Para pengunjuk rasa di seluruh Prancis mengutuk kekerasan terhadap perempuan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


PARIS — Puluhan ribu pemrotes berbaris Sabtu melalui Paris dan kota-kota Prancis lainnya untuk menuntut lebih banyak tindakan pemerintah untuk mencegah kekerasan terhadap perempuan. Demonstrasi terjadi di tengah meningkatnya kemarahan di Prancis atas wanita yang dibunuh oleh pasangan mereka dan ketika wanita Prancis semakin berbicara tentang pelecehan dan pelecehan seksual.

Bacaan Lainnya

Para pengunjuk rasa berbaris di Paris di belakang spanduk besar bertuliskan “Hentikan kekerasan seksual dan seksis.”

“Kami selalu menyalahkan perempuan,” kata demonstran Paris Ghislaine Gireire-Revalier, mengungkapkan simpati kepada perempuan yang terjebak dalam situasi kekerasan dalam rumah tangga. “Apa yang kita lupakan adalah fenomena berada dalam genggaman seseorang … sedikit demi sedikit seperti laba-laba yang mengelilingi Anda dalam jaringnya.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Kelompok-kelompok yang memerangi kekerasan terhadap perempuan mengatakan setidaknya 101 perempuan telah dibunuh oleh pasangan atau mantan pasangan mereka di Prancis sepanjang tahun ini – sekitar satu wanita setiap tiga hari. Lebih dari 220.000 wanita menderita pelecehan fisik atau seksual oleh pasangan mereka setiap tahun, menurut sebuah studi nasional 2017.

Aktivis mendesak pemerintah Presiden Emmanuel Macron untuk mendedikasikan 1 miliar euro ($ 1,1 miliar) setiap tahun untuk memerangi kekerasan terhadap perempuan, alih-alih 360 juta ($ 406 juta) dihabiskan sekarang, sebagian untuk menciptakan lebih banyak tempat penampungan.

Demonstran Meryll Le Goff mengatakan “ada tindakan yang telah diberlakukan seperti telepon untuk mereka yang berada dalam bahaya serius,” telepon khusus dengan tombol untuk menekan untuk memperingatkan polisi. Lebih dari 2.500 telepon semacam itu dikerahkan di negara itu pada September, kata Kementerian Kehakiman.

“Tapi tidak cukup untuk semua orang,” kata Le Goff. “Langkah setengah dilakukan, pria yang ditahan sementara atau bahkan dipenjara tetapi akhirnya dibebaskan tanpa tindakan apa pun yang mengikuti … itulah masalahnya.”

Protes adalah bagian dari aksi global selama seminggu yang menandai Hari Internasional untuk Penghapusan Kekerasan terhadap Perempuan.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *