SoftBank Kembali ke Strategi Biasa Setelah Kehilangan Portofolio – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Masayoshi Son mengatakan SoftBank Group Corp. akan membeli kembali sebanyak 1 triliun yen ($8,8 miliar) sahamnya setelah penurunan nilai perusahaan portofolio menyebabkan rekor kerugian dalam unit investasi Vision Fund.

Bacaan Lainnya

Perusahaan yang berbasis di Tokyo mengatakan Senin akan membeli kembali hingga 14,6% dari saham yang beredar dan pensiun saham dalam program yang akan berjalan selama satu tahun. Son mengatakan jika buyback tidak selesai tahun depan, bisa diperpanjang.

“Kami melakukan diskusi panas di rapat dewan. Kami memutuskan sekarang adalah waktu untuk membeli kembali saham,” kata Son pada presentasi investor setelah pengumuman pendapatan. “Saya sangat senang, karena saya adalah pemegang saham.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

NS SoftBank pendiri kembali ke strategi yang sudah dikenal setelah program pembelian kembali 2,5 triliun yen yang belum pernah terjadi sebelumnya tahun lalu membantu lebih dari tiga kali lipat penilaian perusahaan dari pandemi rendah. Saham perusahaan telah merosot lebih dari 40% dari puncaknya pada pertengahan Maret setelah program pembelian kembali habis.

SoftBank telah berjuang untuk menopang sahamnya tanpa pembelian kembali, terutama karena tindakan keras di China membebani penilaian beberapa perusahaan portofolio utama. Holdingnya yang paling berharga adalah Alibaba Group Holding Ltd., salah satu target utama peraturan Beijing. Ia juga memegang saham di Didi Global Inc., raksasa ride-hailing yang juga berada di bawah serangan regulasi.


Paling Populer dari TIME


Son mengatakan bahwa saham SoftBank sekarang diperdagangkan dengan diskon 52% dari nilai kepemilikannya.

“Dengan diskon sebesar ini, saya pikir, apa yang membuat pemegang saham senang? Pembelian kembali,” katanya.

Langkah ini kemungkinan akan meningkatkan harga sahamnya dan menyenangkan investor.

“Kami sangat terkejut, tetapi antusiasme kami sedikit berkurang dengan kondisi yang telah dilakukan Son,” kata Kirk Boodry, seorang analis di Redex Research di Tokyo. “Ini adalah pembelian kembali yang cukup besar, tetapi mengatakan bahwa itu mungkin memakan waktu lebih dari satu tahun menunjukkan langkahnya akan jauh lebih lambat dibandingkan dengan program mereka sebelumnya.”

SoftBank melaporkan rekor kerugian pada unit Vision Fund untuk kuartal kedua fiskal karena penurunan nilai kepemilikan publik, termasuk Didi dan raksasa e-commerce Korea Coupang Inc. Lengan investasi kehilangan 825,1 miliar yen, sementara perusahaan secara keseluruhan melaporkan rugi bersih kuartal kedua sebesar 397,9 miliar yen.

Son’s Vision Fund telah menjadi kontributor laba dan rugi yang fluktuatif sejak didirikan pada tahun 2017. Kerugian yang belum direalisasi pada penilaian perusahaan publik mencapai $17,7 miliar pada kuartal terakhir di dua Dana Visi SoftBank. Coupang bertanggung jawab atas kerugian sebesar $6,7 miliar.

Banyak investor senior telah meninggalkan dana tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Deep Nishar, the keberangkatan profil tinggi terbaru, akan bergabung dengan perusahaan investasi pesaing, General Catalyst, pada bulan Januari, New York Times dilaporkan Senin.

“Apa yang terjadi pada kita? Kami berada di tengah badai salju,” kata Son pada briefing di Tokyo, sambil menunjukkan seluncuran tundra yang tertutup salju. “Kinerja SoftBank Vision Fund bukanlah sesuatu yang saya banggakan.”

Portofolio perusahaan rintisan China SoftBank sangat terpukul setelah regulator negara itu melancarkan serangan terhadap raksasa teknologi. Didi, yang debutnya pada akhir kuartal sebelumnya adalah salah satu penawaran AS terbesar dalam dekade terakhir, kehilangan $6,1 miliar pada kuartal tersebut dan startup truk seperti Uber, Full Truck Alliance Co., turun $1,2 miliar.

KE Holdings Inc., yang menjalankan layanan properti online Beike, kehilangan nilai $2,2 miliar. Startup China yang kurang dikenal itu memberi SoftBank keuntungan yang belum direalisasi sebesar $5,1 miliar ketika go public pada Agustus 2020, mendorong laba Vision Fund ke rekor baru pada kuartal itu. Meski belum menjadi target langsung regulator, sahamnya turun lebih dari 70% dari puncaknya dan diperdagangkan di bawah harga IPO.

“Jika Anda melihat kinerja Vision Fund sepanjang tahun ini, hampir semua yang mereka bawa ke pasar sejauh ini telah kehilangan uang sejak listing,” kata Boodry. “Itu rekam jejak yang sangat buruk. Mereka telah berada di balik banyak IPO yang terlalu mahal.”

SoftBank telah mengatakan akan melanjutkan dengan hati-hati dengan investasi di China, memperkirakan bahwa 20% dari investasi Vision Fund akan masuk ke wilayah tersebut. Negara itu telah menjadi sumber kesuksesan terbesar Son, tetapi tindakan keras Beijing telah menimbulkan kekhawatiran tentang masa depan.

Son juga telah mengurangi program kontroversialnya dalam perdagangan saham dan opsi, melikuidasi seluruh sahamnya di Amazon.com Inc., Taiwan Semiconductor Manufacturing Co., dan PayPal Holdings Inc. SoftBank memiliki total $5 miliar dari “saham terdaftar yang sangat likuid, turun dari $13,6 miliar pada akhir kuartal sebelumnya.

Son mengatakan bahwa dia secara pribadi kehilangan sekitar 150 miliar yen di SB Northstar, unit untuk memperdagangkan saham publik. Saat ini bisnisnya sedang lesu, tambahnya.

Son menghadapi pertanyaan tentang investasi pribadinya di Northstar tahun lalu, dengan beberapa pertanyaan tentang potensi masalah tata kelola perusahaan. Orang-orang yang mengetahui masalah ini mengatakan pada bulan Desember bahwa SoftBank telah mulai masuk angin strategi turun. Sebagian besar saham besar di perusahaan yang terdaftar sekarang tidak lagi terdaftar pada pendapatan SoftBank, sementara pengajuan hari ini menunjukkan bahwa banyak taruhan yang lebih kontroversial pada derivatif juga sedang diselesaikan.

Operasi itu mencuci SoftBank secara keseluruhan, kata Son pada briefing di Tokyo, karena investasinya datang kemudian. Dia menambahkan bahwa kerugian tidak menghalangi dia untuk terus bertaruh dengan uangnya, termasuk investasi pribadi di Vision Fund 2 dan di dana Amerika Latin perusahaan.

“Saya memiliki banyak kepercayaan diri,” katanya. “Aku akan mengambil risiko lagi.”

—Dengan bantuan dari Gearoid Reidy dan Vlad Savov.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *