Patut Waspada, Ransomware Makin Mengganas

  • Whatsapp
Patut Waspada, Ransomware Makin Mengganas
banner 468x60


Sepekan terakhir ramai kabar bahwa perusahaan pemasok perangkat Apple, bernama Quanta diretas oleh sekelompok geng peretas bernama REvil. Geng hacker tersebut melalui skema ransomware berhasil mencuri cetak biru produk Apple.

Bacaan Lainnya

Photo by Dimitri Karastelev on Unsplash

Ransomware adalah salah satu jenis malware yang bertujuan untuk meminta tebusan kepada korban. Ransomware, sesuai dengan namanya, ransom = tebusan ( dalam bahasa Inggris ), jenis malware ini bertujuan untuk memeras korban yang komputernya terinfeksi ransomware dengan meminta sejumlah uang sebagai tebusan.

Akibatnya setiap harinya, blueprint produk Apple tersebut diunggah secara bertahap di forum peretas (dark web). REvil juga kemudian meminta tebusan 50 juta dolar AS atau Rp 726 miliar.

Dalam keterangannya, pakar keamanan siber Pratama Persadha menjelaskan bahwa serangan ransomware serupa bisa saja menimpa berbagai perusahaan swasta dan lembaga negara di tanah air. Pada kasus ini,  pihak peretas telah memberi Apple tenggat waktu hingga 1 Mei untuk membayar tebusan.

“Kita lihat apakah Apple akan membayarnya seperti kasus Garmin tahun lalu yang membayar jutaan dollar uang tebusan kepada penyerang layanan Garmin,” kata chairman lembaga riset siber CISSReC (Communication & Information System Security Research Center) ini.

Membayar tebusan bisa membuka pintu pelaku kejahatan untuk lebih banyak melakukan pemerasan secara terus. Sebab, kunci perusahaan ada ditangan para pelaku penyerangan. Pratama menambahkan, pada tahun 2020 juga banyak kasus serangan ransomware yang dialami perusahaan besar contohnya Garmin dan Honda. Dia mengatakan tidak ada sistem yang 100 persen aman, yang dapat menghalau semua serangan siber pada saat sekarang dan di masa depan.

Cara terbaik ke depan adalah melalui mitigasi risiko. Nantinya, seluruh karyawan dan juga para pemain platform perlu diatur bahwa ada beberapa rules yang wajib diterapkan untuk memastikan keamanan siber yang lebih baik.

“Kasus ini sebenarnya menjadi sebuah pembelajaran bagi semua tim IT di dunia atas keamanan dari file-file sensitif dan dalam melindungi data perusahaan. Jika melihat dari perkembangan serangan yang semakin besar selama pandemi terutama karena WFH, perusahan-perusahaan besar terlihat meningkatkan anggaran belanja keamanan sibernya,” ucap Pratama.



:

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *