Penerbangan Evakuasi Inggris Terakhir Meninggalkan Kabul saat Pasukan Pulang – Majalah Time.com

  • Whatsapp
banner 468x60


LONDON – Inggris mengakhiri penerbangan evakuasi dari bandara Kabul pada Sabtu dan mulai membawa pulang pasukan, bahkan ketika perwira tinggi militer Inggris mengakui “kami belum dapat membawa semua orang keluar.”

Bacaan Lainnya
banner 300250

Kementerian pertahanan Inggris mengatakan penerbangan terakhir untuk warga Afghanistan telah meninggalkan Kabul dan penerbangan lebih lanjut selama akhir pekan akan membawa pulang pasukan dan diplomat Inggris, meskipun mereka mungkin juga membawa beberapa warga sipil Inggris atau Afghanistan yang tersisa.

Duta Besar Inggris untuk Afghanistan, Laurie Bristow, mengatakan dari bandara Kabul bahwa sudah waktunya untuk menutup fase operasi ini sekarang.

“Tapi kami tidak melupakan orang-orang yang masih harus pergi,” kata Bristow dalam sebuah video yang diposting di Twitter. “Kami akan terus melakukan segala yang kami bisa untuk membantu mereka. Kita juga tidak melupakan orang-orang Afghanistan yang pemberani dan sopan. Mereka berhak hidup damai dan aman.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Sebuah pesawat Angkatan Udara Kerajaan yang membawa staf diplomatik dan tentara Inggris mendarat di pangkalan udara RAF Brize Norton di barat laut London pada Sabtu pagi. Pasukan dari 16 Brigade Serangan Udara adalah bagian dari kontingen 1.000 tentara Inggris yang telah berbasis di Kabul untuk membantu menjalankan angkutan udara.

Inggris mengatakan telah mengevakuasi lebih dari 14.500 orang dari Kabul dalam dua minggu terakhir tetapi sebanyak 1.100 warga Afghanistan yang berhak datang ke Inggris telah ditinggalkan. Beberapa anggota parlemen Inggris yang telah berusaha membantu konstituen yang terdampar dan keluarga mereka percaya bahwa jumlah sebenarnya lebih tinggi.

“Kami belum bisa mengeluarkan semua orang, dan itu sangat memilukan, dan ada beberapa penilaian yang sangat menantang yang harus dibuat di lapangan,” kata kepala angkatan bersenjata Inggris, Jenderal Nick Carter, kepada BBC.

Warga asing dari seluruh dunia dan warga Afghanistan yang bekerja dengan mereka telah berusaha untuk meninggalkan negara itu sejak pengambilalihan cepat oleh Taliban bulan ini setelah sebagian besar pasukan AS pergi. Lebih dari 100.000 orang telah dievakuasi melalui bandara Kabul, menurut pejabat Amerika.

Eksodus yang kacau dan putus asa berubah menjadi mematikan pada hari Kamis, ketika seorang pembom bunuh diri menyerang kerumunan yang berkumpul di dekat bandara Kabul. Serangan itu menewaskan 169 warga Afghanistan, menurut penghitungan awal, dan 13 tentara Amerika. Dua warga Inggris dan anak warga Inggris lainnya juga termasuk di antara orang-orang yang tewas.

Di London, orang-orang Afghanistan datang ke pusat nasihat Afghanistan dan Asosiasi Asia Tengah, putus asa untuk mendapatkan berita tentang teman dan kerabat.

Saraj Deen Safi mengatakan dia tidak dapat melakukan kontak dengan kerabat yang berada di dekat bandara Kabul sejak serangan bom hari Kamis. Dia mengatakan dia berharap mereka akan dapat mencapai negara Eropa yang aman, tetapi dia merasa “putus asa” karena kurangnya berita.

Sementara Inggris telah mengevakuasi ribuan mantan penerjemah dan orang lain yang bekerja dengan pasukan Inggris, koordinator program saran untuk asosiasi London, Shabnam Nasimi, mengatakan dia “hancur” bagi banyak orang lainnya.

“Ada banyak orang lain yang secara tidak langsung mendukung pekerjaan kami di sana untuk mewujudkan demokrasi dan kebebasan berbicara dan masyarakat yang jauh lebih baik untuk Afghanistan,” kata Nasimi. “Dan faktanya kami tidak mengenalinya dan sekarang meninggalkan orang-orang itu. Dan ini termasuk jurnalis dan hakim, misalnya, yang secara langsung akan menjadi sasaran Taliban.”

“Masa depan orang-orang ini sangat suram,” katanya.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjanji pada hari Jumat untuk “menggeser langit dan bumi” untuk mendapatkan lebih banyak orang dari Afghanistan ke Inggris dengan cara lain, meskipun tidak ada rincian konkret yang ditawarkan.

Pejabat Inggris berharap beberapa orang mungkin dapat meninggalkan Afghanistan melalui darat ke negara-negara tetangga, di mana klaim mereka untuk datang ke Inggris dapat diproses. Itu akan tergantung pada koordinasi dan kerja sama diplomatik—paling tidak dari Taliban.

___

Jurnalis video Associated Press Jo Kearney berkontribusi pada cerita ini.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *