Taliban Akan Melarang Olahraga Wanita di Afghanistan, Sebuah Laporan Mengatakan – Majalah Time.com

  • Whatsapp


SYDNEY — SBS TV Australia mengutip juru bicara Taliban yang mengatakan bahwa olahraga wanita – dan khususnya kriket wanita – akan dilarang oleh kelompoknya di Afghanistan.

Bacaan Lainnya

“Dalam kriket, mereka mungkin menghadapi situasi di mana wajah dan tubuh mereka tidak tertutup. Islam tidak mengizinkan perempuan terlihat seperti ini,” kata Ahmadullah Wasiq, wakil kepala komisi kebudayaan Taliban, seperti dikutip jaringan tersebut.

“Ini adalah era media, dan akan ada foto dan video, dan kemudian orang-orang menontonnya. Islam dan Imarah Islam tidak mengizinkan wanita untuk bermain kriket atau bermain jenis olahraga di mana mereka diekspos.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Wasiq bulan lalu mengatakan kepada SBS bahwa Taliban akan mengizinkan kriket putra untuk melanjutkan dan telah memberikan persetujuan bagi tim nasional putra untuk melakukan perjalanan ke Australia untuk pertandingan uji coba pada November.

Namun dalam sebuah pernyataan yang dirilis Kamis, Cricket Australia mengatakan tidak akan melanjutkan tes yang direncanakan mulai 27 November jika laporan berita tentang pandangan Taliban tentang permainan wanita itu benar.

“Mendorong pertumbuhan kriket wanita secara global sangat penting bagi Cricket Australia,” kata pernyataan itu. “Visi kami untuk kriket adalah olahraga untuk semua dan kami mendukung permainan ini dengan tegas untuk wanita di setiap level.

“Jika laporan media baru-baru ini bahwa kriket wanita tidak akan didukung di Afghanistan terbukti, Cricket Australia tidak memiliki alternatif selain tidak menjadi tuan rumah Afghanistan untuk pertandingan uji yang diusulkan karena akan dimainkan di Hobart.”

Menteri Olahraga Australia Richard Colbeck mengatakan sebelumnya bahwa keputusan Taliban tentang olahraga wanita “sangat memprihatinkan” dan dia mendesak organisasi seperti Dewan Kriket Internasional untuk mengambil tindakan.

“Mengecualikan wanita dari olahraga di tingkat apa pun tidak dapat diterima,” kata Colbeck dalam sebuah pernyataan. “Kami mendesak otoritas olahraga internasional, termasuk Dewan Kriket Internasional, untuk mengambil sikap menentang keputusan yang mengerikan ini.”

Pemain dari Afganistan tim sepak bola wanita termasuk di antara puluhan atlet yang diberikan visa untuk tinggal di Australia dan telah menjalani karantina karena pandemi COVID-19.

Pada hari Selasa, Taliban mengumumkan pemerintahan sementara yang semuanya laki-laki untuk Afghanistan ditumpuk dengan veteran dari kekuasaan garis keras mereka dari tahun 1990-an dan pertempuran 20 tahun melawan koalisi pimpinan AS.

Sebuah pernyataan kebijakan yang menyertai pengumuman Kabinet berusaha untuk menghilangkan ketakutan tetangga Afghanistan dan seluruh dunia, tetapi tidak mungkin untuk menenangkan ketakutan perempuan, yang tidak mendapatkan satu posisi pun.

Pernyataan itu berbicara tentang melindungi hak-hak minoritas dan yang kurang mampu, dan menjanjikan pendidikan “untuk semua warga negara dalam kerangka Syariah.” Wanita tidak disebutkan dalam pernyataan tiga halaman itu.

Sabtu lalu, pasukan khusus Taliban dalam kamuflase menembakkan senjata mereka ke udara untuk mengakhiri pawai protes di Kabul oleh para wanita yang menuntut persamaan hak.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *