Dallas Cowboys WR Amari Cooper didenda karena pelanggaran COVID-19 di game Mavericks, kata sumber

  • Whatsapp


FRISCO, Texas — Dallas Cowboys penerima lebar Amari Cooper telah didenda $ 14.650 oleh NFL karena melanggar protokol COVID-19 untuk pemain yang tidak divaksinasi dengan menghadiri Dallas Mavericks pertandingan minggu lalu dan tidak mengenakan topeng, kata seorang sumber kepada ESPN.

Bacaan Lainnya

Sebelum menghadiri pertandingan Mavericks, Cooper berada di pinggir lapangan di Goodyear Cotton Bowl Classic, menyemangati Alabama melawan Cincinnati. Cooper bersama rekan satu tim CeeDee Lamb (Mavericks) dan Trevon Diggs (Cotton Bowl), tetapi karena mereka telah divaksinasi, mereka tidak memiliki batasan yang sama dan tidak didenda.

Pemain yang tidak divaksinasi dapat menghadiri acara olahraga tetapi harus duduk di suite mewah dengan masker dan tidak dikelilingi oleh lebih dari 10 orang. Cooper sedang duduk di tepi lapangan di pertandingan Mavericks.

Setelah final musim reguler melawan Philadelphia Eagles, Cooper ditanya tentang lebih berhati-hati tentang interaksi, dengan awal postseason.

“Anda tidak ingin sakit. Ini turnamen. Kami berlatih sangat keras di luar musim, OTA, kamp, ​​untuk sampai ke titik ini. Kami mencapai tujuan itu sejauh ini,” kata Cooper. “Kami akan melakukan semua yang kami bisa lakukan untuk tidak sakit. Jika itu berarti isolasi, maka itu artinya. Mudah-mudahan kami dapat mengisolasi cukup untuk tidak tertular.”

Cooper melewatkan dua pertandingan awal musim ini setelah dites positif COVID-19, dan Cowboys kalah dalam kontes melawan Kepala Kota Kansas dan Las Vegas Raiders. Karena ia mengidap COVID-19, Cooper tidak akan terjerumus dalam protokol pengujian harian melalui Super Bowl LVI pada 13 Februari.

Asosiasi Pemain NFL dan NFL mengadopsi kebijakan pengujian baru pada bulan Desember di mana pemain tidak akan diuji kecuali mereka menunjukkan gejala atau dipilih secara acak, mirip dengan bagaimana liga menjalankan kebijakan obatnya.

Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.