Pada Diabetes Tipe 2, Pengerasan Arteri Menyebabkan Peningkatan Kerusakan Struktural pada Otak – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Para peneliti di sini menambang data pasien untuk menunjukkan bahwa diabetes tipe 2 menggabungkan dengan usia terkait pengerasan pembuluh darah untuk menghasilkan kerusakan struktural yang lebih besar di otak, yang mengarah ke penurunan kognitif yang lebih cepat. Korelasi antara kekakuan dan kerusakan ini tidak diamati pada pasien non-diabetes. Ini adalah hasil yang menarik, karena pandangan yang masuk akal tentang konsekuensi dari pengerasan pembuluh darah seiring bertambahnya usia adalah bahwa hal itu akan terjadi menghasilkan peningkatan tekanan darah dan konsekuensinya kerusakan tekanan pada jaringan halus terlepas dari faktor-faktor lain. Para penulis menyimpulkan bahwa penjelasan yang paling mungkin adalah bahwa diabetes membuat proses ini secara signifikan lebih buruk, dan dengan demikian lebih mudah diidentifikasi dalam data pasien.

Bacaan Lainnya

Disfungsi serebrovaskular telah diusulkan sebagai mekanisme yang mungkin mendasari gangguan kognitif dalam konteks diabetes melitus (DM) tipe 2. Meskipun pencitraan resonansi magnetik (MRI) bukti penyakit serebrovaskular, seperti: hiperintensitas materi putih (WMH), sering diamati pada DM, dinamika vaskular yang mendasari patologi ini masih belum jelas. Dengan demikian, kami menilai efek independen dan gabungan dari status DM dan tindakan hemodinamik vaskular yang berbeda (yaitu, sistolik, diastolik, dan arteri rata-rata tekanan darah dan indeks tekanan nadi [PPi]) pada beban WMH pada orang dewasa yang tidak mengalami gangguan kognitif (CU) dan mereka yang memiliki gangguan kognitif ringan (MCI).

559 orang dewasa yang lebih tua (usia rata-rata: 72,4 tahun) dari Inisiatif Neuroimaging Penyakit Alzheimer dikategorikan ke dalam diabetes (DM+; CU = 43, MCI = 34) atau tanpa diabetes (DM-; CU = 279; MCI = 203). Peserta menjalani penilaian BP, dari mana semua vaskular hemodinamik langkah-langkah diturunkan. Kehadiran DM, tetapi bukan nilai PPi, secara independen terkait dengan beban WMH yang lebih besar secara keseluruhan setelah disesuaikan dengan kovariat. Nilai PPi yang lebih tinggi memprediksi beban WMH yang lebih besar pada kelompok DM saja. Tidak ada interaksi signifikan yang diamati pada kelompok CU.

Hasil menunjukkan bahwa nilai PPi yang lebih tinggi secara positif terkait dengan beban WMH pada orang dewasa diabetes yang lebih tua dengan MCI, tetapi tidak pada rekan non-diabetes atau CU mereka. Temuan kami menunjukkan bahwa pengerasan arteri dan penurunan kepatuhan vaskular mungkin memiliki peran dalam perkembangan patologi serebrovaskular dalam konteks DM pada individu yang berisiko mengalami penurunan kognitif di masa depan. Mengingat spesifisitas temuan ini untuk MCI, eksplorasi masa depan sensitivitas penanda otak sebelumnya dari insufisiensi vaskular (yaitu, sebelum perubahan materi putih makrostruktur) terhadap efek DM dan kekakuan / pengurangan arteri kepatuhan vaskular di CU individu dijamin.

Tautan: https://doi.org/10.3389/fnagi.2021.716638

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *