Pembayaran Nirsentuh di Indoensia Kian Disenangi

  • Whatsapp
Pembayaran Nirsentuh di Indoensia Kian Disenangi


Aktivitas transaksi nirsentuh menjadi keharusan selama masa pandemi Covid-19. Metode pembayaran nirsentuh ini muncul sebagai solusi penting bagi konsumen di Indonesia untuk bertransaksi dengan cara yang lebih mudah, praktis dan aman dari penularan.

Bacaan Lainnya

Photo by Clay Banks on Unsplash

UOB ASEAN Consumer Sentiment Study 2020 melakukan survei atas aktivitas transaksi nirsentuh dan mengungkapkan metode yang paling diminati masyarakat. Di antara metode pembayaran nirsentuh yang tersedia, sebanyak 76 persen konsumen di Indonesia menyatakan lebih senang menggunakan metode pembayaran antara sesama konsumen atau peer-to-peer.

Diikuti oleh pembayaran menggunakan QR Code sebanyak 69 persen dan internet banking berbasis seluler yang diminati sekitar 64 persen. Hanya seperempat responden yang mengatakan bahwa mereka masih bergantung pada pembayaran tunai selama pandemi.

“Dari responden yang masih melakukan pembayaran tunai, sebesar 34 persen adalah konsumen yang berusia antara 51 sampai 65 tahun,” katanya dalam keterangan tertulis.

Studi UOB juga menemukan bahwa preferensi pembayaran digital berbeda antar generasi. Sebanyak 70 persen Gen-Y Indonesia yang disurvei lebih menyukai layanan pembayaran peer-to peer, sementara 77 persen konsumen Gen-Z lebih memilih pembayaran sistem QR (QRIS). Sedangkan preferensi utama dari generasi Baby Boomers adalah layanan internet banking berbasis seluler, sebesar 69 persen.

Temuan UOB ASEAN Consumer Sentiment Study 2020 sejalan dengan data transaksi UOB Indonesia dan bank digital UOB yang ditujukan untuk generasi digital ASEAN, TMRW. Data UOB Indonesia menunjukkan bahwa dari Februari hingga Desember 2020, transfer dana elektronik bulanan (RTOL dan RTGS) yang dilakukan oleh nasabah TMRW tumbuh rata-rata 26 persen.

Head of Personal Financial Services and Digital Bank UOB Indonesia, Khoo Chock Seang mengatakan pandemi Covid-19 telah mempercepat digitalisasi di sebagian besar aspek kehidupan. Semakin banyaknya orang Indonesia yang memperhatikan keamanan dan kemudahan pembayaran digital melalui ponsel mereka.

Ia berharap permintaan layanan berbasis seluler akan terus tumbuh dan mendorong tujuan Indonesia untuk mewujudkan cashless society. “UOB mendukung Gerakan Nasional Non Tunai dan target Bank Indonesia untuk menjangkau 12 juta merchants menggunakan metode pembayaran QRIS pada akhir tahun 2021,” ujar Khoo.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *