Pembebasan ‘Pembenaran’ dari 2 Pria yang Dihukum Pembunuhan Malcolm X – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Pada 18 November, Muhammad Aziz dan Khalil Islam—yang dihukum karena pembunuhan Malcolm X tahun 1965—dibebaskan setelah menjalani lebih dari 20 tahun penjara. Ketika saya melihat berita itu, saya berpikir, wah, signifikan nih. Untuk sampai ke titik pemeriksaan ulang ini; untuk membebaskan kedua orang ini—satu secara anumerta karena dia tidak lagi bersama kita dan yang lainnya masih hidup—merasa membenarkan semua beasiswa yang menunjukkan bahwa mereka tidak bersalah.

Bacaan Lainnya

Selama beberapa dekade, para aktivis, cendekiawan, dan tokoh masyarakat telah meragukan cerita yang disajikan oleh negara tentang siapa yang bertanggung jawab atas pembunuhan Malcolm X. Orang-orang baru tahu ada yang tidak beres. Dan banyak yang telah mengeksplorasi kemungkinan tersangka lain, termasuk sejarawan Manning Marable dalam bukunya 2011 Malcolm X: A Life of Reinvention, di mana saya menjadi peneliti utama.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Baca lebih lajut: Misteri Abadi Pembunuhan Malcolm X

Saya senang melihat dua orang yang saya yakini tidak bersalah terbukti benar. Tapi negaralah yang melakukan pembenaran—jadi apakah kita kemudian berpaling dari kesalahan negara? Negara tetap harus dimintai pertanggungjawaban, tetapi seringkali tidak menunjukkan kesediaannya untuk mengkritik dirinya sendiri. Apa artinya memulihkan 55 tahun kerusakan tidak hanya pada orang-orang ini dan keluarga mereka, tetapi juga pada masyarakat yang dirugikan karena keyakinan mereka yang salah?

Dan bagaimana dengan keterlibatan negara sendiri, tidak hanya dalam penyelidikan dan penuntutan kasus ini tetapi juga dalam peristiwa yang mengarah pada pembunuhan Malcolm? Malcolm X datang ke tempat kejadian menantang kebrutalan polisi dan kekerasan negara bagian penjara. Warisannya mengharuskan kita untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini.

Spencer Platt—Getty ImagesMuhammad Aziz berdiri di luar gedung pengadilan Kota New York bersama anggota keluarga dan pengacaranya setelah keyakinannya dalam pembunuhan Malcolm X dibatalkan pada 18 November 2021 di New York City.

Ini seperti keadilan dengan tanda bintang. Jangan salah, sementara Aziz dan Islam telah dibebaskan, negara masih berada di ujung tanduk. Ada pelanggaran berat dalam cara penyelidikan ini ditangani dan dalam cara persidangan dilakukan. Jika kedua orang ini tidak membunuh Malcolm X, lalu siapa yang melakukannya? Hanya satu orang, Talmadge Hayer, yang tertangkap di tempat kejadian. Hayer mengaku, dan juga dihukum karena pembunuhan itu. Dia tidak hanya membela Aziz dan Islam—kemudian Norman Butler dan Thomas Johnson—dari kursi saksi di persidangan, dia kemudian menyebutkan orang-orang lain yang dia duga berkonspirasi dengannya.

Dan ketika kita membaca laporan minggu ini di New York Waktu pada kasus ini, itu menegaskan bahwa penegak hukum menahan bukti. Baik NYPD dan FBI gagal mengungkapkan kepada jaksa bahwa mereka memiliki petugas yang menyamar di tempat kejadian. Mereka malah memutuskan untuk melindungi aset mereka; sepertinya ada keinginan untuk menyelesaikan penyelidikan dengan cepat. Jalur penyelidikan apa yang dihindari atau dipersingkat sebagai hasilnya? Jika kedua orang ini dihukum secara tidak adil, lalu siapa lagi yang dibiarkan bebas berkeliaran secara tidak adil?

Baca lebih lajut: Wanita Kulit Hitam yang Terabaikan Ini Membentuk Kehidupan Malcolm X

Keadilan sejati membutuhkan transparansi. Ribuan halaman file pengawasan lokal dan federal telah dirilis—sebagian besar telah diedit. Apakah ada lagi? Sebagai seorang sejarawan, saya percaya transparansi penuh akan membawa kita lebih dekat ke catatan sejarah yang lebih akurat.

Manning Marable dengan sedih meninggal beberapa hari sebelum bukunya keluar. Tapi dia sangat berkomitmen untuk menyalakan kembali pertanyaan seputar pembunuhan itu, karena dia merasa itu adalah kegagalan keadilan bagi Malcolm X, untuk orang-orang ini, dan untuk semua komunitas yang atas nama Malcolm diorganisir. Karya Marable dan karya banyak orang lainnya terus menginspirasi kami dengan pertanyaan-pertanyaan yang jawabannya dapat mewujudkan masyarakat yang lebih adil. Saya membayangkan bahwa dia beristirahat lebih mudah hari ini.

Zaheer Ali adalah direktur eksekutif Pusat Hutchins untuk Ras dan Keadilan Sosial di The Lawrenceville School di New Jersey.

—Seperti yang diceritakan kepada Sanya Mansoor

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *