Playoff MLB 2021 – Bagaimana sebuah kata tanpa padanan bahasa Inggris membantu Astros mendapatkan satu kemenangan dari World Series

  • Whatsapp


BOSTON – Sisu.

Bacaan Lainnya

Ini adalah kata Finlandia bahwa, menurut situs web pariwisata Finlandia, melambangkan semangat abadi semua orang Finlandia: “tekad tabah, tahan banting, keberanian, keberanian, kemauan keras, keuletan, dan ketahanan.”

Itu juga kata Houston Astros pelatih pitching Brent Strom digunakan dengan pitcher dalam pertemuan sebelum Game 4 dari American League Championship Series pada hari Selasa. Pesan yang dia sampaikan mungkin menjadi pembeda dalam seri ini, karena selama dua hari berikutnya, para pitcher Astros mengadakan pertandingan yang sebelumnya sangat panas. Boston Red Sox pelanggaran hanya tiga berjalan – dan Stros kembali ke Houston dengan memimpin seri 3-2.

“Saya berbicara dengan mereka tentang keluar dari zona nyaman mereka dan mengambil langkah lebih jauh,” kata Strom kepada ESPN setelah Astros’ menang 9-1 di Game 5 pada hari Rabu. “Orang-orang menertawakan saya tentang ini, tetapi ‘sisu’ mengingatkan kembali ketika Soviet menginvasi Finlandia dan [the Finnish] laki-laki kalah jumlah, 3 banding 1.400 pesawat dibandingkan 32.600 tank lawan 27. Dan mereka menahan mereka di jalan buntu.”

Strom ingin pitcher mudanya bangkit untuk kesempatan itu, bahkan ketika tampaknya semuanya bekerja melawan mereka. Astros telah menyerah 21 kekalahan di Game 2 dan 3, dan seri itu tampaknya akan hilang.

“Saya sangat diberkati dengan [Justin] Verlanders dan [Gerrit] Coles dan [Dallas] Keuchels dan semua orang yang pernah ke sana, berhasil,” kata Strom. “Ini adalah grup yang benar-benar baru sekarang, dan saya hanya meminta mereka untuk menggali lebih dalam.

“Bullpen itu dikenakan pajak. Kami dipukuli sedikit. Tapi mereka melangkah besar-besaran.”

Strom mendapat 7⅔ inning bisbol tanpa gol dari penanya di Game 4, kemudian mendapatkan penampilan seri dalam bentuk starter kidal Framber Valdez, yang melakukan delapan inning di Game 5. Valdez mengambil “sisu” ke hati setelah awal yang buruk di Game 1, ketika dia hanya bertahan 2⅔ inning.

“Saya mengalami jalan-jalan yang sangat buruk,” kata Valdez melalui seorang penerjemah. “Saya merasa terhina setelah tamasya pertama itu, dan saya bertekad untuk tidak membiarkan hal itu terjadi lagi. Saya melakukan semua yang saya bisa untuk bekerja sekeras mungkin untuk kembali dan sukses dalam tamasya ini.”

Boston berhasil hanya tiga hits dari Valdez. Manajer Red Sox Alex Cora menyebut pemberat Valdez “tidak nyata.”

“Jalan kaki telah menjadi masalah di masa lalu, tetapi kami melihat dia melakukan banyak serangan hari ini,” kata Strom tentang Valdez. “Mereka memiliki waktu yang sulit untuk mengeluarkan bola dari lapangan tengah. Ketika Anda melempar bola tanah, terkadang biaya satu keluar sama dengan dua.”

Dalam satu-satunya saat masalah Valdez, bukan Strom yang pergi ke gundukan untuk berbicara dengannya; itu adalah manajer Astros, Dusty Baker. Dengan dua dan tidak ada out di inning kelima dan skor 1-0, ini akan menjadi momen kunci.

“Saya tidak mengatakan banyak hal kepadanya,” kenang Baker. “Itu seperti Anda memanggil timeout 20 detik dalam bola basket dan mencoba untuk mengambil alih permainan. Itu adalah timeout 20 detik yang mungkin memakan waktu 15 detik.”

Di lemparan berikutnya, Valdez melempar pemberat ke Pemburu Renfroe untuk menginduksi permainan ganda 6-4-3. Sesaat kemudian, dia mendapatkan Alex Verdugo untuk keluar. Ancaman — dan, tak lama kemudian, permainan — berakhir.

Strom percaya itu hanya “pertama atau kedua kalinya” sepanjang musim Baker pergi ke gundukan tanpa menarik kendinya.

“Apa pun yang dikatakan Dusty kepadanya lebih baik daripada yang bisa kulakukan,” kata Strom sambil tersenyum. “Aku hanya banyak berdoa.”

Strom menegaskan kepada Valdez sebelum pertandingan, seperti yang dia lakukan di pertemuan pitcher mereka malam sebelumnya, bahwa dia harus unggul dalam hitungan.

Melalui empat game pertama ALCS, Astros rata-rata melakukan 40 lemparan per game dalam hitungan pemukul. Pada hari Rabu, Valdez hanya melempar 14.

“Di game pertama, bahkan di tempat kami, dia meningkat,” kata Strom tentang Valdez. “Pertama kali dalam permainan playoff dengan [fans]. Itu seperti pelatihan musim semi tahun lalu.”

Bahkan Cora menyadari perbedaannya — meskipun dia tidak menyebut “sisu.”

“Mereka melakukan beberapa penyesuaian,” katanya. “Ada beberapa hal yang mereka lakukan yang tidak mereka lakukan dalam tiga pertandingan pertama, dan kami harus siap.”

Melempar pemogokan adalah No 1 dalam daftar itu. Itu adalah sedikit nasihat teknis yang diberikan Strom kepada pelemparnya setelah meminta mereka untuk menggali lebih dalam.

“Ini adalah pelanggaran Red Sox yang sangat bagus, yang mengontrol zona serangan dengan sangat baik,” kata Strom. “JD Martinez adalah pemimpin besar dari mereka. Kami harus merebut kembali zona serangan.”

Strom menunjuk ke satu lemparan, jauh sebelum permainan ganda Renfroe pada hari Rabu, yang menunjukkan kepadanya bahwa mereka berada di malam yang berbeda dari starter mereka. Di bagian bawah yang pertama, Valdez melemparkan tujuh lemparan ke pemain utama Red Sox Enrique Hernandez. Ketujuh itu, dalam hitungan penuh, adalah keindahan pemberat di bagian dalam piring. Hernandez tertangkap basah sedang mencari.

Di ruang istirahat, Strom menghela nafas lega. Red Sox telah mencetak begitu banyak, begitu awal dalam seri ini. Dia tahu hal terakhir yang dibutuhkan Houston adalah umpan bebas ke pemukul Red Sox pertama.

“Sebuah strikeout daripada berjalan-jalan,” kata Strom. “Mungkin hanya saya, tapi terkadang Anda berkata, ‘Oh s—, ini dia lagi.’ [But] yang mengubah narasinya sedikit.”

Mungkin itu berubah di ruang pertemuan itu, pada saat staf pitching Astros harus mengatur ulang dirinya sendiri atau mulai membuat rencana liburan di luar musim. Perasaan di Fenway Park setelah Game 3 adalah bahwa seri itu mungkin tidak akan kembali ke Houston. Sebaliknya, Astros adalah satu kemenangan dari penampilan Seri Dunia lainnya dengan dua pertandingan kandang menunggu mereka.

Isi.

“Ini hanya tentang tekad dan ketabahan, melampaui zona nyaman Anda,” kata Strom. “Itulah kata yang mereka gunakan.

“Itu tidak bisa ditentukan.”

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *