Elon Musk Bertanya Kepada Twitter Apakah Dia Harus Menjual 10% Saham Tesla-nya

  • Whatsapp


Elon Musk mengusulkan untuk menjual 10% saham Tesla Inc. di Twitter pada hari Sabtu, dan mengambil jajak pendapat dari orang-orang di jejaring sosial untuk melihat apakah mereka mendukungnya.

Bacaan Lainnya

Musk mengatakan dia akan “mematuhi hasil jajak pendapat ini, apa pun jalannya.”

Jumlah saham yang dimainkan bernilai sekitar $21 miliar, berdasarkan kepemilikannya atas 170,5 juta saham Tesla. Saham, yang melonjak 74% tahun ini ke rekor pada hari Kamis, ditutup 0,6% lebih rendah pada $1,222,09 pada hari Jumat.

Jumlah saham yang dapat diatur untuk dilepas oleh Musk berdasarkan jajak pendapat Twitter setara dengan 80% dari volume perdagangan harian rata-rata untuk Tesla dalam tiga bulan terakhir.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pada 09:30 di New York, 57% dari sekitar 3 juta pengguna yang telah memilih mendukung Musk menjual sahamnya. Jajak pendapat akan berakhir sekitar pukul 3 sore pada hari Minggu.

Orang terkaya di dunia dikenal dengan kicauan lidahnya, mengutip diskusi baru-baru ini tentang orang kaya yang menimbun keuntungan yang belum direalisasi untuk menghindari pembayaran pajak.

Jumlah saham Tesla yang berpotensi dijual Musk akan lebih besar jika opsinya disertakan.

Pada Konferensi Kode pada bulan September, Musk dikatakan dia membayar tarif pajak efektif sebesar 53% untuk opsi saham yang dia gunakan. Dia menambahkan bahwa dia mengharapkan tarif pajak naik tahun depan, dengan “sejumlah besar akan dibayarkan dalam tiga bulan ke depan karena opsi yang kedaluwarsa.”

“Kami menyaksikan massa Twitter memutuskan hasil dari koin $25 miliar,” kata kapitalis ventura Chamath Palihapitiya dalam menanggapi tweet Musk.

Tweet hari Sabtu menandai kedua kalinya dalam seminggu Musk membahas penjualan saham Tesla.

Pada hari Minggu, dia menantang seorang pejabat PBB yang mengatakan hanya sebagian kecil dari kekayaan miliarder itu dapat membantu mengatasi kelaparan dunia. Dia menulis bahwa dia akan menjual saham Tesla jika Program Pangan Dunia dapat menjelaskan akuntansi di utas Twitter-nya.

“Menantikan hari ketika orang terkaya di dunia membayar pajak tidak bergantung pada jajak pendapat Twitter,” kata ekonom University of California di Berkeley Gabriel Zucman dalam sebuah pernyataan. menciak.

–Dengan bantuan dari Dana Hull dan Ed Ludlow.

Sumber Berita



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *