Upaya Besar yang Ditujukan untuk Tujuan yang Salah – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Sangat sulit untuk membujuk mesin yang rusak agar terus beroperasi tanpa memperbaiki kerusakan tersebut. Itu mahal dan memakan waktu, mesin bekerja dengan buruk, dan gagal total hanya sedikit lebih lambat daripada yang akan dilakukan tanpa semua upaya itu. Namun, menjaga mesin yang rusak tetap berjalan adalah tujuan dari hampir semua upaya untuk mengobati penyakit yang berkaitan dengan usia. Sangat sedikit proyek yang difokuskan untuk mengatasi kerusakan sel dan jaringan yang menyebabkan penuaan. Apa pun selain memperbaiki atau sebaliknya membalikkan kerusakan itu hanya akan menghasilkan keuntungan marjinal, dengan biaya besar.

Bacaan Lainnya

Ini telah dibuktikan dengan baik. Dengan kemauan terbaik di dunia, sejumlah besar upaya telah dilakukan untuk membantu orang tua dengan mengobati penyakit yang berkaitan dengan usia, tetapi hampir semua upaya itu mengarah pada terapi yang bahkan pada prinsipnya tidak dapat membantu sebanyak itu – karena memang demikian. tidak mengatasi penuaan, penyebab penyakit terkait usia. Jadi kita memiliki hidup yang sedikit lebih lama, tetapi peningkatan kecacatan, dengan biaya yang besar. Ini harus berubah, dan fokusnya harus beralih ke terapi yang membahas mekanisme yang mendasari penuaan, untuk memperbaiki kerusakan dan membuat mesin bekerja dengan baik sekali lagi. Itulah satu-satunya cara hemat biaya untuk memperpanjang rentang hidup sehat.

Lompatan umur panjang: pikirkan kesenjangan rentang kesehatan

Khususnya, kemenangan masyarakat dari umur panjang terganggu dengan melemahkan morbiditas, ditekankan menjelang akhir hayat. Rata-rata harapan hidup – tolok ukur kesehatan penduduk – telah meningkat dari usia 47 menjadi 73 tahun dalam tujuh dekade ini, ekspansi 26 tahun. Lintasan yang luar biasa dalam umur panjang manusia ini telah menghasilkan redistribusi dalam struktur demografis yang didukung oleh lonjakan yang tidak proporsional pada mereka yang berusia di atas 70 tahun. Khususnya, kemenangan masyarakat atas umur panjang diganggu dengan morbiditas yang melemahkan, yang ditekankan menjelang akhir hayat.

Seumur hidup (juga disebut sebagai “kronis” atau “tidak dapat dikomunikasikan“) penyakit adalah penyebab utama kematian dan kecacatan di seluruh dunia. Secara kolektif, penyakit kronis bertanggung jawab atas 40 juta atau 71% dari 56 juta kematian tahunan secara global, dan 79% dari semua tahun hidup dengan kecacatan. Empat kondisi umum, yaitu penyakit kardiovaskular, kanker, diabetes, dan penyakit pernapasan kronis, menyumbang 80% dari kematian terkait penyakit kronis. Beban sosial ekonomi yang dibebankan diperkirakan mewakili kerugian $47 triliun selama dua dekade terakhir. Lima puluh delapan persen kematian terkait penyakit kronis terjadi pada orang yang berusia di atas 70 tahun. Dengan demikian, segmen usia yang terus bertambah ini memerlukan perhatian khusus.

Hasil terkait usia sangat diperburuk oleh kelemahan. Memang, ada kesenjangan yang diakui antara umur, yaitu, total kehidupan yang dijalani, dan rentang kesehatan, yaitu masa bebas dari penyakit. Menggunakan harapan hidup yang disesuaikan dengan kesehatan, yang mempertimbangkan harapan hidup, tahun hidup dengan kecacatan, dan kematian dini akibat penyakit, kesenjangan rentang kesehatan-umur diperkirakan sekitar 9 tahun. Kesenjangan ini tampaknya refrakter terhadap paradigma praktik saat ini. Faktanya, seperlima dari kehidupan individu akan dijalani dengan morbiditas. Memperpanjang umur saja tanpa menunda timbulnya penyakit dan/atau mengurangi keparahan penyakit sebenarnya akan memperparah kesenjangan umur-kesehatan.

Akumulasi penyakit kronis dan kelemahan yang berbahaya harus melahirkan inovasi yang mengganggu. Menargetkan akar penyebab pada tahap laten menawarkan prospek penerapan tindakan proaktif dan profilaksis. Menumbuhkan opsi regeneratif menawarkan peluang untuk meningkatkan penyembuhan bawaan, dan mengatasi penurunan terkait penuaan. Dengan demikian, populasi penuaan yang beragam berada di puncak cakrawala yang menjanjikan.

Sumber: Melawan Penuaan!



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *