Akankah Ferrell dan Paul Rudd The Shrink Next Door Adalah Kekecewaan Besar – Majalah Time.com

  • Whatsapp


Marty Markowitz memiliki masalah. Ayahnya telah meninggal, meninggalkannya bisnis tekstil dan kekayaan besar. Aduh, Marty (salah pilih Will Ferrel, menyembunyikan kesombongan berlebihannya yang biasa di balik rambut wajah) tidak memiliki keberanian untuk memberi tahu mantan pacarnya bahwa dia tidak akan membiayai liburan solonya, apalagi memimpin perusahaan. Jadi saudara perempuannya Phyllis (Kathryn Hahn, melakukan SNL Bicara Kopi” aksen) mengirimnya ke psikiater, Dr. Ike Herschkopf (seorang yuppified Paul Rudd). Diagnosis: “Kamu terlalu baik,” kata psikiater kepada Marty. “Kau membiarkan orang memanfaatkanmu.” Kemudian Ike menghabiskan tiga dekade melakukan hal itu—memanipulasi Marty untuk memberinya pekerjaan, uang, dan tempat tinggal di rumah Hamptons tempat Ike, menyamar sebagai pemiliknya, mengadakan pesta mewah.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Bacaan Lainnya

Kedengarannya tidak masuk akal, tetapi itu benar-benar terjadi, seperti yang diceritakan di tahun 2019 Podcast ajaib The Shrink Next Door. Sekarang cerita—yang terbentang dari awal 1980-an hingga saat ini dan telah melihat beberapa perkembangan baru dalam beberapa tahun terakhir—telah dijadikan fiksi dalam drama Apple TV+ delapan episode dengan nama yang sama ini, tayang perdana 12 November. popularitas podcast dan pemeran penuh bintang yang bersatu kembali pembawa berita duo Ferrell dan Rudd, dalam episode yang disutradarai oleh Michael Showalter (Yang Sakit Besar) dan Jesse Peretz (Saudara Idiot kita), telah menjadikannya salah satu seri layanan streaming muda yang paling dinanti hingga saat ini. Sayangnya, keseluruhannya jauh dari jumlah bagian-bagiannya.

Ini jarang menjadi pertanda baik ketika karakter berdasarkan orang-orang nyata memaksakan kepercayaan, dan terlepas dari upaya terbaik dari aktor yang cakap, saudara Markowitz tampil sebagai karikatur. Marty entah bagaimana lebih dari neurotik, bencana Woody Allen tipe dari Ferrell adalah ketika dia memainkan pengganti untuk sutradara di Allen sendiri Melinda dan Melinda. Di tengah perceraian yang berantakan, Phyllis selalu mengomel tentang mantan dan anak-anaknya; jika dia cenderung melawan pertempuran Marty untuknya, itu sebagian karena dia sepertinya tidak tahu caranya bukan menjadi agresif. Untuk pujiannya, Rudd berhasil memberikan kedalaman emosional semacam tahun 80-an Gatsby karakter—seorang pria yang terobsesi mengumpulkan uang, selebritas, dan status untuk membuktikan nilainya sendiri.

Bahwa kedua pria itu hidup dalam bayang-bayang ayah mereka seharusnya memperumit hubungan mereka dengan cara yang menarik, namun—dalam pilihan yang sangat aneh untuk pertunjukan yang bergantung pada psikologi manusia—Menyusut menghindar dari kompleksitas. Nada yang dibuatnya adalah komedi tanpa benar-benar lucu. Ferrell dan Rudd memiliki chemistry, tetapi bahkan mereka tidak dapat meningkatkan adegan di mana Marty dan Dr. Ike mengadakan pesta dansa dadakan sambil mengecat rumah Hamptons di atas kekonyolan kalengan. Dan ceritanya sangat kabur sehubungan dengan latar belakang Ike sehingga kita tidak pernah benar-benar mengerti mengapa perilaku mengerikannya mengejutkan istrinya yang suportif dan tampaknya cerdas, Bonnie (Casey Wilson, membuat yang terbaik dari bahan tipis).

Mungkin yang paling membuat putus asa adalah cara para penulis acara tersebut, sadar atau tidak, berusaha untuk mengimbangi luasnya karakter dengan kekhususan komunitas Yahudi New York di mana mereka terbenam. Di awal hubungan mereka, Ike memberi Marty yang berusia 40 tahun bar mitzvah kedua—yang diisi, tentu saja, oleh kenalan Ike sendiri—untuk merayakan kemajuannya. Satu subplot melibatkan bris, dan ada pembicaraan tajam tentang bagaimana ikon rapi Ralph Lauren lahir Ralph Lifshitz di Bronx. Tetapi semua detail ini terasa dangkal. Lebih integral dengan cerita adalah stereotip Yahudi yang jelek yang diwujudkan oleh masing-masing karakter utama: Marty si nebbish, Ike si pemalu, Phyllis si shrew.

Saya tidak berpikir penggambaran yang ngeri ini adalah hasil dari anti-semitisme yang jahat. (Untuk satu hal, banyak orang Yahudi bekerja di acara itu.) Kemungkinan besar, mereka adalah contoh mengerikan dari kesembronoan yang mengganggu hampir setiap aspek kehidupan. Menyusut. Bahkan kecepatannya tidak dapat dijelaskan secara tidak seimbang, karena awal yang lamban memberi jalan bagi episode-episode yang melewati beberapa dekade pelanggaran Ike dan persetujuan Marty, meninggalkan terlalu banyak kekosongan untuk diisi. Gabungkan eksekusi kasar dengan taruhan yang mulai rendah dan naik sedikit selama kursus dari garis waktu empat dekade, dan sulit untuk peduli apakah Marty pernah melihat keadilan ditegakkan. Mungkin tim kreatif yang berbeda bisa melakukan adaptasi pekerjaan yang lebih baik The Shrink Next Door, atau mungkin kisah Marty Markowitz tidak perlu diceritakan kembali. Terkadang, sebagai psikoanalis Yahudi Sigmund Freud tidak pernah mengatakan, podcast hanyalah podcast.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *