Teleskop ESO memotret planet di sekitar pasangan bintang paling masif hingga saat ini – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Menemukan sebuah planet di sekitar b Centauri sangat mengasyikkan karena itu benar-benar mengubah gambaran tentang bintang-bintang masif sebagai inang planet, ”jelas Markus Janson, seorang astronom di Universitas Stockholm, Swedia dan penulis pertama studi baru yang diterbitkan online hari ini di Alam.

Bacaan Lainnya

Terletak sekitar 325 tahun cahaya di konstelasi Centaurus, sistem bintang dua b Centauri (juga dikenal sebagai HIP 71865) memiliki setidaknya enam kali massa Matahari, menjadikannya sistem paling masif yang pernah dimiliki planet. telah dikonfirmasi. Sampai saat ini, tidak ada planet yang terlihat di sekitar bintang lebih dari tiga kali lebih besar dari Matahari.

Sebagian besar bintang masif juga sangat panas, dan sistem ini tidak terkecuali: bintang utamanya adalah apa yang disebut bintang tipe B yang suhunya tiga kali lebih panas dari Matahari. Karena suhunya yang intens, ia memancarkan radiasi ultraviolet dan sinar-X dalam jumlah besar.

Massa yang besar dan panas dari jenis bintang ini memiliki dampak yang kuat pada gas di sekitarnya, yang seharusnya bekerja melawan pembentukan planet. Secara khusus, semakin panas sebuah bintang, semakin banyak radiasi energi tinggi yang dihasilkannya, yang menyebabkan bahan di sekitarnya menguap lebih cepat. “Bintang tipe B umumnya dianggap sebagai lingkungan yang cukup merusak dan berbahaya, sehingga diyakini bahwa sangat sulit untuk membentuk planet besar di sekitar mereka.,” kata Janson.

Tetapi penemuan baru menunjukkan bahwa planet-planet sebenarnya dapat terbentuk dalam sistem bintang yang sedemikian parah. “Planet di b Centauri adalah dunia asing di lingkungan yang sama sekali berbeda dari apa yang kita alami di Bumi dan di Tata Surya kita,” jelas rekan penulis Gayathri Viswanath, seorang mahasiswa PhD di Universitas Stockholm. “Ini adalah lingkungan yang keras, didominasi oleh radiasi ekstrem, di mana semuanya dalam skala raksasa: bintangnya lebih besar, planetnya lebih besar, jaraknya lebih besar.

Memang, planet yang ditemukan bernama b Centauri (AB)b atau b Centauri b ini juga ekstrem. Ini 10 kali lebih besar dari Jupiter, menjadikannya salah satu planet paling masif yang pernah ditemukan. Selain itu, ia bergerak di sekitar sistem bintang di salah satu orbit terluas yang pernah ditemukan, pada jarak yang mengejutkan 100 kali lebih besar dari jarak Jupiter dari Matahari. Jarak yang jauh dari pusat pasangan bintang ini bisa menjadi kunci kelangsungan hidup planet ini.

Hasil ini dimungkinkan berkat instrumen Spektro-Polarimetri Kontras Tinggi Exoplanet REsearch yang canggih (BOLA) dipasang pada ESO’s VLT di Chile. SPHERE telah berhasil mencitrakan beberapa planet yang mengorbit bintang selain Matahari sebelumnya, termasuk mengambil gambar gambar pertama dari dua planet yang mengorbit bintang mirip Matahari.

Namun, SPHERE bukanlah instrumen pertama yang menggambarkan planet ini. Sebagai bagian dari studi mereka, tim melihat data arsip pada sistem b Centauri dan menemukan bahwa planet tersebut sebenarnya telah dicitrakan lebih dari 20 tahun yang lalu oleh Teleskop ESO 3,6-m, meskipun tidak diakui sebagai planet pada saat itu.

Instrumen SPHERE pada Teleskop Sangat Besar ESO telah menangkap gambar pasangan bintang tuan rumah planet yang paling masif dan terpanas hingga saat ini, b Centauri, disertai dengan planetnya, b Centauri b. Video ini membawa kita dalam perjalanan 325 tahun cahaya ke sistem biner ini dari Bumi.

Kredit:

Dengan Teleskop Sangat Besar ESO (ELT), karena akan memulai pengamatan akhir dekade ini, dan dengan peningkatan ke VLT, para astronom mungkin dapat mengungkap lebih banyak tentang formasi dan fitur planet ini. “Ini akan menjadi tugas yang menarik untuk mencoba mencari tahu bagaimana itu mungkin terbentuk, yang merupakan misteri saat ini,” pungkas Janson.

Informasi lebih lanjut

Penelitian ini dipresentasikan dalam makalah miring “Planet raksasa orbit lebar dalam sistem biner Centauri b bermassa tinggi” untuk muncul di Alam (DOI: 10.1038 / s41586-021-04124-8).

Tim ini terdiri dari Markus Janson (Departemen Astronomi, Universitas Stockholm, Swedia [SU]), Raffaele Gratton (Observatorium Astronomi INAF Padua, Italia [INAF-Padova]), Laetitia Rodet (Pusat Cornell untuk Astrofisika dan Ilmu Planet, Departemen Astronomi, Universitas Cornell, AS), Arthur Vigan (Universitas Aix-Marseille, CNRS, CNES, Laboratoire d’Astrophysique de Marseille, Prancis [LAM]), Mickaël Bonnefoy (Univ. Grenoble Alpes, CNRS, Institut Ilmu Planet dan Astrofisika, Prancis [IPAG] dan LAM), Philippe Delorme (IPAG), Eric E. Mamajek (Jet Propulsion Laboratory, California Institute of Technology, USA [JPL]), Sabine Reffert (Observatorium Negara, Pusat Astronomi Universitas Heidelberg, Jerman [ZAH]), Lukas Stock (ZAH dan IPAG), Gabriel-Dominique Marleau (Lembaga Astronomi dan Astrofisika, Universitas Tübingen, Jerman; Institut Fisika, Universitas Bern, Swiss [UNIBE]; Max-Planck-Institut für Astronomie, Heidelberg, Jerman), Maud Langlois (Pusat Penelitian Astrofisika Lyon [CRAL], CNRS, Université Lyon, Prancis), Gaël Chauvin (Unidad Mixta Internacional Franco-Chilena de Astronomía, CNRS / INSU and Department of Astronomy, Universidad de Chile, Santiago, Chile, and Institute of Planetology and Astrophysics, Grenoble, France), Silvano Desidera (INAF-Padova), Simon Ringqvist (SU), Lucio Mayer (Pusat Fisika Teoritis dan Kosmologi, Institut Ilmu Komputasi, Universitas Zurich, Swiss [CTAC]), Gayathri Viswanath (SU), Vito Squicciarini (INAF-Padova, Departemen Fisika dan Astronomi “Galileo Galilei”, Universitas Padova, Italia), Michael R. Meyer (Departemen Astronomi, Universitas Michigan, AS), Matthias Samland (SU dan MPIA), Simon Petrus (IPAG), Ravit Helled (CTAC), Matthew A. Kenworthy (Observatorium Leiden, Universitas Leiden, Belanda), Sascha P. Quanz (ETH Zurich, Institut Fisika Partikel dan Astrofisika, Swiss [ETH Zurich]), Beth Biller (Aliansi Fisika Universitas Skotlandia, Institut Astronomi, Observatorium Kerajaan, Universitas Edinburgh, Inggris), Thomas Henning (MPIA), Dino Mesa (INAF-Padova), Natalia Engler (ETH Zurich), Joseph C. Carson ( College of Charleston, Departemen Fisika & Astronomi, AS).

European Southern Observatory (ESO) memungkinkan para ilmuwan di seluruh dunia untuk menemukan rahasia Alam Semesta untuk kepentingan semua. Kami merancang, membangun, dan mengoperasikan observatorium kelas dunia di lapangan — yang digunakan para astronom untuk menjawab pertanyaan menarik dan menyebarkan daya tarik astronomi — dan mempromosikan kolaborasi internasional dalam astronomi. Didirikan sebagai organisasi antar pemerintah pada tahun 1962, saat ini ESO didukung oleh 16 Negara Anggota (Austria, Belgia, Republik Ceko, Denmark, Prancis, Finlandia, Jerman, Irlandia, Italia, Belanda, Polandia, Portugal, Spanyol, Swedia, Swiss dan Inggris), bersama dengan negara tuan rumah Chili dan dengan Australia sebagai Mitra Strategis. Markas besar ESO dan pusat pengunjung serta planetariumnya, ESO Supernova, terletak dekat dengan Munich di Jerman, sedangkan Gurun Atacama Chili, tempat luar biasa dengan kondisi unik untuk mengamati langit, menampung teleskop kami. ESO mengoperasikan tiga lokasi pengamatan: La Silla, Paranal dan Chajnantor. Di Paranal, ESO mengoperasikan Teleskop Sangat Besar dan Interferometer Teleskop Sangat Besarnya, serta dua teleskop survei, VISTA yang bekerja dalam inframerah dan Teleskop Survei VLT cahaya tampak. Juga di Paranal ESO akan menjadi tuan rumah dan mengoperasikan Cherenkov Telescope Array South, observatorium sinar gamma terbesar dan paling sensitif di dunia. Bersama dengan mitra internasional, ESO mengoperasikan APEX dan ALMA di Chajnantor, dua fasilitas yang mengamati langit dalam kisaran milimeter dan submilimeter. Di Cerro Armazones, dekat Paranal, kami sedang membangun “mata terbesar di dunia di langit” — Teleskop Sangat Besar ESO. Dari kantor kami di Santiago, Chili, kami mendukung operasi kami di negara ini dan terlibat dengan mitra dan masyarakat Chili.

Sumber: ITU



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *