The Dressing Down of Janet Jackson – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Seminggu setelahnya The New York Times Presents: Membingkai Britney Spears memulai debutnya di FX dan Hulu, Februari lalu, Justin Timberlake turun ke Instagram dengan apa yang mungkin merupakan tanggapan. “Saya sangat menyesal untuk saat-saat dalam hidup saya di mana tindakan saya telah berkontribusi pada masalah, di mana saya berbicara tidak pada gilirannya, atau tidak berbicara untuk apa yang benar,” tulisnya. “Saya mengerti bahwa saya gagal dalam momen-momen ini dan di banyak momen lainnya dan mendapat manfaat dari sistem yang memaafkan kebencian terhadap wanita dan rasisme.” Timberlake menyampaikan permintaan maafnya secara khusus kepada Tombak, yang dia beri kesan negatif setelah putusnya pasangan pop remaja tahun 2002, dan Janet Jackson, yang putingnya dia ekspos dalam kegagalan pertunjukan paruh waktu Super Bowl 2004 yang terkenal buruk di mana Jackson sendiri yang menghadapi beban kesalahan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Sehat, Nyonya Abu-abu mendengarnya. Setelah mengikuti Pembingkaian dengan Mengontrol Britney Spears—dan sekarang mimpi buruk konservatori Spears akhirnya berakhir—— Waktu seri dokumenter akan kembali dengan Kerusakan: The Dressing Down of Janet Jackson. Tayang perdana 19 November di FX dan Hulu, fitur dari sutradara Jodi Gomes (The Jacksons: Dinasti Keluarga) dan pembawa acara Mary Robertson (yang juga mengerjakan dokumen Spears) mengunjungi kembali apa yang disebut “kerusakan lemari pakaian” yang memicu kontroversi selama berbulan-bulan dan membuat Jackson dicap sebagai eksibisionis yang tidak tahu malu. Sementara kehebohan itu layak diaudit, dan Malfungsi memberikan beberapa wawasan yang tajam, keterputusannya, akses terbatas dan miopia dalam mengeksplorasi implikasi politik dari insiden yang dijuluki “Nipplegate” itu membuatnya tidak mencapai ketinggian yang sama dengan pendahulunya.

Gomes membuka dengan pernyataan tesis yang berani. “Jika perang budaya bisa terjadi 9/11, itu 1 Februari 2004.” Jika ini adalah klaim yang meyakinkan, itu juga sedikit mitos diri di pihak kepala yang berbicara yang mengucapkannya, Presiden Dewan Televisi dan Media Orangtua Tim Winter. Organisasi yang mulai memicu kemarahan penghargaan-pertunjukan senonoh dan Ellenplot keluar meningkatkan kesadaran publik dengan kampanye yang berhasil membanjiri FCC dengan keluhan atas insiden Super Bowl. Ini menguntungkan penyebab penyensoran untuk bersikeras pada pentingnya inheren dari puting terbuka yang bernilai sepersekian detik. Bahkan saat itu mendorong kembali pada demonisasi Jackson, Malfungsi tidak pernah melangkah keluar dari kerangka yang sangat konservatif ini.

Seperti dokumen Spears, ini melacak karir subjek kembali ke masa kanak-kanak. Bertahun-tahun sebelum pubertas, bungsu dari 10 anak Jackson tampil di TV dengan manik-manik dan boa bulu. “Jika Anda seorang Jackson, Anda tahu, Anda dilahirkan di atas panggung,” kata kakak laki-laki Tito, salah satu dari sedikit Jackson yang muncul dalam fitur tersebut. Karier akting yang dimulai dengan Waktu Yang Baik pada akhir 1970-an menghasilkan sepasang album solo di paruh pertama tahun 80-an, disutradarai oleh patriark keras Joe Jackson. Pemirsa Pembingkaian dan Mengontrol akan mengenali banyak persamaan dengan Britney—mulai dari ketenaran anak-anak dan ayah yang terlalu berlebihan hingga seksualisasi dini, body shaming, dan pengawasan di media.

Sebagai orang dewasa, Jackson mampu melepaskan diri dari cengkeraman ayahnya. Hasilnya adalah masa paling subur dalam karirnya, dimulai dengan rilis Kontrol pada tahun 1986 dan mencakup sisa milenium. Selama waktu itu, setiap album yang dia keluarkan menjadi klasik multi-platinum. Jurnalis musik dan kritikus budaya termasuk Touré, mantan Papan iklan editor Daniel Smith dan Waktu‘ Jenna Wortham sendiri melakukan pekerjaan yang solid untuk menjelaskan kontribusi penyanyi itu pada musik pop dan mengapa dia membuat beberapa orang (kebanyakan kulit putih dan konservatif) gugup. Seorang “orang yang dibebaskan secara seksual,” seperti yang Wortham katakan, Jackson tidak hanya seksi atau berpakaian minim. Dalam lagu-lagu seperti “Nasty” dan “What Have You Done For Me Lately,” dia merayakan kedaulatan seksualnya.

Dalam budaya yang lebih suka mengobjektifikasi wanita—dan memiliki sejarah panjang yang memalukan dalam mengeksploitasi seksualitas wanita kulit hitam khususnya—ini membuatnya menjadi sasaran serangan rasis dan mempermalukan pelacur jauh sebelum dia melangkah ke panggung Super Bowl. Timberlake, yang boy band ‘NSYNC-nya mendapat terobosan awal untuk Jackson, tidak selalu menunjukkan rasa hormat publik yang pantas untuknya. Malfungsi termasuk momen yang sangat konyol dari olok-olok acara penghargaan awal tahun ’00-an di mana dia berulang kali menanggapi pembacaan prestasinya dengan meneteskan air liur tentang betapa “baik” dia.

Tambahkan ke konteks ini obsesi NFL dengan “melindungi segel”; tambahan, kehadiran rapper yang tampaknya tegang seperti Nelly, Kid Rock dan artis yang saat itu dikenal sebagai P. Diddy pada paruh waktu yang sama; dan tangan berat bos CBS yang dipermalukan, Les Moonves, yang jaringannya menayangkan permainan, dan Anda memiliki badai menunggu teko tehnya. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Pameran Kesombongan, Gomes menjelaskan bahwa, dalam mendekati cerita pertunjukan turun minum, “Pertanyaan jutaan dolar yang saya miliki sepanjang waktu adalah, seperti, Apa yang sebenarnya terjadi?”

Memang benar bahwa rincian kerusakan lemari pakaian tetap sangat kabur dalam kesadaran publik. Seberapa terarah apa yang terjadi di panggung itu? Apakah itu sepenuhnya kesalahan? Atau apakah itu provokasi, pada salah satu atau kedua bagian dari pemain? Apa yang diketahui CBS dan tim yang mengerjakan pertunjukan turun minum, dan kapan mereka mengetahuinya? Gomes melacak beberapa orang kunci yang membantu menghasilkan tontonan, dan mereka menawarkan laporan menyeluruh tentang pengalaman mereka menjelang, selama dan segera setelah itu. Tetapi mereka tidak dapat menjawab pertanyaan utama tentang niat Jackson dan Timberlake, karena mereka tidak hadir untuk pertemuan menit-menit terakhir yang terjadi antara dua bintang dan stylist pakaian Jackson, Wayne Scot Lukas. “Hanya tiga orang yang tahu persis apa yang terjadi di ruangan itu,” kata Gomes Pameran Kesombongan. “Pada akhirnya, saya pikir tiga orang akan membawanya ke kubur mereka.”

Malfungsi menderita karena kurangnya akses—dan terutama keputusan Jackson untuk tidak berpartisipasi dalam film tersebut. (Penyanyi ini dilaporkan sedang mengerjakan dokumen otobiografinya sendiri.) Begitu banyak dari apa yang mengikuti drama drama itu adalah dugaan tentang mengapa dia menghilang dari mata publik segera setelah pertunjukan dan menjadi kambing hitam semalam. Sementara konservatori Spears membuat mustahil untuk mewawancarainya tentang konservatori tersebut, sulit untuk membenarkan menghidupkan kembali kisah Super Bowl ini tanpa suara Jackson.

Namun, film dokumenter itu bisa diselamatkan oleh struktur yang lebih ketat, lebih terarah, dan pemahaman yang lebih luas tentang cara Nipplegate berbicara hingga saat ini. Gomes dan banyak ahli dalam film tersebut dengan cerdas menavigasi masalah ras, gender, dan seksualitas yang, tentu saja, merupakan bagian integral dari pemahaman mengapa Jackson menjadi sasaran yang begitu kejam (sementara Timberlake tidak hanya lolos dari serangan balik, tetapi juga kembali menjadi headline pertunjukan paruh waktu 2018).

Tetapi Malfungsi juga, anehnya, mengabaikan untuk benar-benar menantang anggapan yang dibuat Winter dan sejenisnya, bahwa ada sesuatu yang jelas-jelas berbahaya tentang mengekspos penggemar olahraga pada jumlah puting yang berkedip-dan-Anda-kehilangan. Bagaimanapun, itu hanyalah bagian tubuh—bagian yang sama yang digunakan ibu untuk memberi makan bayi mereka, terkadang di depan umum, karena rasa lapar seorang bayi tidak menunggu wanita. Mungkinkah ada penonton Super Bowl yang terluka karena melihat payudara telanjang Janet Jackson? Banyak masyarakat kosmopolitan menganggap merek kehati-hatian Amerika ini lucu.

Keengganan untuk menyatakan bahwa mungkin seluruh skandal seharusnya sudah dilupakan pada Senin pagi terasa mengerikan ketika Anda mempertimbangkan iklim sosial dan politik tahun-tahun berikutnya. Sementara Gomes dengan tepat mencatat bahwa gerakan untuk menyensor hiburan seksual eksplisit pernah bipartisan (lihat: Pusat Sumber Musik Orang Tua Tipper Gore), pada awal 2000-an, penyebab “nilai-nilai keluarga” itu didominasi oleh hak beragama, dan kaum konservatif pada umumnya. Sedikit lebih dari satu dekade kemudian, kerumunan yang sama mengangkat bahu Pembicaraan “ambil mereka dari vagina” Donald Trump dan dugaan perselingkuhan dengan bintang film dewasa Stormy Daniels, di antara contoh mencolok lainnya dari kemerosotan moral Amerika. Tumit-berbalik ini mengungkapkan kedangkalan perang salib asli kanan.

Nipplegate, sebagian besar, tentang seksisme dan rasisme. Tetapi kita perlu memahami bahwa itu juga, dengan cara yang sangat relevan dengan keadaan kita saat ini, tentang kemunafikan, modal politik dan—menggunakan istilah dari leksikon Jackson—kontrol.

Sumber Berita



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *