Cina Menemukan Lebih Sedikit Sumber Batubara yang Dapat Diandalkan. Itu Bisa Menjadi Berita Buruk untuk Iklim

  • Whatsapp


Hingga bulan ini, sebagian besar batu bara yang diimpor China untuk pembangkit listriknya ekonomi besar-besaran berlayar ke pelabuhan Cina dari Indonesia. Namun pada 1 Januari, negara Asia Tenggara itu mengumumkan larangan ekspor batu bara di tengah kekhawatiran atas kekurangan lokal, membuat ekonomi terbesar kedua di dunia itu dalam kesulitan.

Bacaan Lainnya

Pengumuman mengejutkan Indonesia datang pada saat hubungan tegang antara Beijing dan Washington, dan pertengkaran diplomatik antara Australia dan China yang mengakibatkan China menerapkan larangan tidak resmi atas impor batubara Australia pada tahun 2020.

China adalah produsen, konsumen, dan importir bahan bakar kotor terbesar di dunia, dan bagaimana cara mengubahnya jaringan listrik menjauh dari batubara akan berdampak signifikan pada kemampuan dunia untuk mengatasi perubahan iklim. Meskipun China telah berkomitmen untuk mencapai netralitas karbon pada tahun 2060 dan mengurangi penggunaan batubara mulai tahun 2026, para ahli mengatakan bahwa perkembangan terakhir berarti bahwa China mungkin ragu untuk membuat janji pengurangan karbon lebih lanjut.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Karena meningkatnya kecemasan atas keamanan, termasuk keamanan energi, China diharapkan sedikit lebih berhati-hati dalam meningkatkan komitmen iklimnya lebih lanjut,” kata Kevin Tu, seorang rekan non-residen yang berbasis di Beijing di Universitas Columbia Pusat Kebijakan Energi Global.

Meskipun bagian terbesar dari batubara yang digunakan China ditambang di dalam negeri, China mengimpor batubara untuk meningkatkan pasokan lokal. Lebih dari 60% impor batubara China berasal dari Indonesia pada tahun 11 bulan pertama tahun 2021, yang merupakan data terbaru yang tersedia. Dalam waktu dekat, larangan Indonesia berarti bahwa China mungkin meningkatkan jumlah batu bara yang digalinya di dalam negeri. Negara memiliki dunia cadangan batubara terbesar keempat dan diproduksi 4,2 miliar ton sementara mengimpor 335 juta ton pada tahun 2020, menurut Reuters.

Impor batu bara China hampir terhenti dalam dua bulan pertama tahun 2021, menyusul larangan tidak resmi atas batu bara Australia. sebagai akibat dari memburuknya hubungan antara bangsa-bangsa. China telah bekerja untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Australia, pemasok besar batubara termal yang digunakan untuk pemanasan dan batubara kokas yang digunakan untuk produksi baja, dengan pasokan dari tempat-tempat seperti Indonesia, Afrika Selatan, dan Rusia.

“Beijing memiliki keprihatinan mendalam tentang keamanan energinya,” kata Tu, yang juga seorang profesor di sekolah lingkungan Universitas Normal Beijing. “Indonesia ternyata bukan pemasok batu bara yang begitu andal bagi China, maka saya pikir China akan memikirkan apakah negara itu harus lebih mengandalkan produksi dalam negeri.”

BACA SELENGKAPNYA: Pemain Ski Gratis Eileen Gu Menavigasi Jalan Menuju Olimpiade Musim Dingin di Beijing

China telah meningkatkan produksi batubara domestik pada akhir 2021 untuk merekam level setelah kekurangan batubara menyebabkan pemadaman dan penutupan pabrik, dan para ahli mengatakan bahwa langkah Indonesia, yang dilakukan setelah utilitas listrik negaranya memperingatkan tingkat persediaan yang rendah yang dapat menyebabkan pemadaman listrik yang meluas, dapat mempercepat tren. Itu terlepas dari kenyataan bahwa larangan Indonesia relatif berumur pendek. Pada 7 Januari, seorang anggota kabinet senior mengatakan bahwa darurat listrik yang memicu larangan itu telah berakhir. menurut Reuters. Negara tersebut telah dilaporkan melonggarkan larangan minggu ini, memungkinkan 14 kapal bermuatan batu bara berangkat dari Indonesia.

“Setelah perselisihan perdagangan dengan Australia tahun lalu dan sekarang larangan ekspor Indonesia, otoritas China pasti akan mengulangi argumen yang mendukung keamanan energi dan swasembada, seperti halnya mereka melakukannya musim dingin yang lalu selama kekurangan batu bara,” kata Ryan Driskell Tate, seorang analis riset di LSM Global Energy Monitor (GEM).

Dimas Ardians—Bloomberg/Getty ImagesTongkang pengangkut batubara ditambatkan di Sungai Mahakam di Samarinda, Kalimantan Timur, Indonesia, pada Rabu, 13 Oktober 2021.

BACA SELENGKAPNYA: Akankah Krisis Energi China Membuatnya Lebih Enggan Melawan Perubahan Iklim?

Tetap saja, Cina adalah pembangkit tenaga listrik energi terbarukan, terhitung sekitar 50% pertumbuhan dunia dalam kapasitas energi terbarukan pada tahun 2020, dan memimpin dunia dalam teknologi hijau utama seperti kendaraan elektrik, baterai dan tenaga surya.

Tu mengatakan bahwa dia percaya bahwa iklim politik saat ini dan masalah dengan mitra dagang utamanya akan mendorong transisi energi bersih China dalam jangka panjang. Namun dalam waktu dekat, dia berkata: “China memiliki banyak pekerjaan rumah yang harus dilakukan untuk memilah-milah bagaimana menangani industri bahan bakar fosil raksasa.”

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *