Mengapa OnlyFans Tiba-tiba Membalikkan Keputusannya untuk Melarang Konten Seksual – Majalah Time.com

  • Whatsapp


OnlyFans, platform media sosial berbasis pelanggan, memicu kemarahan minggu lalu ketika mengumumkan akan melarang konten “eksplisit secara seksual” pada 1 Oktober. Platform, di mana pekerja seks, influencer, dan selebriti menagih pelanggan untuk akses ke foto dan video, mengaitkan keputusan tersebut dengan tekanan dari bank dan pemroses pembayaran.

Bacaan Lainnya

Namun, dalam hitungan hari perusahaan mundur. Perubahan kebijakan Oktober yang direncanakan telah “ditangguhkan,” tweeted perusahaan, mengikuti “jaminan” dari bank bahwa konten dewasa tidak akan dikenakan sanksi.

Seks menjual

Didirikan pada tahun 2016, OnlyFans telah menarik 130 juta pengguna terdaftar dan lebih dari 2 juta pembuat konten. Popularitas OnlyFans meningkat selama pandemi, karena basis pengguna situs meningkat dari kurang dari 20 juta dan transaksi meningkat tujuh kali lipat menjadi $2,36 miliar.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Platform ini memungkinkan pembuat konten menjual foto, video, dan pesan langsung ke pengguna—mulai dari lagu yang dipersonalisasi hingga latihan kebugaran. Nama-nama terkenal, seperti Bella Thorne dan Cardi B, telah mengakui potensi situs untuk memasarkan dan menjual konten eksklusif kepada penggemar.

Meskipun layanan ini awalnya tidak dirancang untuk konten dewasa, antarmuka yang ramah pengguna dan model pelanggan telah menjadikannya tujuan yang menarik bagi pekerja seks. Kreator mempertahankan 80% dari pendapatannya, sementara OnlyFans mendapat potongan 20%.

Perusahaan baru-baru ini mencoba menjauhkan diri dari reputasinya yang ramah porno. Pada 17 Agustus, ia mengumumkan peluncuran OFTV, platform dan aplikasi streaming yang mengecualikan konten seksual eksplisit. OFTV dapat didistribusikan di seluruh sistem operasi yang tidak mengizinkan pornografi, seperti iOS dan Android.

Meskipun demikian, pengumuman OnlyFans pada 19 Agustus bahwa mereka akan melarang konten seksual eksplisit di platform utamanya mengejutkan pekerja seks yang bergantung pada layanan untuk mendapatkan penghasilan. Meskipun perusahaan berbalik arah 6 hari kemudian, beberapa kreator bersumpah untuk tidak pernah kembali.

“Jawaban singkatnya adalah bank”

Jadi mengapa OnlyFans (secara singkat) memutuskan untuk melarang jenis konten yang menjadi ciri platformnya? “Jawaban singkatnya adalah bank,” kata Tim Stokely, pendiri dan kepala eksekutif situs Inggris.

Bank, katanya, menolak memproses pembayaran yang terkait dengan konten dewasa. Dalam sebuah wawancara dengan FT, Stokely memilih BNY Mellon, Metro Bank, dan JPMorgan Chase karena memblokir pembayaran perantara, mencegah pekerja seks menerima penghasilan mereka, dan menghukum bisnis yang mendukung pekerja seks. Dia menolak untuk mengungkapkan mitra perbankan OnlyFans saat ini.

Ini mengikuti perilaku serupa oleh penyedia layanan pembayaran yang mulai memisahkan diri dari industri porno. Setelah New York Times penyelidikan menemukan gambar pemerkosaan dan pelecehan seksual anak di Pornhub, Mastercard dan Visa melarang penggunaan kartu mereka di situs tersebut pada Desember 2020.

Sebagai tanggapan, Pornhub menghapus semua konten yang diproduksi oleh mitra yang belum diverifikasi dan menerapkan program verifikasi untuk pengguna. Pada April tahun ini, MasterCard mengumumkan kontrol yang lebih ketat pada transaksi konten dewasa untuk menekan materi ilegal. Persyaratannya termasuk bahwa platform memverifikasi usia dan identitas penggunanya.

Kartu kredit Visa dan Mastercard
Artur Widak—NurPhoto/Getty ImagesMastercard dan Visa melarang penggunaan kartu mereka di Pornhub pada Desember 2020. Setelah tuduhan situs tersebut menampilkan gambar pemerkosaan dan pelecehan seksual terhadap anak.

Kontrol baru Mastercard akan efektif pada 15 Oktober—dan banyak yang melihat tindakan OnlyFans, yang akan mulai berlaku pada 1 Oktober, sebagai tindakan pencegahan. “Untuk memastikan keberlanjutan jangka panjang dari platform kami, dan terus menjadi tuan rumah komunitas inklusif pembuat dan penggemar, kami harus mengembangkan pedoman konten kami. [from Oct. 1],” kata OnlyFans.

Ini mengikuti keputusan OnlyFans untuk menerbitkan yang pertama “laporan transparansi pada Juli 2021. Ini menunjukkan perusahaan menerima 783 permintaan informasi dari lembaga penegak hukum antara Juni 2020 dan Juli 2021.

Terlepas dari upaya OnlyFans untuk menghindari nasib serupa dengan PornHub, perusahaan dikabarkan sedang berjuang untuk mengumpulkan uang dari investor luar di a penilaian lebih dari $1 miliar. Menurut dokumen internal yang dilihat oleh aksio, pemodal ventura berhati-hati dalam berinvestasi di perusahaan yang sangat terkait dengan industri porno.

Putar balik besar

Setelah menimbulkan kebingungan dan frustrasi di antara komunitas pembuat konten dewasa, OnlyFans diumumkan pada 25 Agustus itu menangguhkan larangan konten seksual eksplisit.

Perusahaan tweeted bahwa itu memiliki “jaminan terjamin yang diperlukan untuk mendukung komunitas pembuat konten kami yang beragam.” Keputusan itu datang sehari setelah CEO dikaitkan larangan porno ke bank yang akan “mengutip risiko reputasi dan menolak bisnis kami.” Eksekutif OnlyFans mengatakan kepada FT bahwa komentar Stokely telah memicu diskusi terbuka antara bank dan perusahaan.

Sementara pembuat OnlyFans dapat terus menjual konten seksual eksplisit kepada pengguna di platform, tindakan perusahaan telah geram banyak pekerja seks yang mengaku kehilangan pelanggan setelah pengumuman tersebut. Terlepas dari jaminan OnlyFans, banyak pekerja seks merasa perusahaan telah mengkhianati basis pencipta intinya dan bersumpah untuk tidak kembali ke platform.

Jika ada, peristiwa minggu lalu telah menekankan pengaruh bank dan penyedia layanan pembayaran atas media sosial dan layanan pembuatan konten online. Sementara Pornhub sekarang bergantung pada transfer bank dan cryptocurrency, OnlyFans akan terus memproses pembayaran kartu kredit untuk konten seksual eksplisit—setidaknya untuk saat ini.

Sumber Berita





Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *