa selesai dan kemudian saya membiarkan dia keluar” kata imam itu

4. Zander, Husky yang khawatir yang tidak bisa menunggu lagi untuk bertemu tuannya

Menyelinap keluar dari rumah pada jam 3 pagi untuk menemui pemiliknya di rumah sakit 2 mil jauhnya

John Dolan menyelamatkan Zander, seekor Husky putih dari tempat penampungan beberapa tahun yang lalu. Secara alami, Zander jatuh cinta dengan manusianya. Ketika Dolan harus dirawat di rumah sakit suatu hari karena kondisi kulit, Zander menjadi sangat tertekan dan mondar-mandir di sekitar rumah. Tidak tahan lagi, Zander menyelinap keluar dari rumahnya pada pukul 3 pagi dan mendarat di rumah sakit sejauh 2 mil tempat Dolan dirawat.

5. Hawkeye, Labrador yang tidak bisa dihibur
Menolak untuk meninggalkan peti mati pemilik selama pemakaman

Petty Officer Jon Tumilson tewas dalam kecelakaan helikopter besar AS di Afghanistan. Dia adalah salah satu dari 38 petugas yang tewas dalam insiden itu. Pemakaman Navy SEAL yang penuh emosi diadakan di kota kelahirannya. Tapi mungkin Hawkeye, Labrador Tumilson adalah yang paling patah hati. Dia menolak untuk melepaskan peti mati dan hanya berbaring di sebelahnya. Foto viral itu membuat hati semua orang patah hati.

Scott Nichols, teman dekat Tumilson kini telah mengadopsi Hawkeye.

 

 

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.