Ulasan Film Licorice Pizza – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Saya masih tidak yakin apa gunanya Pizza Licorice adalah, tapi itu salah satu dari setengah film yang bagus. Dari Paul Thomas Anderson, sutradara salah satu film terbaik sepanjang masa—Akan Ada Darah—dan beberapa film hebat lainnya, drama komedi romantis yang berkelok-kelok ini sama sekali tidak peduli tentang struktur atau tujuan atau bahkan penontonnya dan dengan demikian memberikan salah satu bagian paling memuaskan dari film yang pernah Anda lihat sepanjang tahun… sampai kehabisan tenaga dan layu di depan Anda.

Bacaan Lainnya

Alana Haim dan Cooper Hoffman, keduanya dalam debut fitur mereka, benar-benar mendesis di layar. Haim menyenangkan, memerankan seorang wanita muda yang tidak biasa dengan usia yang tidak dapat dibedakan yang rentan terhadap serangan kemarahan tetapi terus-menerus tertarik pada pria (atau anak laki-laki) yang berkuasa atau tampak canggih. Dia adalah teka-teki, sekaligus memikat dan mematikan, karakternya salah satu yang paling menarik untuk ditampilkan dalam memori baru-baru ini. Begitu pula dengan Hoffman, seorang anak berusia 15 tahun dengan kepercayaan diri dan karisma yang tak terhitung yang ia gunakan untuk memikat wanita dan menghasilkan keuntungan, apa pun caranya. Hoffman terlihat dan bertindak seperti ayahnya, mendiang Philip Seymour Hoffman; dia adalah kekuatan di layar.

Itulah sebabnya Pizza Licorice flail di jam terakhirnya. Saat Haim menjadi pusat perhatian, Hoffman didorong ke samping untuk mengikuti pengejarannya akan kehidupan yang lebih baik (bahkan jika itu terus berputar kembali kepadanya). Film ini terasa kurang bagus ketika Hoffman tidak terlibat; keduanya memiliki chemistry yang tak terbantahkan dan sangat kuat sehingga cerita terasa tidak ada ketika mereka tidak bersama.

Pizza Licorice menampilkan beberapa “cameos” berkepanjangan yang dimainkan oleh orang-orang seperti Sean Penn dan Bradley Cooper, tetapi mereka lebih berfungsi sebagai pengalih perhatian daripada pelengkap cerita. Film benar-benar mulai memudar ketika Penn bergabung dengan produksi, bukan karena kesalahannya; Anderson tampaknya tersesat dalam kesediaannya untuk membiarkan keacakan mengambil alih, membelokkan ceritanya ke tingkat yang tidak pernah sepenuhnya pulih.

Paruh pertama Pizza Licorice layak untuk dilihat—ini adalah salah satu pembuatan film terbaik dan terlucu tahun ini—dan Haim dan Hoffman sama-sama menghasilkan materi yang layak mendapatkan penghargaan. Itu, dan mereka, fantastis. Tapi babak kedua adalah tugas, menyajikan lebih banyak licorice daripada pizza.

Review oleh Erik Samdahl kecuali dinyatakan lain.



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *