Melihat Ide Awal Tentang Kehidupan Luar Angkasa

  • Whatsapp
Melihat Ide Awal Tentang Kehidupan Luar Angkasa


Ketika pengamatan Galileo diketahui secara luas, orang-orang mulai bertanya-tanya apakah dunia lain ini seperti dunia kita. Apakah kehidupan ada pada mereka? Apakah orang-orang tinggal di sana? Ketika kebenaran pluralitas dunia diterima, diasumsikan bahwa Tuhan tidak akan pernah dengan sengaja menciptakan dunia tanpa alasan.

Bacaan Lainnya

Photo by Samuel PASTEUR-FOSSE on Unsplash

Diputuskan bahwa jika dunia lain di luar angkasa memang ada, satu-satunya tujuan mereka adalah menyediakan rumah bagi makhluk mirip manusia. Seperti yang ditanyakan Thomas Burnet dalam bukunya The Sacred Theory of the Earth (1681).

Mengutip laman Ancient Origins, tidak butuh waktu lama sebelum beberapa buku diterbitkan berspekulasi tentang kehidupan seperti apa yang mungkin ada di planet-planet. Beberapa penulis berasumsi bahwa setiap kehidupan yang ada di planet lain harus seperti manusia. 

Penulis lain mengambil definisi yang lebih longgar tentang apa yang disebut “manusia”, dengan gagasan bahwa yang paling penting adalah kualitas dan sifat pikiran, bukan bentuk cangkang yang menahannya.

Astronom Jerman terkemuka Johannes Kepler menulis apa yang mungkin menjadi novel fiksi ilmiah pertama, Somnium, yang diterbitkan pada tahun 1634 (beberapa tahun setelah kematiannya). Sebagai seorang ilmuwan yang serius, dia menggambarkan Bulan dan jenis makhluk yang mungkin hidup di atasnya seakurat pengetahuan tentang waktu yang diizinkan. 

Bulan adalah dunia yang sangat asing, katanya. Dingin di malam hari lebih intens dari apa pun yang dialami di Bumi, sementara panasnya siang hari sangat luar biasa. Hewan yang hidup di Bulan beradaptasi dengan kondisi yang keras ini. Beberapa pergi hibernasi, sementara yang lain mengembangkan cangkang keras dan perlindungan lainnya.

Seorang ahli matematika Prancis bernama Bernard de Fontenelle tidak takut untuk bermimpi tentang hal-hal seperti itu dan bertanya-tanya makhluk seperti apa yang mungkin ada di planet-planet dalam bukunya Entretiens sur la Pluralité des Mondes ( Conversations on the Plurality of Worlds ; 1689). 

Padahal, dia tidak hanya menanyakan pertanyaan itu, tapi dia juga berusaha menjawabnya. Dan dia melakukannya dengan cara yang benar-benar unik. De Fontenelle menjelaskan bahwa meskipun planet-planet itu adalah dunia yang sangat mirip dengan Bumi, kondisi di sana mungkin akan sangat berbeda. Misalnya, Merkurius akan menjadi sangat panas karena sangat dekat dengan Matahari. Jika kehidupan ada di planet, ia harus mencerminkan adaptasi terhadap kondisi yang sangat spesifik ini.

Masalah yang dihadapi de Fontenelle adalah fakta sederhana bahwa para ilmuwan tidak cukup tahu. Yang harus dia kerjakan hanyalah perkiraan ukuran planet dan perkiraan jaraknya dari Matahari. Selain bisa membuat perkiraan kasar suhu permukaan planet berdasarkan jarak relatifnya dari Matahari, dia sama sekali tidak tahu apa-apa tentang sifat kondisi planet tersebut. 

Dia tidak memiliki cara untuk mengetahui seperti apa atmosfer planet itu atau bahkan pasti apakah ada. Namun, de Fontenelle tidak membiarkan halangan kecil seperti itu menghalangi imajinasinya dan dia melanjutkan untuk menggambarkan makhluk yang hidup di planet lain dengan sangat rinci. Penduduk Mercury, katanya, sangat bersemangat dan cepat marah. Mereka menyerupai bangsa Moor di Granada, orang kecil berkulit hitam, terbakar matahari.

Sebaliknya, orang-orang Venus adalah penggoda yang tidak dapat diperbaiki, orang-orang Jupiter adalah filsuf besar dan penghuni Saturnus, karena iklim planet mereka yang dingin, lebih suka duduk di satu tempat selama seluruh hidup mereka. Namun, de Fontenelle memutuskan Bulan mungkin tidak berpenghuni karena atmosfernya yang tipis.

Dalam A Voyage to the World of Cartesius (1694), Gabriel Daniel menggambarkan penghuni Bulan sebagai sepenuhnya spiritual, tanpa tubuh fisik sama sekali, yang dapat melakukan perjalanan dari satu tempat ke tempat lain dengan kekuatan kemauan mereka sendiri.

Ralph Morris’ A Narrative of the Life and Astonishing Adventures of John Daniel (1751) menceritakan tentang penemuan mesin yang membawa seorang pelaut yang karam dalam perjalanan ke Bulan. Sesampai di sana ia menemukan humanoid berkulit tembaga yang tinggal di gua dan menyembah Matahari. 

Dalam Le Philosophie sans Prètention (The Unassuming Philosopher ; 1775) oleh Louis-Guillaume de la Folie diketahui bahwa pahlawan, Ormisais, telah terbang ke Bumi dari planet Merkurius. Dia memberi tahu Earthlings yang dia temui bahwa seorang ilmuwan Mercurian bernama Scintilla telah menemukan mesin terbang listrik yang mampu melakukan perjalanan antar dunia. 

A Voyage to the Moon (1793), Aratus, melakukan perjalanan ke Bulan dengan balon (“difasilitasi oleh arus udara”), di mana ia menemukan ras ular berbahasa Inggris yang berjalan tegak dengan kaki.

Buku-buku seperti fantasi dan realistis ini membantu meyakinkan pembacanya bahwa dunia lain memang ada dan mungkin saja ada kehidupan di atasnya. Orang-orang bahkan mulai bertanya-tanya apakah bintang-bintang itu sendiri mungkin matahari lain. 

Lagipula, mereka bertanya, apakah alam semesta berukuran tak hingga seperti yang diperkirakan saat itu dan memiliki jumlah bintang tak hingga. Tidakkah masuk akal untuk menganggap bahwa setidaknya beberapa dari mereka mungkin matahari seperti matahari yang sama? Dan jika mereka adalah matahari seperti matahari yang biasa di lihat dari bumi, mungkinkah mereka juga tidak memiliki planet yang mengelilinginya?



Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *