Myelodysplasia, Clonal Hematopoiesis, dan Penuaan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Menanyakan apakah penyakit terkait usia adalah bagian dari penuaan normal adalah latihan dalam menggambar batas. Definisi penyakit yang berkaitan dengan usia sebagai sesuatu yang berbeda dari penuaan adalah hasil dari gambar batas masa lalu. Banyak dari batas-batas ini cukup sewenang-wenang. Penuaan adalah fenomena yang kompleks, dan orang-orang suka meletakkan taksonomi di atas ruang kompleks dari banyak mekanisme yang berinteraksi untuk mencoba memahaminya. Hasilnya kadang membantu, kadang tidak. Diskusi dalam makalah akses terbuka ini mungkin merupakan contoh yang baik di mana latihan menggambar batas dapat mengarah, sambil mencoba memisahkan kategori dari interaksi kanker, proses prakanker, dan mekanisme penuaan.

Bacaan Lainnya

Sindrom mielodisplastik (MDS) adalah sel induk hematopoietik gangguan yang ditandai dengan ketidakefektifan hematopoiesis mengakibatkan darah tepi sitopenia. MDS biasanya terjadi pada usia lanjut dengan usia rata-rata saat diagnosis 68 hingga 75 tahun. MDS sebagai gangguan klonal dapat didahului oleh keadaan hematopoiesis klonal (CHIP) di mana fitur yang mendefinisikan MDS tidak dapat (belum) dibuktikan. Sedangkan khusus CHIP mutasi somatik jarang terdeteksi pada orang yang lebih muda dari 40 tahun, mereka mengungkapkan insiden yang meningkat dengan usia lanjut.

Kemajuan yang cukup besar telah dibuat dalam menguraikan biologi penuaan normal, yang mencakup perbedaan penuaan normal dari patologi yang terkait dengan penuaan; kemajuan tambahan telah dibuat dalam menggambarkan keadaan sebelumnya MDS dan menjelaskan inisiasi dan perkembangan penyakit ini. Terlepas dari data ini, pertanyaan provokatif, apakah MDS hanyalah varian dari proses penuaan, tetap menantang.

Jawaban paling awal yang mendukung hipotesis ini berasal dari epidemiologi data dengan jelas peningkatan insiden MDS dengan usia. Seperti biasa, korelasi yang diamati ini perlu didukung dengan membangun hubungan sebab akibat. Beberapa kesamaan antara penuaan dan MDS tidak diragukan lagi telah didefinisikan. Terutama perubahan yang mempengaruhi hematopoiesis menunjukkan keterlibatan penuaan dalam perkembangan gangguan hematologi. Salah satu contohnya adalah penuaan hematopoiesis sebagai akibat dari seleksi klonal sel punca hematopoietik yang mengarah pada perubahan kumpulan HSC. Lain adalah hematopoiesis klonal seperti yang didefinisikan dalam CHIP yang diakui sebagai keadaan pra-MDS potensial dengan peningkatan terus menerus pada usia lanjut.

CHIP tidak hanya memiliki implikasi untuk MDS tetapi juga untuk kondisi atau penyakit lain yang terkait dengan penuaan seperti: penyakit kardiovaskular yang selanjutnya mendukung hubungan dengan penuaan. Akhirnya, banyak fitur biologis yang mendorong proses MDS juga dapat diamati dalam proses penuaan atau merupakan pemain kunci dalam penyakit non-hematologi pada orang tua. Di sisi lain, ada data yang jelas menunjukkan bahwa MDS tidak dapat dihindari dengan penuaan: misalnya, risiko pengembangan keganasan hematologi, khususnya MDS, lebih tinggi pada pasien dengan hematopoiesis klonal daripada orang tanpa, tetapi sejauh ini tidak semuanya berkembang menjadi MDS. Selain itu, sejauh yang kami tahu, tidak semua orang terkena MDS, jika dia cukup umur.

Solusi yang mungkin untuk teka-teki ini adalah gagasan bahwa penuaan pasti berkontribusi pada perkembangan MDS. Orang mungkin berhipotesis bahwa dalam banyak kasus penuaan adalah pendorong utama MDS, sedangkan di lain penuaan mempromosikan spesifik fenotipe. MDS dengan demikian dapat dilihat sebagai interaksi antara penyakit klonal dan penuaan normal atau dini. Mungkin subtipe atau entitas penyakit MDS yang berbeda secara khas dipengaruhi oleh penuaan.

Tautan: https://doi.org/10.1007/s11912-021-01136-5

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *