Riset Garmin: Tingkat Aktivitas di Asia Menurun selama 2021, Indonesia Terendah

  • Whatsapp


Jakarta, Selular.ID — Indonesia menjadi negara dengan tingkat stres tertinggi di Asia pada tahun 2021 dan merupakan negara yang menyisihkan waktu paling sedikit untuk berolahraga, menurut catatan Garmin.

Bacaan Lainnya

Seiring Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dan imbauan bekerja dari rumah menyebabkan penurunan metabolisme karena gaya hidup yang minim pergerakan. Dalam jangka panjang, hal ini dapat menyebabkan kondisi serius seperti obesitas, masalah pencernaan, rambut rontok atau bahkan hiperglikemia, hipertensi dan hiperlipidemia.

Garmin, brand pelopor navigasi GPS dan perangkat nirkabel terbaru, dengan lebih dari 60 juta pengguna aktif di seluruh dunia menggunakan teknologi kesehatan untuk melacak data pengguna secara akurat. Hal ini bertujuan untuk mengukur status kesehatan pengguna secara ilmiah sehingga dapat memandu pengguna mencapai tujuan kesehatan mereka secara efisien.

Dengan merujuk pada “Kalori Istirahat” dan “Kalori Aktif” yang ditunjukkan pada jam tangan pintar (smartwatch) Garmin, pengguna dapat melacak total kalori yang dikonsumsi dan setiap perubahan dalam tingkat metabolisme mereka. Indikator kesehatan real-time lainnya seperti tingkat stres, Pulse Ox, pelacakan hidrasi yang dilacak dan ditampilkan di jam tangan juga dapat berfungsi sebagai pengingat bagi pengguna untuk lebih peduli terhadap kesehatan (health conscious).

Laporan Data Kesehatan Pengguna Garmin di Asia tahun 2021 melacak data dari Januari hingga September 2021. Data pengguna dikumpulkan secara anonim untuk tujuan pengamatan jangka panjang dan pemahaman akan dampak berbagai faktor pada kesehatan.

  1. Tingkat metabolisme adalah kunci untuk orang berusia 55 tahun ke atas

Berdasarkan “Kalori Istirahat” dari para pengguna di Asia pada tahun 2021, tiga negara dengan rata-rata kalori istirahat tertinggi adalah India (2.490 Kal), Korea Selatan (2.451 Kal), dan Hong Kong (2.402 Kal). Sedangkan, tiga negara dengan rata-rata kalori istirahat terendah adalah Thailand (2.207 Kal), Jepang (2.232 Kal), dan Vietnam (2.287 Kal). Semakin bertambah usia pengguna, semakin rendah kalori istirahat yang dimiliki.

Tren data juga mengungkapkan bahwa populasi di atas usia 55 tahun menunjukkan penurunan paling jelas dalam kalori istirahat yang dilacak, menurun secara signifikan dibandingkan dengan rentang usia sebelumnya. Menurut Dr. Min-Shan, LI MD, Psikiater dari JUST!Mental Health Clinic, Taiwan, “Metabolisme (Basal Metabolic Rate) adalah pengukur di mana tubuh membakar kalori. Baik untuk mempertahankan bentuk tubuh yang ideal maupun untuk memiliki gaya hidup aktif, ‘metabolisme’ adalah kuncinya. Dengan meningkatkan intensitas olahraga atau memperbaiki kebiasaan hidup, masyarakat dapat meningkatkan metabolisme untuk mencapai tujuan kesehatan idealnya.”

2. Tingkat aktivitas di Asia menurun pada tahun 2021, Indonesia menjadi yang terendah

Berdasarkan “Intensitas Menit” mingguan pengguna Asia pada tahun 2021, Garmin menemukan tiga negara dengan rata-rata tertinggi adalah Hong Kong, India, dan Korea Selatan. Di sisi lain, tiga negara dengan rata-rata menit intensitas terendah adalah Indonesia, Thailand, dan Taiwan.

Tiga negara dengan konsumsi kalori istirahat tertinggi juga memiliki menit intensitas mingguan paling besar, menunjukkan korelasi positif antara “Kalori Istirahat” dan “Menit Intensitas”. Salah satu tren yang diamati di seluruh Asia adalah rata-rata menit intensitas mingguan dari populasi tua lebih besar dari populasi muda. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa pengguna bersedia menginvestasikan lebih banyak waktu untuk berolahraga teratur di setiap minggunya seiring dengan bertambahnya usia.

Di sebagian besar negara, menit intensitas mingguan yang dicapai oleh pria lebih panjang daripada wanita. Secara keseluruhan, menit intensitas mingguan pria pada usia 46-55 adalah yang terpanjang. Akan tetapi, Indonesia merupakan satu-satunya negara di mana pengguna wanita mencapai 3,6% menit intensitas mingguan yang lebih tinggi dibandingkan dengan pengguna pria, yaitu masing-masing sebesar 29,74 menit dan 28,66 menit.

Menurut data yang dikumpulkan untuk konsumsi “Kalori Aktif”, nilai di sebagian besar negara di Asia menurun dibandingkan dengan tahun lalu.

3. Tingkat stres di Asia secara keseluruhan meningkat, Indonesia menjadi yang tertinggi di Asia. Peningkatan stres pria lebih besar daripada wanita

Menurut data “tingkat stres” pengguna di Asia pada tahun 2021, tingkat stres negara-negara selain Tiongkok dan Vietnam meningkat dari tahun lalu, dan tingkat stres pria secara keseluruhan lebih tinggi daripada wanita. Tingkat stres Indonesia menduduki peringkat tertinggi di Asia, disusul Filipina dan Malaysia. Dibandingkan dengan data tahun 2020, Indonesia menunjukkan peningkatan stres tertinggi; tingkat stres pria berusia 26 hingga 45 tahun juga menjadi yang tertinggi di antara negara-negara lain di Asia pada rentang usia yang sama. Ini dapat diakibatkan oleh pertempuran melawan pandemi secara terus-menerus dan kemacetan lalu lintas yang seringkali dihadapi oleh penduduk setempat.

Smartwatch sebagai pendamping kesehatan dan kebugaran

Selain memantau fungsi kesehatan yang penting dan berkaitan dengan tingkat metabolisme, seperti kalori istirahat dan konsumsi kalori aktif, smartwatch memiliki daya tahan baterai yang besar dan dilengkapi dengan fitur pemantauan kesehatan yang komprehensif, termasuk detak jantung, saturasi oksigen, tingkat stres, pemantauan tidur lanjutan, energi tubuh, usia kebugaran, pelacakan hidrasi, dan fungsi kesehatan penting lainnya.

Semua fitur didesain sedemikian rupa untuk membantu pengguna memantau kesehatan mereka secara teratur, dan untuk mengingatkan pengguna pentingnya memiliki gaya hidup aktif untuk meningkatkan metabolisme melalui peningkatan kadar oksigen dalam darah dan kesehatan kardiovaskular, mempertahankan atau meningkatkan massa otot, menjaga kebiasaan tidur yang baik, untuk menyebutkan beberapa.

Dengan smartwatch, pengguna dapat melacak data kesehatan dan catatan olahraga, meningkatkan metabolisme, dan secara efektif mencapai tujuan kesehatan pribadi.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *