Varian Omicron Tampaknya Lebih Kecil Kemungkinannya Menyebabkan Penyakit COVID-19 Parah Dibandingkan Delta – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Data awal menunjukkan bahwa orang dengan varian omicron dari virus corona memiliki kemungkinan antara 50% dan 70% lebih kecil untuk memerlukan rawat inap daripada mereka yang memiliki strain delta, kata badan kesehatan masyarakat Inggris, Kamis.

Bacaan Lainnya

Temuan Badan Keamanan Kesehatan Inggris menambah bukti yang muncul bahwa omicron menghasilkan penyakit yang lebih ringan daripada varian lainnya—tetapi juga menyebar lebih cepat dan menghindari vaksin.

Badan tersebut mengatakan bahwa berdasarkan kasus di Inggris, seorang individu dengan omicron diperkirakan antara 31% dan 45% lebih kecil kemungkinannya untuk menghadiri departemen darurat rumah sakit dibandingkan dengan satu dengan delta, “dan 50 hingga 70% lebih kecil kemungkinannya untuk dirawat. ke rumah sakit.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Ini memperingatkan bahwa analisis itu “awal dan sangat tidak pasti” karena jumlah kecil pasien omicron di rumah sakit dan fakta bahwa sebagian besar berada di kelompok usia yang lebih muda. Pada 20 Desember, 132 orang telah dirawat di rumah sakit Inggris dengan omicron yang dikonfirmasi, 14 di antaranya—berusia antara 52 dan 96—meninggal.

Para ilmuwan mengingatkan bahwa setiap pengurangan keparahan perlu ditimbang dengan fakta bahwa omicron menyebar jauh lebih cepat daripada delta dan lebih mampu menghindari vaksin.

Penelitian badan tersebut mengatakan perlindungan yang diberikan suntikan vaksin terhadap gejala infeksi omicron tampaknya berkurang setelah sekitar 10 minggu, meskipun perlindungan terhadap rawat inap dan penyakit parah kemungkinan akan bertahan lebih lama.

Kepala eksekutif UKHSA Jenny Harries mengatakan analisis “menunjukkan sinyal awal yang menggembirakan bahwa orang yang mengontrak varian omicron mungkin memiliki risiko rawat inap yang relatif lebih rendah daripada mereka yang mengontrak varian lain.”

Tetapi dia menambahkan bahwa “kasus saat ini sangat tinggi di Inggris, dan bahkan proporsi yang relatif rendah yang memerlukan rawat inap dapat mengakibatkan sejumlah besar orang menjadi sakit parah.”

Sekretaris Kesehatan Inggris Sajid Javid mengatakan informasi yang muncul tentang omicron adalah “berita yang menggembirakan,” Tapi dia mengatakan itu “belum terlalu jelas … seberapa besar risiko itu berkurang” dibandingkan dengan delta.

Analisis berikut dua studi, dari Imperial College London dan peneliti Skotlandia, yang menemukan pasien dengan omicron antara 20% dan 68% lebih kecil kemungkinannya untuk memerlukan perawatan rumah sakit dibandingkan dengan delta.

Data dari Afrika Selatan, tempat varian pertama kali terdeteksi, juga menunjukkan bahwa omicron mungkin lebih ringan di sana.

Bahkan jika studi awal terbukti, varian baru masih dapat membanjiri sistem kesehatan karena banyaknya infeksi. Badan kesehatan Inggris mengatakan omicron tampaknya dapat menginfeksi ulang orang lebih mudah daripada varian sebelumnya, dengan 9,5% kasus omicron ditemukan pada orang yang sudah memiliki COVID-19—angka yang dikatakannya kemungkinan diremehkan.

Negara-negara di seluruh dunia mengamati Inggris, di mana omicron sekarang dominan dan di mana kasus COVID-19 telah melonjak lebih dari 50% dalam seminggu.

Inggris melaporkan 119.789 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi laboratorium pada hari Kamis, tertinggi selama pandemi dan hari kedua jumlahnya telah melampaui 100.000.

Kantor Statistik Nasional Inggris memperkirakan bahwa sekitar 1 dari 45 orang di rumah tangga pribadi di Inggris—1,2 juta orang—memiliki COVID-19 dalam seminggu hingga 16 Desember, level tertinggi yang terlihat dalam pandemi.

Pemerintah Konservatif Inggris bulan ini memberlakukan kembali aturan yang mewajibkan masker wajah di toko-toko dan memerintahkan orang-orang untuk menunjukkan bukti vaksinasi atau tes virus corona negatif sebelum memasuki klub malam dan tempat-tempat ramai lainnya dalam upaya untuk memperlambat penyebaran omicron.

Pemerintah mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya tidak akan memberlakukan pembatasan baru sebelum Natal, tetapi mungkin akan melakukannya segera setelahnya.

Pejabat juga mendesak orang untuk dites secara teratur dan mengurangi bersosialisasi. Banyak orang di Inggris telah mengindahkan saran itu, membuat bisnis hiburan dan perhotelan terguncang pada waktu yang seharusnya menjadi waktu tersibuk mereka sepanjang tahun.

Pemerintah telah menawarkan hibah dan pinjaman untuk mendukung restoran, bar, teater dan tempat-tempat lain, tetapi banyak yang mengatakan itu tidak cukup untuk menghentikan mereka bangkrut.

Aturan yang ditetapkan oleh pemerintah Inggris berlaku di Inggris. Bagian lain dari Inggris—Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara—telah menetapkan batasan yang sedikit lebih ketat, termasuk penutupan klub malam.

Pemerintah berharap booster vaksin akan memberikan perlindungan terhadap omicron, seperti yang ditunjukkan oleh data, dan telah menetapkan tujuan untuk menawarkan semua orang berusia 18 tahun ke atas suntikan ketiga pada akhir Desember.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *