Mengingat Lagi Peran Rudiantara yang Getol Dorong Konsolidasi Operator

  • Whatsapp


Selular.ID – Menkominfo Johnny G. Plate menyetujui langkah merger antara Indosat Ooredoo dan Hutchison 3 Indonesia. Hal itu termuat dalam Keputusan Menteri Kominfo Nomor 7 Tahun 2022 tentang Persetujuan Penggabungan Penyelenggaraan Telekomunikasi PT. Indosat Tbk dan PT. Hutchison 3 Indonesia.

Bacaan Lainnya

Keputusan menteri asal Partai Nasdem itu, menjadi pamungkas dari upaya konsolidasi yang selama ini didorong oleh pemerintah.

Seperti diketahui upaya konsolidasi kerap digaungkan. Persisnya pada era Menkominfo sebelumnya, yaitu Rudiantara. Namun baru bisa terealisasi pada awal tahun ini.

Sejak pertama kali menjabat sebagai Menkominfo pada Oktober 2014, pria yang akrab dipanggil Chie RA itu, gencarnya mendorong upaya konsolidasi antar operator. Tujuannya agar industri telekomunikasi menjadi lebih efisien dan menguntungkan secara bisnis.

Di mata Chief RA, merger dirasa sangat mendesak demi kesehatan industri telekomunikasi yang tengah bertransisi dari basic service (SMS dan voice) ke layanan data dan digital.

“Saya mendorong agar dari tujuh operator dapat terkonsolidasi menjadi 3-4 operator saja agar lebih efisien dan menguntungkan. Tujuh ini kan terlalu banyak,” katanya di Jakarta, Senin (13 April 2015).

Chief menyebutkan bahwa jumlah operator yang terlalu banyak membuat alokasi menjadi frekuensi terbatas, sehingga berdampak pada kualitas layanan kepada pelanggan. Ketujuh operator yang saat itu beroperasi adalah Telkomsel, Indosat, XL Axiata, Hutchinson Tri, Telkom, Smartfren, dan Esia.

Surplus operator juga membuat ruang pertumbuhan menjadi sempit. Operator bahkan pernah terjebak pada perang tarif. Puncaknya terjadi pada 2018, di mana industri selular untuk pertama kalinya tumbuh minus sebesar 6,4%.

Rudiantara menyebutkan bahwa konsolidasi menjadi keniscayaan, karena sesuai nature-nya, bisnis telekomunikasi tidak memerlukan banyak pemain, sehingga potensi ruang bertumbuh tetap terbuka.

Di sisi lain, economic of scale sangat diperlukan karena bisnis ini memerlukan investasi besar, terutama di sisi kapital.

“Pemerintah mendorong operator telekomunikasi berkonsolidasi, karena membutuhkan skala ekonomi yang lebih besar. Dengan economic of scale yang meningkat, perusahaan telekomunikasi akan memiliki bargaining power yang lebih kuat kepada mitra vendor,” pungkas Chief RA.

Upaya Rudiantara tak sia-sia. Meski tak terwujud di masa jabatannya, merger operator selular pada akhirnya kembali terjadi pada awal 2022. Memberi harapan agar industri selular kembali sehat. Sehingga dapat kembali menguntungkan perusahaan. Ujung-ujungnya dapat meningkatkan kualitas layanan kepada konsumen.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *