Saya Seorang Ayah Pandemi Yang Telah Meliputi COVID-19. Saya Tidak Tahu Bagaimana Memikirkan Risikonya Lagi – Tempo

  • Whatsapp
banner 468x60


Saya akan mengatakan ini untuk hari-hari pra-vaksinasi: jauh lebih mudah untuk memikirkan risiko ketika satu-satunya pilihan yang masuk akal — bagi mereka yang cukup beruntung untuk itu bahkan menjadi sebuah pilihan—adalah berjongkok, menghindari sebanyak mungkin kontak dengan orang lain, dan menunggu badai.

Bacaan Lainnya
banner 300250

Tetapi tahun isolasi yang dipaksakan sendiri, sebagian didorong oleh ketakutan dan sebagian oleh keharusan moral untuk tidak menulari orang lain, memiliki cara mengacak otak Anda sedemikian rupa sehingga sulit untuk mencari tahu apa yang “aman” sekarang setelah kita memasuki fase liminal setengah vaksin yang aneh ini. Setelah mendapatkan bidikan saya pada musim semi yang lalu, saya membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk merasakan sesuatu yang normal saat menghabiskan waktu bersama keluarga dan teman di dalam ruangan lagi. Sekarang, dengan varian Delta memicu potensi gelombang keempat sementara hanya separuh negara yang divaksinasi dan banyak orang bertindak seolah-olah pandemi telah berakhir, lebih sulit dari sebelumnya untuk mengukur risiko bagi diri saya sendiri dan, yang lebih penting, putra saya yang hampir berusia dua tahun.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Akan sangat membantu jika Anda dan saya dapat memikirkan hal ini bersama-sama. Saya, seorang pria berusia 32 tahun yang divaksinasi tanpa kondisi yang sudah ada sebelumnya, sangat aman dari pengembangan COVID-19 yang parah. Ya, kasus terobosan terjadi — mereka— akan selalu terjadi; vaksin dinilai berdasarkan kemampuannya untuk mencegah penyakit serius, bukan infeksi—tetapi jarang, dan kasus serius di antara yang diinokulasi masih lebih jarang. Hasilnya: ini telah menjadi, sebagai Presiden AS Joe Biden baru-baru ini katakanlah, “pandemi orang yang tidak divaksinasi;” hampir semua kematian terbaru termasuk di antara mereka yang tidak mendapatkan tembakan mereka.

Sisi logis otakku mengetahui semua ini, tetapi sudut yang didorong oleh kecemasan juga tahu itu kasus terobosan masih terjadi, dan tidak ada kemungkinan saya bisa menjadi salah satu dari kasus itu, dan berakhir sangat sakit, atau mati, atau berakhir dengan gejala COVID panjang yang tidak dapat dijelaskan yang mengganggu saya selama berbulan-bulan, bertahun-tahun, atau sepanjang hidup saya, membuatnya sulit untuk menjadi ayah yang saya inginkan. Jawaban saya untuk semua ini adalah untuk tetap menghindari kerumunan besar di dalam ruangan, untuk menghindari siapa pun yang saya tahu tidak divaksinasi, dan mulai memakai topeng saya di toko kelontong lagi, Panduan CDC sebaliknya dikutuk. Aku sudah terbiasa dengan kehidupan pertapa—sedikit terlalu terbiasa, mungkin—dan beberapa bulan berbaring tidak akan membunuhku.

Menilai risiko untuk anak saya, sayangnya, jauh lebih sulit. Seperti semua orang Amerika di bawah 12 tahun, dia tetap tidak divaksinasi, meskipun saya akan membawanya untuk suntikan dalam sekejap jika ada kesempatan. Anak-anak kebanyakan jangan sakit parah dari COVID-19; hanya sekitar 350 yang meninggal karena virus di AS sejauh ini, per American Academy of Pediatrics, tingkat kematian kasus yang semakin kecil sebesar 0,01%. Tapi, sekali lagi, itu memang terjadi, dan setiap berita utama yang saya lihat tentang seorang anak berusia delapan, enam, atau tiga tahun yang meninggal karena kasus serius membuat saya ingin membawa putra saya, naik ke bunker hari kiamat dan kembali hanya ketika saatnya untuk bar mitzvah-nya. Kematian anak-anak COVID-19 itu adalah meroket di Indonesia adalah titik data yang sangat mengerikan, meskipun banyak anak di sana, dan di bagian dunia berpenghasilan rendah lainnya, cenderung berisiko lebih tinggi karena, tragisnya, mereka menderita akses yang buruk ke perawatan kesehatan, kekurangan gizi, dan faktor lain yang membuat mereka lebih rentan terhadap penyakit pada umumnya.

Dalam berbicara dengan orang tua lain dengan anak-anak seusia putra saya, menjadi jelas bahwa menjadi orang tua pertama kali dalam pandemi adalah pengalaman unik, dan salah satu yang membelokkan cara Anda berpikir tentang mengasuh anak dan toleransi risiko, mungkin selamanya. Temuan murni anekdot saya menunjukkan bahwa orang tua dari anak-anak yang sedikit lebih tua — anak-anak yang menjadi manusia teraktualisasi dengan suka, tidak suka, dan bakat jauh sebelum COVID-19 mengirim segalanya ke samping — umumnya sedikit lebih bersedia menerima (sekali lagi, sangat rendah) risiko virus berpose untuk anak-anak mereka; mereka telah mempelajari pelajaran yang tak terelakkan bahwa Anda tidak dapat melindungi anak-anak Anda dari segala sesuatu yang menakutkan selamanya. Rekan-rekan orang tua saya yang baru pertama kali mengalami pandemi, sementara itu,—sekali lagi, secara umum—sangat panik.

Saya menduga bahwa menjadi orang tua selalu mengubah cara Anda berpikir tentang risiko, baik mengenai diri Anda sendiri maupun gumpalan kecil yang tiba-tiba menjadi tugas Anda untuk merawatnya—terlepas dari konteks historis dan geografisnya. Tetapi mungkin ada sesuatu yang unik tentang memasuki peran sebagai orang tua pada saat “toleransi risiko” menjadi pertanyaan yang menentukan tentang keberadaan manusia.

Saya dan istri saya, untuk saat ini, hanya sedikit mengkalibrasi ulang bagaimana kami berpikir tentang risiko yang dihadapi putra kami sekarang. Awal musim panas ini, ketika kasusnya rendah dan Delta tidak menjadi perhatian di AS, kami membawanya ke kebun binatang; kita mungkin tidak akan melakukannya sekarang. Dia masih di penitipan anak, sesuatu yang saya geluti setiap hari. Dia jelas menyukai “sekolah”, begitu kami menyebutnya, dan dia membawa pulang keterampilan baru (dia baru-baru ini mulai, entah dari mana, berjalan mundur) dan kata-kata hampir setiap hari, menandai tonggak penting dalam perkembangan fisik dan mentalnya. Tetapi paparan COVID-19 di lingkungan itu tampaknya tak terhindarkan, terlepas dari upaya yang dilakukan pusat penitipan anak untuk menjaga anak-anak tetap aman, dan itu membuat saya sedih karena ada potensi masa depan di mana dia menjadi sangat sakit karena ibu dan ayah perlu melakukannya. bekerja untuk memberi makan, pakaian, dan tempat tinggalnya—dan, ironisnya, membayar penitipan anak.

Saya kurang lebih telah menerima bahwa transmisibilitas dari varian Delta berarti bahwa saya, putra saya dan istri saya semua mungkin akan terpapar pada suatu saat atau lainnya, tidak peduli upaya yang kami lakukan untuk menghindarinya. Kapan dan jika itu terjadi, saya harus percaya bahwa vaksin akan melindungi saya dan istri saya, sementara putra saya akan menangkisnya berdasarkan usianya. Saya tidak terlalu berhati-hati terhadap angin—kami tidak membawanya ke ruang dalam ruangan yang ramai seperti museum, dan saya sendiri menghindari ruang seperti itu. Tetapi kunjungan kecil dengan anggota keluarga yang divaksinasi sangat penting—sebenarnya, saat ini saya menulis ini dari ruang bawah tanah mertua saya; anakku di lantai atas bersama Nana dan Opa.

Pemikiran kita dapat berubah jika situasinya menjadi lebih buruk secara dramatis, atau jika data baru menunjukkan risiko yang lebih besar untuk anak-anak (semoga, CDC panduan masking yang direvisi akan membuat hidup lebih aman bagi anak-anak yang tidak divaksinasi). Tetapi virus ini telah mengambil terlalu banyak darinya, dan tidak adil untuk sekali lagi mengisolasi dia dari orang-orang yang dia cintai, tidak peduli seberapa parah saya hanya ingin melindunginya dengan cara apa pun. Bagaimanapun, kami melakukan hal-hal lain yang tampaknya berbahaya dengannya, seperti mengemudi, sebuah aktivitas yang pada tahun 2018 mengakibatkan kematian 636 anak di AS, per CDC, sekitar dua kali lipat jumlah yang diketahui telah meninggal karena COVID-19 sejauh ini. Saya hanya berharap itu keputusan yang tepat.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *