Pekerja Pasar Basah Wuhan Sekarang Menjadi Kasus COVID-19 Pertama yang Diketahui, Menurut Studi Baru – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Seorang akuntan dari Wuhan, Cina, yang secara luas dianggap sebagai orang pertama dengan Covid-19 sebenarnya mengalami gejala delapan hari lebih lambat dari yang dilaporkan, menjadikan seorang penjual makanan laut wanita di pasar Huanan yang sekarang terkenal sebagai kasus paling awal yang diketahui.

Bacaan Lainnya

Kebingungan itu disebabkan oleh komplikasi dari perawatan gigi yang membuat pria berusia 41 tahun itu sakit pada 8 Desember. Demam dan gejala lain yang disebabkan oleh virus corona mulai terjadi 16 Desember, setelah beberapa pekerja di pasar Huanan sudah menunjukkan tanda-tanda infeksi. , termasuk penjual makanan laut yang gejalanya mulai 11 Desember, menurut sebuah pelajaran Kamis di jurnal Science.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Akuntan itu tinggal 30 kilometer (19 mil) dari pasar dan tidak ada hubungannya dengan itu. Dia mungkin terinfeksi melalui penularan komunitas setelah virus mulai menyebar di Wuhan, kata Michael Worobey, kepala ekologi dan biologi evolusioner di University of Arizona di Tucson dan penulis penelitian.

Penelitian Worobey menunjukkan pasar Huanan adalah sumber wabah awal dan bukan hanya tempat virus SARS-CoV-2 diperkuat dalam peristiwa penyebaran super.

Para ilmuwan belum menentukan asal-usul SARS-CoV-2. Perdebatan tentang asal-usulnya telah menyatu di sekitar dua gagasan yang bersaing: pelarian laboratorium atau limpahan dari hewan. Studi yang mengidentifikasi virus corona yang terkait erat, termasuk pada kelelawar yang tinggal di gua batu kapur di Laos utara dan di Kamboja, mendukung hipotesis terakhir, terutama karena hewan hidup yang rentan terhadap infeksi diketahui dijual di pasar basah di Wuhan, termasuk pusat Huanan.

Tidak ada mamalia hidup yang dikumpulkan di pasar Huanan atau pasar hewan hidup lainnya di Wuhan yang telah disaring untuk virus terkait SARS-CoV-2, dan pasar Huanan ditutup dan didesinfeksi pada 1 Januari, kata Worobey.

“Namun demikian, sebagian besar kasus bergejala awal terkait dengan Pasar Huanan – khususnya di bagian barat tempat anjing rakun dikurung – memberikan bukti kuat tentang asal pasar hewan hidup dari pandemi,” katanya.

Meskipun mungkin tidak akan pernah mungkin untuk memulihkan virus terkait dari hewan karena mereka tidak diuji saat Covid-19 muncul, bukti konklusif tentang asal pasar Huanan melalui satwa liar yang terinfeksi mungkin datang melalui analisis pola spasial kasus awal, katanya. Data genom tambahan, termasuk sampel positif SARS-CoV-2 dari pasar Huanan, serta data epidemiologi tambahan, dapat mendukung kasus ini, kata Worobey.

“Mencegah pandemi di masa depan tergantung pada upaya ini,” katanya.

Sumber Berita



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *