75% Anak Muda di Seluruh Dunia Takut Akan Masa Depan Karena Perubahan Iklim – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Tumbuh dalam realitas yang muncul dari krisis iklim berdampak pada kesehatan mental kaum muda. Menurut survei global dan studi peer-review yang akan segera diterbitkan di Kesehatan Planet Lancet, sebuah jurnal ilmiah, 75% anak muda berpikir masa depan menakutkan dan 45% mengatakan kekhawatiran iklim berdampak negatif pada hari mereka.

Bacaan Lainnya

Studi, yang mengklaim sebagai investigasi terbesar hingga saat ini terhadap kaum muda kecemasan iklim, mensurvei 10.000 orang berusia 16-25 tahun di 10 negara. Empat negara berada di Global South (Brasil, India, Nigeria, dan Filipina) dan enam sisanya berada di Global North (Australia, Prancis, Finlandia, Portugal, Inggris, dan AS)
[time-brightcove not-tgx=”true”]

https://datawrapper.dwcdn.net/7yTH7/9/

Tingkat kekhawatiran bervariasi dari satu negara ke negara lain, cenderung lebih tinggi di negara-negara Selatan Global yang disurvei daripada negara-negara di Global Utara. Ketika ditanya apakah keamanan keluarga mereka sendiri akan terancam oleh perubahan iklim, misalnya, rata-rata 65,5% dari mereka di Selatan menjawab ya, dibandingkan dengan 42% di Utara.

Ancaman krisis iklim yang membayangi—termasuk peningkatan cuaca ekstrim dan ketidakstabilan ekonomi—mempengaruhi bagaimana kaum muda merencanakan masa depan mereka, menurut survei tersebut, dengan 39% responden mengatakan mereka ragu untuk memiliki anak sendiri. Proporsi melaporkan bahwa keragu-raguan bervariasi relatif sedikit antar negara, berdiri antara 36% dan 48% untuk semua yang disurvei, kecuali Nigeria, outlier pada 22%

https://datawrapper.dwcdn.net/5xvj2/2/

Kaum muda juga ditanya tentang bagaimana mereka melihat tanggapan pemerintah terhadap krisis iklim. Secara umum, pemerintah telah gagal meyakinkan kaum muda melalui tindakan mereka, menurut penelitian, dengan 64% dari mereka yang disurvei mengatakan pejabat berbohong tentang dampak dari tindakan yang mereka ambil dan 58% mengatakan pemerintah mengkhianati generasi mendatang.

Di hampir setiap kategori, perasaan negatif tentang respons iklim pemerintah paling menonjol di Brazil, di mana Presiden Jair Bolsonaro telah mengawasi pembongkaran perlindungan lingkungan sejak 2019. Responden di Finlandia paling kecil kemungkinannya untuk memiliki persepsi negatif tentang tindakan pemerintah mereka, meskipun di sana, 47% percaya bahwa pemerintah mengecewakan kaum muda.

Sumber Berita



Source link

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *