AS rencanakan boikot diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing – Majalah Time.com

  • Whatsapp


WASHINGTON — AS akan melakukan boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin mendatang di Beijing untuk memprotes pelanggaran hak asasi manusia China, Gedung Putih mengkonfirmasi Senin, sebuah langkah yang China telah berjanji untuk menyambut dengan “tindakan balasan yang tegas.”

Bacaan Lainnya

Sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan atlet AS akan terus bersaing dan akan “mendapatkan dukungan penuh kami,” tetapi menambahkan, “Kami tidak akan berkontribusi pada kemeriahan Olimpiade.”

“Perwakilan diplomatik atau resmi AS akan memperlakukan Olimpiade ini sebagai bisnis seperti biasa dalam menghadapi pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan dan kekejaman RRT di Xinjiang, dan kami tidak bisa melakukan itu,” kata Psaki kepada wartawan selama briefing hari Senin.

“Kami memiliki komitmen mendasar untuk mempromosikan hak asasi manusia. Dan kami merasa kuat dalam posisi kami dan kami akan terus mengambil tindakan untuk memajukan hak asasi manusia di China dan sekitarnya,” tambah Psaki.

Boikot pimpinan AS mencegah atlet Amerika berkompetisi di Olimpiade Musim Panas 1980 di Moskow, keputusan yang memengaruhi perenang rekor dunia Amerika Craig Beardsley.

“Untungnya diplomat dan atlet [for now] akan dibiarkan sendiri untuk tetap bersaing,” kata Beardsley, 61, ketika dihubungi oleh William Weinbaum dari ESPN tentang pengumuman Gedung Putih pada Senin. “Jika ada, setidaknya boikot tahun 1980 menjadi referensi dan contoh apa yang tidak boleh dilakukan. Kecuali dunia runtuh, Anda tidak akan melihat boikot; ada terlalu banyak uang yang dipertaruhkan, tidak seperti di tahun 80-an ketika kami pada dasarnya semua amatir.”

Pengumuman Senin datang ketika Presiden Joe Biden bersiap untuk menjadi tuan rumah KTT Gedung Putih untuk Demokrasi, pertemuan virtual para pemimpin dan pakar masyarakat sipil dari lebih dari 100 negara yang akan berlangsung Kamis dan Jumat. Pemerintah mengatakan Biden bermaksud menggunakan pertemuan itu “untuk mengumumkan komitmen individu dan kolektif, reformasi, dan inisiatif untuk membela demokrasi dan hak asasi manusia di dalam dan luar negeri.”

Ketua Komite Hubungan Luar Negeri Senat Robert Menendez, DN.J., menyebut boikot diplomatik semacam itu sebagai “langkah yang diperlukan untuk menunjukkan komitmen teguh kami terhadap hak asasi manusia dalam menghadapi pelanggaran tak bermoral pemerintah China.”

Dia meminta “sekutu dan mitra lain yang berbagi nilai-nilai kita untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam boikot diplomatik ini.”

Senator Tom Cotton, seorang Republikan Arkansas, bagaimanapun, mengatakan boikot diplomatik sebesar “setengah langkah.” Pejabat Amerika, termasuk Biden, telah mengkritik Beijing atas pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur di provinsi Xinjiang barat laut, penindasan protes demokratis di Hong Kong, agresi militer terhadap pulau Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri dan banyak lagi. Pemerintahan Presiden Donald Trump di hari-hari terakhirnya menyatakan pelanggaran di China barat laut sebagai “genosida.”

“Amerika Serikat harus sepenuhnya memboikot Genocide Games di Beijing,” kata Cotton. “Bisnis Amerika seharusnya tidak mendukung Partai Komunis China secara finansial, dan kita tidak boleh mengekspos Tim USA pada bahaya rezim otoriter yang menjijikan yang menghilangkan atletnya sendiri.”

Cotton tampaknya mengacu pada mantan juara ganda Grand Slam Peng Shuai, yang menghilang dari pandangan setelah secara terbuka menuduh mantan pejabat tinggi Partai Komunis melakukan pelecehan seksual. Kekhawatiran atas keselamatannya mendorong Asosiasi Tenis Wanita untuk menangguhkan acara di China dan memberikan bahan bakar tambahan untuk lawan tuan rumah China.

Psaki tidak akan berkomentar apakah Biden mempertimbangkan untuk menarik para atlet dari Olimpiade – banyak dari mereka telah berlatih selama bertahun-tahun untuk saat ini untuk bersaing di panggung global. Pada tahun 1980, di tengah Perang Dingin, Jimmy Carter menahan atlet AS dari Olimpiade Musim Panas 1980 di Moskow untuk memprotes invasi Soviet ke Afghanistan.

“Saya tidak berpikir bahwa kami merasa itu adalah langkah yang tepat untuk menghukum atlet yang telah berlatih dan mempersiapkan momen ini, dan kami merasa bahwa kami dapat mengirim pesan yang jelas dengan tidak mengirimkan delegasi resmi AS,” kata Psaki.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, menuduh para politisi AS bersikap sombong atas masalah tidak mengirim pejabat tinggi untuk menghadiri acara-acara yang diharapkan China akan menunjukkan perkembangan ekonomi dan kecakapan teknologinya.

Berbicara kepada wartawan pada briefing harian, Zhao mengatakan langkah seperti itu akan menjadi “provokasi politik langsung,” tetapi tidak memberikan rincian tentang bagaimana China mungkin membalas.

Pendukung hak asasi manusia dan anggota parlemen di AS yang mendukung boikot mengatakan itu adalah langkah yang perlu. Mereka mengutip catatan buruk China tentang hak asasi manusia sebagai pembenaran, dengan mengatakan China menggunakan permainan untuk menutupi perlakuan buruknya terhadap aktivis hak-hak sipil, pembangkang politik dan etnis minoritas.

“Tanpa diundang, politisi Amerika terus menggembar-gemborkan apa yang disebut boikot diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing, yang murni angan-angan dan angkuh,” kata Zhao kepada wartawan pada briefing harian. “Jika pihak AS bertekad untuk menempuh jalannya sendiri, China akan mengambil tindakan balasan yang tegas.”

Komite Olimpiade Internasional dalam sebuah pernyataan menyebut keputusan untuk menjauhkan pejabat tinggi dari permainan itu sebagai “keputusan politik untuk setiap pemerintah” yang “sepenuhnya dihormati.”

“Pada saat yang sama, pengumuman ini juga memperjelas bahwa Olimpiade dan partisipasi para atlet berada di luar politik dan kami menyambutnya,” kata pernyataan IOC.

Ketua DPR Nancy Pelosi, yang telah mengadvokasi boikot diplomatik selama berbulan-bulan, memuji Biden karena mengambil langkah tersebut. Namun, dia mengatakan IOC “mengizinkan negara yang terkenal dengan catatan hak asasi manusianya yang mengerikan untuk menjadi tuan rumah Olimpiade membuat olok-olok Piagam Olimpiade, yang menyatakan bahwa Olimpiade harus berusaha untuk mendorong ‘penghormatan terhadap prinsip-prinsip etika universal dan mendasar.’”

Pengiriman delegasi tingkat tinggi ke setiap Olimpiade telah lama menjadi tradisi di antara AS dan negara-negara lain. Presiden George W. Bush saat itu menghadiri pembukaan Olimpiade Musim Panas Beijing 2008. Ibu negara Jill Biden memimpin kontingen Amerika ke Olimpiade Musim Panas di Tokyo tahun ini dan pria kedua Doug Emhoff memimpin delegasi ke Paralimpiade.

Boikot diplomatik itu terjadi ketika AS berupaya menstabilkan hubungan yang bergejolak dengan Beijing, bahkan ketika AS mempertahankan pendekatan keras terhadap perdagangan dan konflik atas tindakan China di Taiwan, hak asasi manusia, Hong Kong, dan Laut China Selatan. CNN pertama kali melaporkan bahwa pengumuman diharapkan minggu ini.

Beijing telah meningkatkan tanggapan keras terhadap semua kritik AS, mencelanya sebagai campur tangan dalam urusan internalnya dan memberlakukan larangan visa pada politisi Amerika yang dianggapnya anti-China.

Tidak jelas siapa yang mungkin dikirim AS ke Beijing untuk pertandingan tersebut dan komentar Zhao tampaknya menunjukkan bahwa China belum memperpanjang undangan apa pun.

Australia, yang hubungannya dengan China telah menukik dalam berbagai perselisihan, juga telah meningkatkan kemungkinan boikot diplomatik.

Psaki mengatakan Biden dan Presiden China Xi Jinping tidak membahas potensi boikot diplomatik Olimpiade ketika mereka berbicara bulan lalu. Dia mengatakan keputusan Biden untuk menahan pejabat AS di rumah disampaikan ke Beijing oleh para pembantunya sebelum diumumkan secara resmi oleh Gedung Putih.

Informasi dari The Associated Press digunakan dalam laporan ini.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *