Scholz Dipilih oleh Parlemen untuk Menjadi Kanselir Jerman – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Olaf Scholz terpilih sebagai kanselir oleh parlemen Jerman, membuka jalan bagi Sosial Demokrat untuk mengambil alih menangani wabah Covid-19 yang brutal dan serangkaian tantangan geopolitik termasuk kebuntuan atas Ukraina.

Bacaan Lainnya

Dia akan dilantik pada Rabu, mengakhiri 16 tahun masa jabatan Angela Merkel dan menjadi kanselir kesembilan negara itu sejak Perang Dunia II. Hasil di Bundestag tidak diragukan karena mayoritas koalisi tiga partainya.

Pria berusia 63 tahun, wakil rektor Merkel selama empat tahun terakhir, mewakili pembaruan di puncak—tetapi tidak terlalu banyak. Para pemilih yang memberinya kemenangan tipis dalam pemilihan 26 September melihat banyak hal yang mereka sukai di Merkel—tangan yang mantap dan kepemimpinan yang kompeten, jika bukan karismatik.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Dia akan memimpin rapat kabinet pelantikannya malam ini, mengambil alih setelah Merkel menegaskan status Jerman sebagai pialang kekuasaan terpenting di Uni Eropa dan salah satu negara terkemuka di Barat. Scholz harus belajar bagaimana menerapkan pengaruh Jerman di tengah ancaman di perbatasan timur Eropa dan kekuasaan China sebagai negara adidaya.

Dia juga harus menghadapi tekanan yang meningkat dari AS atas pipa gas Nord Stream 2 yang menghubungkan Rusia dengan pantai utara Jerman. AS akan mendorong Jerman untuk menyetujui hentikan proyek yang hampir selesai jika Presiden Rusia Vladimir Putin menginvasi Ukraina, menurut dokumen yang dilihat oleh Bloomberg dan orang-orang yang mengetahui rencana tersebut.

“Jelas Rusia memiliki kemampuan untuk memeras Jerman dan Eropa,” kata Marcel Fratzscher, presiden lembaga penelitian ekonomi DIW Jerman, Rabu dalam wawancara TV Bloomberg. “Firasat saya saat ini adalah pipa ini tidak akan lepas landas, bahwa itu akan diblokir secara permanen.”

Scholz telah menunjukkan kehebatan politik domestik, dengan cekatan menyusun pemerintahan dengan dua partai lain dengan kebijakan yang sangat berbeda—Hijau dan Demokrat Bebas yang pro-bisnis.

Koalisi, yang memegang 416 dari 736 kursi Bundestag, dibentuk lebih cepat dan mulus daripada yang diperkirakan kebanyakan pengamat politik di Berlin. Selama pemungutan suara pada hari Rabu, Scholz menerima 395 dari 707 suara yang diberikan.

Kesepakatan koalisi setebal 177 halaman itu memuat sidik jari masing-masing partai. SPD menjamin kenaikan upah minimum menjadi 12 euro ($13,50) per jam dan jaminan pensiun; Partai Hijau memajukan tanggal keluar batubara negara itu ke tahun 2030; dan FDP memenangkan janji untuk tidak menaikkan pajak dan mempertahankan batas utang konstitusional.

Tapi pertarungan politik sedang berlangsung. Partai Hijau telah bersumpah untuk mendorong Jerman ke garis depan pertempuran melawan perubahan iklim, dengan miliaran investasi untuk memperluas sumber daya terbarukan di jalan menuju netralitas karbon pada tahun 2045. FDP telah meyakinkan basisnya bahwa itu ‘ akan menjaga pengeluaran pemerintah dan utang tetap terkendali.

Baca lebih lajut: Bagaimana Rencana Pemerintah Baru Jerman Menjadi Yang Paling Hijau

Christian Lindner, ketua FDP yang akan menjadi menteri keuangan Scholz, sudah membunyikan peringatan pada hari Selasa, mengatakan pemerintah mengamati inflasi—atau “devaluasi moneter”—sangat dekat dan akan memasukkannya ke dalam keputusan fiskal.

Robert Habeck, wakil rektor Partai Hijau yang akan datang yang mengawasi kebijakan iklim, mengatakan partainya akan tetap berpegang pada janji ambisius yang dijamin dalam perjanjian itu.

“Akan ada perbedaan. Akan ada konflik. Tetapi kami sepenuhnya selaras dalam hal tujuan,” Ricarda Lang, wakil pemimpin Partai Hijau, mengatakan dalam wawancara TV Bloomberg.

Tantangan utama bagi seluruh koalisi adalah menangani pandemi. Ada lonjakan infeksi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam beberapa pekan terakhir di Jerman, yang telah tertinggal dari rekan-rekan Eropa Barat dalam tingkat vaksinasi.

Scholz telah menyerukan upaya nasional untuk memberikan 30 juta suntikan pada akhir tahun dalam upaya untuk mencegah rumah sakit kewalahan oleh pasien Covid. Dia juga mendukung mandat vaksin umum yang diperkirakan akan disuarakan di majelis rendah parlemen sebelum akhir tahun.

Seorang aktivis dan pengacara SPD yang pernah menjadi pembela setia perombakan pasar tenaga kerja di bawah Gerhard Schroeder, Scholz melewati kemunduran untuk menjadi menteri tenaga kerja dalam koalisi “besar” pertama Merkel dengan SPD. Kembali ke kota asalnya, Hamburg, ia memenangkan pemilihan negara bagian dan memerintah kota itu dari 2011 hingga 2018.

Dia sekarang berbasis di Potsdam di luar Berlin, di mana dia memenangkan kursi langsung untuk Bundestag tahun ini. Istrinya, Britta Ernst, adalah menteri pendidikan untuk negara bagian Brandenburg di bagian timur.

Scholz, yang telah dihapuskan oleh banyak orang di Jerman baru-baru ini pada musim panas, membuat kemenangan mengejutkan dalam pemilihan September. Lawan langsungnya, Ketua CDU Armin Laschet dan Wakil Ketua Partai Hijau Annalena Baerbock, tersandung dalam upaya mereka untuk memenangkan pemilih.

Koalisi baru yang berkuasa, sebuah formasi yang belum pernah dicoba di tingkat federal, akan memiliki setengah kabinet pertama Jerman yang diisi oleh perempuan (tidak termasuk kanselir sendiri).

Baerbock akan menjadi menteri luar negeri wanita pertama, sedangkan Christine Lambrecht dari SPD akan menjadi menteri pertahanan. Nancy Faeser, seorang pemimpin SPD dari negara bagian barat Hesse, akan mengambil alih kementerian dalam negeri – yang pertama.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde mengatakan dia yakin bahwa Scholz dan pemerintahnya akan “terus bekerja keras untuk memajukan integrasi Eropa.”

“Saya selalu mengagumi bagaimana Angela Merkel mengarahkan Jerman melalui banyak krisis,” kata Lagarde seperti dikutip surat kabar Handelsblatt, Rabu. “Saya yakin Olaf Scholz akan bekerja dengan tenang, menyeluruh, dan fokus pada tugas-tugas besar yang dia dan pemerintahnya miliki di depan mereka.”

—Dengan bantuan dari Zoe Schneeweiss, Dani Burger dan Manus Cranny.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *